Imran Khan tidak memiliki 3 pilihan; yang dia minta untuk ditemui: tentara membantah pernyataan Perdana Menteri Pakistan | berita Dunia

Pihak militer Pakistan telah membantah klaim bahwa Perdana Menteri Imran Khan bahwa pendirian telah memberinya tiga pilihan: mengundurkan diri, mengadakan pemilihan umum cepat atau menghadapi mosi tidak percaya, kantor berita ANI melaporkan mengutip media Pakistan. Pembentukan militer tidak mendukung opsi oposisi (tidak ada mosi percaya) dan Imran Khan yang memanggil petinggi senior untuk meminta pertemuan untuk membahas kerusuhan politik, menurut laporan itu.

Ketiga opsi ini didiskusikan bersama tanpa lembaga yang mengusulkannya kepada Imran Khan dan Imran Khan menyetujui pemilihan awal, membubarkan majelis.

Menurut laporan itu, Kepala Staf Angkatan Darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa dan Direktur Jenderal Intelijen Antar-Layanan (ISI) bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan pada hari Rabu atas permintaan pemerintah yang berkuasa. Setelah bertemu Imran Khan, mereka bertemu oposisi dan menyampaikan apa yang dibahas. Tentara tetap netral dan mendorong Imran Khan dan oposisi untuk duduk dan membahas masalah tersebut, menurut laporan itu.

“The Establishment memberi saya tiga pilihan”

Dalam wawancara dengan ARY News, Imran Khan mengatakan bahwa dari tiga opsi yang dia pilih, dia menganggap pemilihan itu yang terbaik. “Saya bahkan tidak bisa berpikir untuk mengundurkan diri dan ketika datang ke mosi tidak percaya, saya percaya berjuang sampai akhir,” katanya. Karena beberapa anggota partainya membelot ke oposisi, dia mengatakan akan lebih baik jika pemilihan diadakan. “Kita tidak bisa menjalankan pemerintahan dengan orang-orang seperti itu (pembelot),” katanya.

“Jika kita memenangkan mosi tidak percaya ini, adalah ide yang sangat bagus untuk pergi ke pemilihan awal,” katanya.

Konspirasi sejak Agustus

Imran Khan, dalam wawancara tersebut, mengatakan bahwa dia sadar bahwa semacam plot telah dibuat untuk melawannya sejak Agustus lalu. Dan pusatnya adalah London. “Dia (Nawaz Sharif) bertemu orang-orang, orang-orang seperti Hussain Haqqani yang terlibat dalam memogate itu. Mereka selalu berhubungan,” kata Imran Khan. Dia juga mengutip laporan bahwa Nawaz Sharif mengadakan pertemuan dengan Haqqani pada 3 Maret, hanya empat hari sebelum dokumen yang mengutip ketidakpuasan AS diterima oleh pemerintah.

READ  Omicron-hit dapat lolos dari infeksi ulang dengan varian Delta
More from Casildo Jabbour
Minneapolis di AS membayar keluarga George Floyd $ 27 juta untuk kasus pembunuhan
Petugas Polisi Minneapolis Derek Chauvin saat ini diadili atas kematian George Floyd....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *