Impor digital tanpa pajak seperti video game menelan biaya India $4,9 miliar dalam 4 tahun

India kehilangan hampir $1,5 miliar pada 2020 dan $4,9 miliar pada 2017-20 karena tidak mengenakan pajak pada transmisi elektronik, kata lembaga pemikir South Center yang berbasis di Jenewa dalam sebuah makalah penelitian.

Menurut sebuah laporan di The Economic Times, a Sebuah makalah penelitian dari South Centre, yang merupakan organisasi antar pemerintah negara berkembang, mengatakan India kehilangan pendapatannya dari impor barang-barang seperti film, musik dan video game. Dokumen tersebut, yang dirilis seminggu sebelum pertemuan tingkat menteri Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), mengatakan tarif harus “mengatur konsumsi yang mencolok melalui impor”.

Anggota WTO, di bawah moratorium sementara, telah sepakat bahwa mereka tidak dapat mengenakan bea cukai pada transmisi elektronik sejak tahun 1998. Moratorium telah diperpanjang secara berkala pada pertemuan tingkat menteri WTO, meskipun beberapa negara ingin membuat pakta tersebut permanen sementara India menentang aturan ini.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa India kehilangan $796 juta pada tahun 2020 dan $2,55 miliar pada pendapatan 2017-20 berdasarkan tarif yang diterapkan (bea sebenarnya yang dikumpulkan oleh negara-negara).

Negara berkembang dan kurang berkembang kehilangan pendapatan bea cukai, terutama selama pandemi, ketika impor barang digital meningkat. Negara-negara berkembang dan kurang berkembang kehilangan $56 miliar pendapatan tarif antara 2017 dan 2020, menurut makalah penelitian.


BACA JUGA – Perpajakan digital: bagaimana pendekatan konsensual dapat menguntungkan ekonomi India

“Mereka tidak hanya kehilangan ruang fiskal, tetapi juga kehilangan ruang regulasi karena tidak mampu mengatur impor produk digital yang terus meningkat, terutama barang mewah seperti film, musik, dan video game,” kata South Center.

India kehilangan pendapatan lebih dari $500 juta, menurut perkiraan UNCTAD pada tahun 2019. “Ini menunjukkan bagaimana hilangnya pendapatan semakin cepat karena moratorium,” lapor Periode ekonomi mengutip seorang pejabat.

READ  AWS akan membuka wilayah baru di Indonesia

Dokumen tersebut menyatakan, mencatat bahwa hilangnya pendapatan berasal dari impor hanya 49 produk, “Dengan tidak adanya kejelasan tentang definisi transmisi elektronik (ET) dan oleh karena itu pada ruang lingkup moratorium, kelanjutan dari moratorium WTO pada ET tarif dapat mengakibatkan kerugian pendapatan tarif yang signifikan bagi negara-negara berkembang dan kurang berkembang di masa depan”.

Lembaga think tank itu memperkirakan kerugian lebih dari $100 juta bagi China, Indonesia, Pakistan, Rusia, dan Afrika Selatan, sementara India, Meksiko, Nigeria, dan Thailand, melebihi 1 miliar dolar.

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pendapat otoritatif, dan komentar tajam tentang masalah topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten hebat untuk Anda. Model berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak langganan ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menghadirkan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

READ  Indonesian Open: gadis yang berulang tahun PV Sindhu memasuki lingkungan, HS Prannoy meraih kemenangan berturut-turut setelah kulit kepala besar

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

More from Benincasa Samara
Negara-negara Asia menyerahkan tanah, emas, ternak, rumah
Seorang pria tua menerima vaksin AstraZeneca Covid-19 di Pusat Vaksinasi di Stasiun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *