Imran Khan: pengangkatan sebagai ketua ISI; Keretakan antara Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Kepala Angkatan Darat? | Berita Dunia

NEW DELHI: Perbedaan muncul antara pakistan Perdana Menteri Imran Khan dan tentara negara yang kuat pada penunjukan yang baru milik mereka kepala, menurut laporan media.
Pekan lalu, militer membersihkan nama Letnan Jenderal Nadeem Anjum sebagai Direktur Jenderal Intelijen Antar Dinas (ISI) yang baru, menggantikan Letnan Jenderal Hameed.
Ada laporan bahwa Imran bersikeras bahwa Letnan Jenderal Hameed terus menjabat sebagai kepala ISI karena situasi yang bergejolak di negara tetangga Afghanistan.
Asisten Perdana Menteri Pakistan untuk Urusan Politik Amir Dogar mengatakan Imran mengungkapkan hal ini kepada panglima militer Jenderal Qamar Bajwa dalam sebuah pertemuan pada hari Senin.
“Dia [Imran] berpendapat bahwa pemerintah ingin melibatkan semua lembaga. Bahasa tubuh Perdana Menteri cukup positif dan dia tampak percaya diri,” tambahnya.
Desas-desus tentang kurangnya konsensus antara para pemimpin sipil dan militer di pos penting telah mendapatkan daya tarik karena penundaan yang tidak biasa dalam mengeluarkan pemberitahuan yang mengkonfirmasikan penunjukan Letnan Jenderal Anjum.
Pengangkatan Direktur Jenderal ISI adalah hak prerogatif Perdana Menteri Pakistan. Tetapi perdana menteri biasanya memilih mata-mata utama setelah berkonsultasi dengan panglima militer, dan prosesnya tidak memakan waktu lama setelah nama-nama tersebut direkomendasikan oleh militer.
Sementara itu, pemerintahan Imran berusaha meminimalkan rumor ketidaksepakatan tentang masalah ini.
Menteri Penerangan Fawad Chaudhry mengatakan proses konsultasi antara Perdana Menteri Khan dan Jenderal Javed Bajwa “telah selesai” dan proses penunjukan baru “sedang berlangsung,” Dawn melaporkan.
Dia juga ditanyai atas pernyataan sebelumnya bahwa prosedur hukum diikuti untuk pengangkatan sesuai dengan Konstitusi dan undang-undang. Untuk itu, dia hanya mengatakan bahwa kebingungan telah dibuat oleh media.
Para ahli mengatakan kepada Dawn bahwa prosedur pengangkatan kepala ISI tidak disebutkan dalam Konstitusi atau undang-undang militer.
Para ahli mengatakan semua penunjukan sebelumnya dibuat sesuai dengan tradisi bahwa panglima militer mengusulkan tiga nama kepada perdana menteri, yang kemudian membuat keputusan akhir.
Master mata-mata yang akan keluar, Hameed diangkat ke jabatan itu pada 16 Juni 2019 selama perombakan militer.
Dia bergegas ke Afghanistan ketika pembicaraan tentang pembentukan pemerintah antara Taliban dan Haqqani berubah menjadi buruk, yang mengarah ke perkelahian di mana Mullah Baradar terluka.
Selama kunjungannya ke Kabul, dia mengatakan kepada media dalam percakapan singkat bahwa “semuanya akan baik-baik saja” di Afghanistan, karena ada rumor perbedaan antara jajaran Taliban karena penundaan pengumuman pemerintah.

READ  Ryan Reynolds dan Blake Lively 'sangat menyesal dan tidak bersalah' atas pernikahan perkebunan
More from Casildo Jabbour
Biden menawarkan hadiah uang tunai kepada orang-orang yang divaksinasi
Presiden Joe Biden pada hari Kamis mendesak pemerintah daerah untuk membayar orang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *