Imperial setuju kerjasama penelitian dan pendidikan vaksin dengan berita Imperial Indonesia

Imperial Oil telah menjalin kerjasama penelitian dan pendidikan perintis dengan Indonesia untuk memajukan pengembangan vaksin dan membantu memerangi COVID-19.

Dalam kunjungannya ke kampus Imperial, Menlu RI, delegasi dari Kementerian Kesehatan RI, Menteri BUMN, dan eksekutif Kekaisaran dibahas kolaborasi masa depan pada penelitian dan pengembangan platform vaksin RNA yang dapat memperkuat diri.

Kami bertekad untuk menyebarkan vaksin COVID-19 kami di seluruh dunia Profesor Maggie Dalman Wakil presiden (internasional)

Proyek ini akan melihat mitra Imperial dengan Indonesia dalam perlombaan untuk mengembangkan vaksin COVID-19, menjajaki kolaborasi dalam uji coba vaksin klinis, dan juga memperkuat ikatan dalam pendidikan.

Imperial Oil Marshal Ian Walmsley menyambut delegasi ke College dan memberikan gambaran tentang kegiatan College untuk memerangi COVID-19. Delegasi juga bertemu dengan peneliti utama tim vaksin Imperial Robin Shattock untuk membahas pendekatan vaksin inovatifnya.

Profesor Maggie Dalman
Profesor Maggie Dalman

Profesor Maggie Dallman, Wakil Presiden (Internasional), mengatakan: “Kami berkomitmen untuk meluncurkan vaksin COVID-19 kami di seluruh dunia, dan Profesor Shattock serta timnya di Imperial telah bekerja tanpa lelah selama enam bulan terakhir untuk mengembangkan kandidat yang sangat menjanjikan. Kami berharap dapat memperluas kerjasama kami dengan Indonesia saat kami mengembangkan vaksin kami. lebih lanjut.”

Profesor Robin Shattock mengatakan: “Setelah terbukti aman dan efektif oleh regulator kesehatan untuk COVID-19, platform teknologi vaksin saRNA ini akan memungkinkan kami untuk membuat vaksin baru melawan pandemi di masa depan dalam 8 minggu – sebuah langkah yang saat ini membutuhkan waktu berbulan-bulan hingga bertahun-tahun. Hal ini memungkinkan sistem kesehatan dan mungkin pemerintah untuk merespons dengan cepat pandemi yang muncul – melindungi nyawa dan menyelamatkan ekonomi. “

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan: “Indonesia dan Imperial sedang membahas kemungkinan melakukan uji klinis Tahap 3 dari vaksin RNA yang memperkuat diri di Indonesia. Vaksin RNA yang memperkuat diri sendiri penting karena memungkinkan pengembangan unit manufaktur modular atau “pop-up” yang dapat memastikan akses cepat ke vaksin di mana pun di dunia. “

READ  Riset mengungkapkan bintik putih pada kuku bukanlah pertanda buruk, berikut penjelasannya: Okezone techno
Delegasi Indonesia
Pemerintah Indonesia menandatangani perjanjian dengan Imperial

Bulan lalu, Profesor Shattock mengatakan kepada Parlemen Eropa bahwa sukarelawan manusia tampaknya “merespon dengan baik” terhadap vaksin dan bertujuan untuk melakukan uji coba besar pada 20.000 orang pada akhir tahun ini.

Prof Shattock mengatakan jika uji coba terus menunjukkan hasil yang menjanjikan, uji coba internasional akan dimulai akhir tahun ini dengan potensi persetujuan vaksin pada pertengahan 2021.

Hubungan yang berkembang

Kolaborasi ini dibangun di atas ikatan yang berkembang antara Inggris dan Republik Indonesia di bidang kesehatan, sains, dan inovasi. Juni lalu, kedua negara menandatangani Nota Kesepahaman Kerjasama Kesehatan berbagi pengetahuan dan keahlian di bidang kesehatan.

Profesor Robin Shattock
Profesor Robin Shattock

Berbicara pada saat itu, Lord Bethell, Wakil Menteri Luar Negeri Parlemen di Departemen Kesehatan dan Jaminan Sosial Inggris, mengatakan: “Pandemi global ini telah menyoroti pentingnya negara-negara bersatu untuk mengatasi tantangan kesehatan terbesar dunia, baik sekarang maupun di masa depan. masa depan.”

Seiring dengan upaya untuk mempererat hubungan riset dan inovasi kedua negara, Menteri Riset dan Teknologi RI Bambang Brodjonegoro menandatangani Nota kesepahaman dengan Menteri Amanda Solloway, Wakil Menteri Luar Negeri untuk Ilmu Pengetahuan, Riset dan Inovasi, sebagai bagian dari tujuan Bapak Brodjonegoro untuk mendukung pembangunan ekonomi Republik Indonesia dengan memaksimalkan kapasitas penelitiannya. MP Solloway mendorong peneliti dari Indonesia dan Inggris untuk bekerja sama dalam tantangan bersama, seperti mencegah penyakit menular dan mengurangi jejak karbon global.

Imperial berharap dapat memperpanjang perjanjian bilateral dengan Republik Indonesia melalui kerjasama di bidang penelitian ilmiah dan inovasi teknologi.

Kesehatan Global VacEquity

Tim vaksinasi Imperial telah membentuk perusahaan sosial VacEquity Global Health (VGH) untuk mendistribusikan vaksin COVID-19.

Misi perusahaan sosial adalah mengembangkan vaksin untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2 dengan cepat dan mendistribusikannya seluas mungkin di Inggris dan luar negeri, termasuk di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

READ  Studi baru mengungkapkan bagaimana air terbentuk di Bumi

Written By
More from Faisal Hadi

Inilah sederet harga mobil baru murah mulai Rp 100 jutaan pada November 2020

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Mobil baru memang identik dengan harga tinggi. Namun, masih...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *