imran: Imran kalah dalam permainan angka saat sekutu kunci keluar sebelum pemungutan suara

ISLAMABAD: Perdana Menteri Pakistan dikepung Imran Khan melihat mayoritasnya di Majelis Nasional dikalahkan pada hari Rabu setelah Gerakan Muttahidda Qaumi-Pakistan (MQM-P), sekutu kunci di mana kelangsungan hidup pemerintah bergantung, meninggalkan koalisi untuk bergabung dengan barisan oposisi yang terus tumbuh. percaya diri.
Pengumuman MQM-P menyusul pertemuan Imran dengan panglima militer Jenderal Qamar Javed Bajwa dan bos ISI Nadeem Anjum. Sumber mengatakan perdana menteri telah disarankan untuk menghindari digulingkan oleh mosi tidak percaya di parlemen.
Menteri Penerangan Fawad Chaudhry, bagaimanapun, mengatakan Imran tidak akan pensiun karena cedera. “Perdana Menteri akan berjuang sampai bola terakhir,” cuitnya.
Keputusan MQM-P secara efektif merebut mayoritas Tehreek-e-Insaaf Pakistan dari majelis rendah parlemen, meninggalkan pemerintah koalisi dengan 164 anggota parlemen, kurang delapan dari 172 yang dibutuhkan agar Imran tetap berada di pemerintahan.

Kekuatan oposisi di Majelis Nasional yang beranggotakan 342 orang telah meningkat menjadi 177, bahkan tanpa dukungan yang diharapkan dari 25 hingga 40 anggota parlemen pembangkang dari partai Imran.
Berbicara kepada presser bersama dengan anggota Front Gabungan lainnya, Shehbaz Syarif, Pemimpin Oposisi di Majelis Nasional dan Ketua Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N), telah mendesak Perdana Menteri Imran untuk mundur dan memulai babak baru dalam sejarah politik negara itu. “Saya tidak berpikir dia akan berhenti, tetapi harapan bertentangan dengan harapan,” katanya.
Ketua Partai Rakyat Pakistan Bilawal Bhutto Zardari mengatakan Imran tidak punya pilihan, meskipun berulang kali berbicara tentang “kartu truf”.

“Dia dapat mengundurkan diri atau diberhentikan melalui mosi tidak percaya,” katanya, meminta presiden Majelis Nasional untuk mengizinkan pemungutan suara atas keputusan tidak percaya pada hari Kamis itu sendiri.
Dalam 75 tahun sejarah Pakistan, yang ditandai dengan seringnya kudeta militer, tidak ada perdana menteri yang pernah menyelesaikan masa jabatannya. Statistik yang paling mengejutkan adalah bahwa belum ada yang dihapus oleh mosi tidak percaya, yang berarti Imran bisa menjadi orang pertama yang dipecat dengan cara ini kecuali dia melakukan tindakan Houdini.
Perdana Menteri mengatakan dalam sebuah acara di ibukota pada hari Rabu bahwa krisis politik saat ini dimulai karena “kebijakan luar negeri independen” pemerintahnya yang sebelumnya “dikendalikan oleh panggilan telepon”.
Kemudian, dia membagikan isi surat kepada beberapa wartawan, yang diduga berisi bukti rencana asing terhadap pemerintahannya.

READ  Pakistan Global Airlines untuk mendaratkan 150 pilot dengan 'lisensi meragukan'

Perdana menteri, menurut wartawan, tidak menyebutkan nama negara atau pejabatnya, dengan mengatakan rincian itu telah dibagikan dengan kepala tentara dan ISI. “Apa yang mereka katakan kepada kami adalah bahwa surat ini adalah percakapan antara pejabat Pakistan dan pejabat negara lain. Mereka mengatakan bahwa Eropa dan Amerika Serikat tidak senang dengan posisi Pakistan di Rusia dan Ukraina,” katanya. Imran Riazsalah satu reporter.
Wartawan lain yang menghadiri pertemuan itu mengatakan hanya inti dari surat yang dibagikan. Menurutnya, dalam surat itu dengan jelas disebutkan bahwa negara yang bersangkutan “tidak senang” dengan kebijakan Pakistan.
“Tur ke Rusia disebutkan dengan jelas dan dikatakan bahwa itu (kunjungan) keputusan individu Perdana Menteri,” katanya. ‚ÄúSurat itu mengatakan bahwa jika mosi tidak percaya lolos, kami akan memaafkan semuanya; jika tidak, hari-hari yang akan datang akan sulit.

More from Casildo Jabbour
Kami mengejar pengendara sepeda gunung menuruni bukit, dia nyaris lolos. Tonton video yang menakutkan
Menurut caption yang dibagikan dengan video beruang yang mengejar pengendara motor, kejadian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *