India Akan Kehilangan 101 Miliar Jam Kerja Setahun Akibat Pemanasan Global

Dua orang bekerja dengan padi di Hasbra, Benggala Barat. Foto: Dibakar Roy/Unsplash


  • India akan kehilangan 101 miliar jam kerja setahun akibat efek pemanasan global, menurut sebuah studi baru.
  • Ada lebih banyak bukti ilmiah untuk menunjukkan bagaimana cuaca ekstrem, termasuk curah hujan, berdampak pada ekonomi di seluruh dunia.
  • Studi lain menemukan pertumbuhan ekonomi menurun ketika jumlah hari basah dan jumlah hari dengan curah hujan ekstrim meningkat.

kochi: Saat dunia menjadi lebih hangat, India akan kehilangan lebih dari 101 miliar jam kerja setiap tahun, tertinggi di antara negara mana pun di dunia, menurut sebuah studi baru.

Bekerja di iklim yang lebih panas tidak efisien dan mempengaruhi kesehatan masyarakat. Strategi adaptasi yang efektif adalah dengan memindahkan jam kerja dari tengah hari ke pagi hari – tetapi ketika planet ini semakin panas, bahkan strategi ini akan menjadi kurang efektif, menurut penelitian tersebut.

Meskipun ada beberapa upaya di India untuk mencoba memperbaiki hilangnya produktivitas akibat perubahan iklim, para ekonom iklim percaya bahwa jalan kita masih panjang.

Bekerja berjam-jam di bawah terik matahari bisa menjadi cepat melelahkan. Tubuh manusia biasanya mendinginkan diri dengan berkeringat. Tetapi pada hari-hari yang lembab, keringat lebih mudah menguap karena udara sudah menyimpan banyak uap air. Akibatnya badan jadi tidak sejuk, berkeringat lebih banyak, tidak terlalu dingin, lebih banyak berkeringat, dan lain sebagainya. Jadi bekerja di luar ruangan dalam kondisi seperti itu berarti lebih banyak istirahat, pekerjaan lebih lambat dan, yang terpenting, berdampak buruk pada kesehatan pekerja.

Dengan pemanasan global, hari-hari yang panas dan lembap seperti itu akan menjadi lebih umum di India. Menurut laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, India akan mengalami lebih banyak gelombang panas – cuaca yang sangat panas yang sering kali ditandai dengan kelembapan tinggi. Laporan lain gelombang panas yang disarankan di India juga kemungkinan akan bertahan lebih lama, hingga 25x, dalam empat dekade mendatang jika emisi karbon tetap tinggi.

Sebuah tim ilmuwan dari universitas Duke, Stanford, North Carolina dan Washington menggunakan data meteorologi dari seluruh dunia dan model iklim untuk memperkirakan paparan panas lembab di berbagai negara. Mereka juga mengumpulkan data tentang kehilangan tenaga kerja saat ini untuk memproyeksikan kehilangan tenaga kerja di bawah skenario pemanasan tambahan.

Biaya perubahan iklim

Dalam dua dekade terakhir saja, mereka menemukan bahwa rata-rata 228 miliar jam kerja berat1 telah hilang setiap tahun karena paparan panas di seluruh dunia. Sektor pertanian paling menderita, kehilangan sekitar 220 miliar jam pada 2016 dan 217 miliar pada 2019.

READ  La Nina diperkirakan akan membawa lebih banyak hujan ke Singapura dalam beberapa bulan mendatang, Berita Lingkungan & Berita Utama

Kehilangan tenaga kerja juga tampak melonjak pada tahun-tahun El Niño, ketika Samudra Pasifik tropis menghangat lebih dari biasanya dalam pola yang berulang.

Kerugian ekonomi global yang terkait dengan produktivitas yang ‘hilang’ ini dapat mencapai $1,6 triliun setiap tahun jika permukaan bumi menghangat hingga 2º C lebih banyak daripada saat ini.

“Untungnya, sekitar 30% dari tenaga kerja yang hilang ini [worldwide] masih dapat dipulihkan dengan memindahkannya ke pagi hari, ”kata Luke Parsons, rekan postdoctoral di Duke University, North Carolina, dan anggota penelitian, dalam sebuah jumpa pers. “Tetapi dengan setiap tingkat pemanasan global tambahan, kemampuan pekerja untuk beradaptasi dengan cara ini akan berkurang dengan cepat karena bahkan jam-jam paling dingin pun dengan cepat menjadi terlalu panas untuk pekerjaan di luar ruangan yang berkelanjutan.”

Dari 163 negara yang diteliti para peneliti, India muncul sebagai negara yang paling terpukul, kehilangan lebih dari 101 miliar jam kerja setiap tahun. Negara ini juga tampaknya akan mempertahankan posisinya di tahun-tahun mendatang, bersama dengan China, Pakistan, dan Indonesia.

Meskipun kita akrab dengan tantangan beradaptasi dengan suhu yang lebih tinggi, penelitian ini adalah “penghitungan penting” dari jam kerja yang akan hilang di bawah skenario pemanasan di masa depan, menurut Ashwin Seshadri, asisten profesor di Divecha Institut Sains India. Pusat Perubahan Iklim dan Pusat Ilmu Atmosfer dan Kelautan. Dia tidak terlibat dalam penelitian.

Tapi selain jam kerja shift, ada beberapa tindakan lain, seperti mengurangi intensitas kerja dan memberikan waktu istirahat yang lebih lama, yang tidak dipertimbangkan dalam analisisnya.

Memang, jenis adaptasi yang dipilih akan berperan dalam menghadapi suhu yang lebih hangat, kata Seshadri – tetapi ini lebih merupakan kebutuhan daripada pilihan.

“Saya pikir salah satu pelajaran dari pekerjaan ini adalah bahwa adaptasi semacam itu cenderung kurang sempurna, karena dampak pemanasan akan terasa bahkan selama jam-jam yang sejuk di siang hari,” tulisnya dalam email ke Ilmu Kawat.

Bahwa India kehilangan begitu banyak jam kerja per tahun menarik karena mencerminkan struktur ekonomi India, kata Amir Bazaz, pemimpin senior – praktik, di Institut Permukiman Manusia India, Bengaluru.

Hal ini karena kegiatan berbasis tenaga kerja mendominasi sektor pertanian dan merupakan komponen utama perekonomian perkotaan. “Jadi kita harus berhati-hati [enough to] memastikan produktivitas dan mata pencaharian tidak hilang ketika suhu meningkat,” kata Bazaz.

READ  Gempa berkekuatan magnitudo 6,0 melanda Indonesia

Bazaz dan rekan penulisnya menulis dalam a ulasan 2021 bahwa biaya ekonomi dari perubahan iklim juga tidak akan ditanggung secara merata di dalam negeri. Tingkat pendapatan dan kekayaan, hubungan gender dan dinamika kasta kemungkinan akan bersinggungan dengan perubahan iklim untuk mengabadikan dan memperburuk ketidaksetaraan, tulis mereka.

Dan mengatasi masalah ini – yang juga mempengaruhi produktivitas dan ekonomi negara – akan menjadi sangat penting, tambah Bazaz.

Curah hujan dan ekonomi

Demikian pula, hujan yang berlebihan akibat perubahan iklim telah berdampak dan akan berdampak pada perekonomian juga. Studi sebelumnya, seperti yang ini pada tahun 2020, telah menunjukkan bahwa meskipun ekstrem berdampak negatif, curah hujan yang lebih tinggi dapat keuntungan ekonomi – terutama di daerah kering yang bergantung pada pertanian.

Namun, manfaat ini turun ketika curah hujan total sepanjang tahun meningkat, para ilmuwan di Institut Potsdam Jerman untuk Penelitian Dampak Iklim telah menemukan. Mereka mempelajari curah hujan dan ekstremnya antara 1979 dan 2019, di lebih dari 1.500 wilayah di seluruh dunia. Mereka juga menemukan bahwa pertumbuhan ekonomi menurun ketika jumlah hari basah dan jumlah hari dengan peningkatan curah hujan ekstrim.

Ekonomi, tambah mereka, telah beradaptasi dengan tingkat curah hujan saat ini sehingga penyimpangan ekstrim menyebabkan kerugian yang signifikan.

Hasil ini konsisten dengan monsun India, kata Seshadri. “Asimetri antara dampak buruk dari defisit curah hujan pada hasil panen (serta PDB pertanian) dan manfaat terbatas dari kelebihan curah hujan sekarang sudah diketahui, berkat beberapa analisis penting selama dua dekade terakhir.”

Namun perubahan suhu dan curah hujan seringkali dapat bekerja sama untuk mempengaruhi pertumbuhan ekonomi – dan seringkali sulit untuk memisahkan dampak dari kedua kekuatan tersebut. Karena penulis telah memperhitungkan efek tetap regional dan tahunan pada pertumbuhan ekonomi, selain efek suhu, sangat mungkin bahwa apa yang ditemukan penelitian ini sebenarnya adalah efek curah hujan, kata Seshadri.

Tetapi perkiraan dampak pada ekonomi datang dengan peringatan.

“Bahkan jika seseorang mempertimbangkan output ekonomi, memperkirakan dampak variabel cuaca pada PDB penuh dengan kompleksitas ekonomi dan dampak dari banyak faktor (dikenal dan tidak diketahui) pada langkah-langkah yang dipilih,” menurut Seshadri.

“Studi yang sangat penting” lainnya, menurut KS Kavikumar, seorang profesor di Madras School of Economics, Chennai, didasarkan pada sektor manufaktur India dan menggunakan data tingkat perusahaan untuk menunjukkan bahwa tanpa adanya kontrol iklim, produktivitas pekerja menurun dan ketidakhadiran meningkat pada hari-hari yang panas.

READ  Kepemilikan Inggris atas Kepulauan Chagos tidak memiliki dasar, Mauritius berhak mengklaimnya

“Mereka memperkirakan penurunan signifikan sekitar 2% dalam output pabrik tahunan di India per derajat celsius,” tulisnya dalam email ke Ilmu Kawat.

Kami tidak memiliki perkiraan serupa tentang efek tekanan panas pada produktivitas dan morbiditas tenaga kerja di sektor padat karya lainnya, seperti pertanian, di India. Faktanya, kemungkinan kerugian dalam produktivitas tenaga kerja di bidang pertanian bisa menjadi signifikan – karena paparan yang tinggi serta tindakan pengendalian iklim yang mahal dan/atau tidak layak di bidang pertanian, tambah Kavikumar.

Misalnya, relatif mudah untuk memasang perangkat pendingin di pabrik untuk melindungi pekerja dari tekanan panas yang disebabkan oleh suhu, tetapi tindakan seperti itu hampir tidak mungkin diterapkan di bidang pertanian dan akibatnya ruang lingkup untuk mengurangi kerugian menjadi minimal.

Ada beberapa upaya berkelanjutan untuk mengatasi kehilangan tenaga kerja karena cuaca ekstrem; banyak negara bagian memiliki rencana aksi yang mencoba untuk merencanakan ke depan, kata Bazaz. Misalnya, Ahmedabad adalah kota Asia pertama yang memiliki ‘rencana aksi panas‘, setelah 1.300 pekerja kehilangan nyawa karena tekanan panas pada Mei 2010. Rencana tersebut juga terdiri dari sistem peringatan dini dan langkah-langkah untuk meningkatkan kesadaran tentang kesiapsiagaan panas.

India sangat perlu memberi perhatian lebih untuk mengembangkan rencana semacam itu yang menanggapi peristiwa cuaca ekstrem, dan mengimplementasikannya melalui struktur dan proses kelembagaan dan tata kelola yang efisien, efektif dan gesit, menurut Bazaz.

“Tetapi kami memiliki prioritas yang bersaing mengingat sumber daya keuangan yang tersedia,” lanjutnya. Menurutnya, menemukan cara-cara inovatif untuk memberikan lebih banyak uang kepada pemerintah daerah dan mengumpulkan aliran dana untuk aksi iklim lokal guna mengatasi prioritas lokal juga akan menjadi penting.

Ini akan membutuhkan upaya yang signifikan untuk membangun kapasitas kelembagaan lokal dan menavigasi medan yang kompleks dari sistem tata kelola iklim multi-level. Kuncinya adalah memastikan bahwa mengatasi kerentanan di tingkat lokal menjadi tujuan kebijakan yang dominan dan pemerintah daerah diberdayakan secara fiskal dan fungsional untuk memungkinkan hal ini, tambahnya.

Written By
More from Faisal Hadi
Perusahaan Indonesia menandatangani kontrak miliaran dolar dengan penyedia layanan kesehatan Australia
JAKARTA: Perusahaan Indonesia telah menandatangani kesepakatan satu miliar dolar dengan penyedia layanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *