Imran Khan: Penguasa militer Pakistan membantah klaim Imran Khan tentang ‘konspirasi asing’

ISLAMABAD: Sanggahan pakistan Perdana Menteri Imran Khan“, para pemimpin militer mengatakan kepada komite keamanan nasional (NSC) bahwa Amerika Serikat telah mengancam atau terlibat dalam rencana penggulingan pemerintah PTI.
Setelah pertemuan yang dipimpin Imran Khan yang berlangsung pada 27 Maret, NSC mengeluarkan pernyataan di mana komite menyatakan keprihatinan serius tentang bahasa tidak diplomatis yang digunakan dalam kabel tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu sama dengan campur tangan dalam bisnis interior Pakistan.
Wakil presiden yang sama Qasim Suri juga menggunakan pernyataan NSC dan menolak mosi tidak percaya terhadap Majelis Nasional. Perdana Menteri Imran juga mengklaim bahwa NSC setuju dengan pandangan pemerintah.
Namun, sumber di lingkungan yang terkena dampak mengatakan kepada The Grandstand Ekspres Senin bahwa kesan yang salah diberikan tentang kepemimpinan militer yang mendukung pandangan pemerintah.
Mengklaim ini adalah penilaian duta besar Pakistan setelah pertemuannya dengan pejabat AS, sumber tersebut menolak klaim pemerintah bahwa AS telah mengirim surat kepada pemerintah.
“Dapatkah pemerintah menunjukkan tindakan apa pun yang diambil antara Maret dan 27 Maret,” kata sumber itu.
Tidak hanya sumbernya, tetapi bahkan Kepala Jenderal Angkatan Darat Pakistan Qamar Javed Bajwa juga enggan untuk mendukung klaim konspirasi Perdana Menteri, menurut surat kabar itu.
Setelah Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional setelah wakil presiden menolak mosi tidak percaya pada perdana menteri, kerusuhan politik meningkat menjadi krisis konstitusional.
Komisi Pemilihan Pakistan mengatakan tidak akan dapat mengadakan pemilihan umum di negara itu dalam waktu tiga bulan karena berbagai masalah hukum dan prosedur, media lokal melaporkan.
Sementara itu, Imran Khan akan terus menjabat sebagai perdana menteri sampai perdana menteri sementara ditunjuk, kata presiden saat SC mempertimbangkan masalah pembubaran Majelis Nasional.

READ  Kronologi konflik antara Ethiopia dan Tigray: warga sipil dibantai, 25.000 orang mengungsi. Page semua
More from Casildo Jabbour
Ashok Gehlot Mengatakan Surat Kepada Sonia Gandhi Tidak Dapat Dipercaya, Rahul Gandhi Harus Datang Dahulu
Surat lima halaman itu menuntut “kepemimpinan yang penuh waktu”, “kepemimpinan yang efektif”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *