Imran Khan kehilangan mayoritas Pakistan mosi tidak percaya mosi tidak percaya Pakistan Tehreek e Insaf MQM mencapai kesepakatan dengan PPP

Sumber gambar: AP

Imran Khan kehilangan mayoritas karena pemogokan MQM berurusan dengan oposisi

Poin kuat

  • “Selamat untuk Pakistan,” cuit Ketua PPP Bilawal Bhutto Zardari
  • Pemerintah PTI kehilangan mayoritas di majelis rendah parlemen
  • Oposisi bersama memiliki 177 deputi di Majelis Nasional

Pemerintah Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pimpinan Imran Khan telah menerima pukulan telak dari sekutu kunci dan mitra koalisi Gerakan Muttahida Qaumi Pakistan (MQM) setelah mencapai kesepakatan dengan Partai Rakyat Pakistan (PPP).

“Oposisi Bersatu dan MQM telah mencapai kesepakatan. Komite Rabta MQM dan PPP CEC akan meratifikasi perjanjian tersebut. Kami kemudian akan membagikan detailnya dengan media pada konferensi pers besok IA. Selamat Pakistan,” cuit Ketua PPP Bilawal Bhutto Zardari.

Pemerintah PTI kehilangan mayoritas di majelis rendah parlemen menyusul perkembangan akhir di malam hari sebelum mosi tidak percaya terhadap Imran Khan pada 31 Maret.

Oposisi bersama memiliki 177 anggota di Majelis Nasional setelah mitra koalisi yang berkuasa MQM-P memutuskan untuk berpisah dari pemerintah yang dipimpin oleh Imran Khan, yang tersisa dengan 164 anggota parlemen.

Secara khusus, untuk mewujudkan mosi tidak percaya terhadap Perdana Menteri, oposisi bersama membutuhkan dukungan dari 172 deputi.

Sementara itu, setelah Imran Khan menuduh beberapa orang mencoba menggulingkan pemerintahannya dengan bantuan dana asing, Menteri Federal Asad Umar mengklaim PM siap menunjukkan surat kepada Ketua Pengadilan Pakistan (CJP) Umar Ata Bandial untuk mendukung klaimnya.

Perdana Menteri Imran mengatakan pada rapat umum: “Upaya sedang dilakukan melalui uang asing untuk mengubah pemerintah di Pakistan. Orang-orang kami digunakan. Sebagian besar waktu secara tidak sengaja, tetapi beberapa orang menggunakan uang itu untuk melawan kita. memberikan tekanan pada kami. Kami telah diancam secara tertulis tetapi kami tidak akan berkompromi dengan kepentingan nasional.

READ  Menceritakan AG, William Barr, 'buang-buang waktu' kata Demokrat

(Dengan entri ANI)

Baca juga | Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memerintahkan anggota parlemen partainya untuk tidak memberikan suara pada mosi tidak percaya

berita dunia terbaru

More from Casildo Jabbour
China Mencatat Lonjakan Tertinggi dalam COVID-19 Kasus Sejak April
Lebih dari 2,3 juta orang di kota berpenduduk 3,5 juta telah diuji...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *