Ilmuwan Temukan Gadis Prasejarah di Indonesia, Manusia Purba Tipe Baru

LEIPZIG, Jerman – Para ilmuwan telah menemukan jenis baru manusia purba yang hidup lebih dari 7.000 tahun yang lalu. Jenazah itu milik seorang wanita muda yang dimakamkan di sebuah gua di pulau Sulawesi, Indonesia, menurut penelitian baru-baru ini.

Tim internasional memetakan DNA lengkap gadis itu dari sampel tulang tengkorak. Penulis utama studi tersebut, Selina Carlhoff, seorang kandidat doktor di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia, mengisolasinya dari dasar tengkorak (tulang petrous), bagian tubuh yang paling keras. Ini adalah genom tertua di kepulauan yang indah, membawa cahaya segar pada evolusi kita.

“Itu adalah tantangan besar, karena sisa-sisa telah terdegradasi parah oleh iklim tropis”, jelas Carlhoff dalam keluar universitas.

Gua Leang Panninge di Semenanjung Sulawesi Selatan, Indonesia. (Sumber: Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia)

Hubungan “Luar Biasa” dengan manusia purba lainnya

Para peneliti telah menemukan sisa-sisa tubuh gadis berusia 7.200 tahun di Leang Panninge, yang terletak di pantai selatan Sulawesi. Rekan penulis studi Adam Brumm, seorang profesor di Griffith University di Australia, mengatakan genom tersebut mewakili garis keturunan manusia yang sebelumnya tidak diketahui, yang tidak muncul di tempat lain di dunia saat ini. Genom berisi jejak DNA dari Denisovans, kelompok Zaman Es yang telah punah yang diyakini para ilmuwan kawin silang dengan Neanderthal dan Homo sapiens.

Para ilmuwan percaya gadis itu memiliki nenek moyang lokal yang hadir di Sulawesi sejak kedatangan manusia modern hingga 30.000 tahun sebelumnya. Populasi misterius mungkin juga bertanggung jawab atas seni cadas kuno di daerah tersebut. Mereka termasuk dalam kelompok pemburu-pengumpul yang disebut Toaléens, yang membunuh mangsanya dengan panah berujung batu yang dikenal sebagai titik Maros.

“Kami dapat menghubungkan pemakaman Leang Panninge dengan budaya ini. Ini luar biasa karena ini adalah kerangka pertama yang sebagian besar lengkap dan terpelihara dengan baik yang terkait dengan budaya Toalean. kata Profesor Brumm.

READ  Konfirmasi Brenda Mallory adalah berita bagus untuk perlindungan lingkungan dan kesehatan masyarakat

Analisis menunjukkan bahwa individu tersebut terkait dengan manusia modern pertama yang menyebar ke Oseania dari Eurasia sekitar 50.000 tahun yang lalu. Para ilmuwan percaya bahwa manusia pertama menggunakan pulau itu sebagai batu loncatan. Menariknya, nenek moyang Denisovannya diketahui terutama dari penggalian arkeologi di Siberia dan Tibet.

“Fakta bahwa gen mereka ditemukan di pemburu-pengumpul Leang Panninge menegaskan hipotesis kami sebelumnya bahwa Denisovans menempati wilayah geografis yang jauh lebih besar,” kata rekan penulis Johannes Krause, dari Institut Antropologi Max Planck.

Mungkinkah gadis kuno ini menjadi mata rantai yang hilang dalam sejarah manusia?

Data genom dari pemburu-pengumpul yang tinggal di Sulawesi Barat sekitar waktu yang sama tidak menunjukkan jejak DNA Denisovan.

“Distribusi geografis Denisovans dan manusia modern mungkin tumpang tindih di wilayah Wallacea. Ini mungkin tempat utama di mana Denisovas dan nenek moyang penduduk asli Australia dan Papua bertemu, ”catat rekan penulis studi Profesor Cosimo Posth dari University of Tubingen di Jerman.

Namun, gadis itu juga membawa banyak genomnya dari populasi Asia kuno. “Ini mengejutkan, seperti yang kita ketahui tentang penyebaran manusia modern dari Asia Timur ke wilayah Wallacea – tetapi itu terjadi jauh kemudian, sekitar 3.500 tahun yang lalu. Lama setelah individu ini hidup, ”tambah Profesor Krause.

Penelitian tersebut juga tidak melaporkan adanya bukti bahwa gadis tersebut memiliki keturunan di Indonesia saat ini. Kami masih tidak tahu apa yang terjadi dengan garis keturunan. “Potongan baru dari teka-teki genetik Leang Panninge ini menggambarkan di atas segalanya betapa sedikitnya yang kita ketahui tentang sejarah genetik manusia modern di Asia Tenggara,” simpul Profesor Posth.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.3 gempa bumi

Pada tahun 2003, para ilmuwan menemukan spesies manusia purba kecil yang disebut Homo floresiensis di Indonesia, dijuluki “The Hobbit”. Puluhan ribu tahun yang lalu, berbagai bentuk manusia berbagi planet ini. Para peneliti membandingkannya dengan tanah Middle-earth yang fantastis di “The Lord of the Rings”. Para ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin hanya menggores permukaan berbagai garis keturunan manusia.

Hasil muncul di jurnal Alam.

Penulis South West News Service Mark Waghorn berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Faisal Hadi
Planet super panas WASP-189b berwarna biru, mampu melelehkan besi
Ilustrasi Planet Super Hot WASP-189b. Foto kesopanan Planet super panas WASP-189b adalah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *