India akan Memulai Jangka Dua Tahun sebagai Anggota Tidak Tetap DK PBB | India News

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA: India, yang telah menjadi yang terdepan dalam upaya selama bertahun-tahun untuk mereformasi Dewan Keamanan PBB, akan memulai masa jabatan dua tahunnya sebagai anggota tidak tetap dari badan kuat dunia pada hari Jumat.
India akan duduk di 15 negara Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk masa jabatan 2021-2022 sebagai anggota tidak tetap – kedelapan kalinya negara tersebut duduk di meja tapal kuda yang perkasa.
Pada hari Jumat, India, Norwegia, Kenya, Irlandia dan Meksiko akan bergabung dengan anggota tidak tetap dari Estonia, Niger, Saint Vincent dan Grenadines, Tunisia dan Vietnam dan lima anggota tetap dari Cina, Prancis, Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat.
India akan menjadi ketua DK PBB pada Agustus 2021 dan akan kembali menjadi ketua dewan selama satu bulan pada 2022.
Pimpinan Dewan dipegang oleh setiap anggota secara bergiliran selama satu bulan, mengikuti urutan abjad Inggris dari nama-nama Negara Anggota.
“Sebagai negara demokrasi terbesar … kami akan mempromosikan nilai-nilai yang sangat fundamental seperti demokrasi, hak asasi manusia dan pembangunan,” kata perwakilan tetap India untuk duta besar PBB. TS Tirumurti kata PTI.
Pesan India juga akan memastikan bahwa “bagaimana kita memungkinkan keragaman berkembang dalam kerangka yang bersatu, yang dalam banyak hal merupakan Perserikatan Bangsa-Bangsa diri. Ini adalah sesuatu yang India sebagai sebuah negara, seperti yang diwakilinya, akan disajikan kepada Dewan.
Tirumurti mengatakan India “pasti” akan fokus pada kebutuhan yang lebih besar untuk kerja sama di dewan, yang seharusnya tidak menjadi tempat di mana, karena kelumpuhan pengambilan keputusan, kebutuhan mendesak dibutuhkan. tidak ditargetkan dengan benar.
“Kami ingin memiliki struktur yang lebih kooperatif di mana kami benar-benar mencari dan menemukan solusi dan melampaui retorika,” kata utusan tersebut.
India juga akan menekankan pentingnya penghormatan terhadap supremasi hukum dan hukum internasional.
“Multilateralisme saat ini tidak memperhitungkan multipolaritas. Ketika Anda memiliki struktur, yang mampu mengakomodasi multipolaritas dalam kerangka multilateral, maka secara otomatis (ada) proses yang lebih reaktif, lebih teratur, dan lebih inklusif,” dia berkata. , menambahkan bahwa ini akan mengarah pada reformasi sistem multilateral.
“Pada dasarnya, ini adalah beberapa pesan yang akan kami bawa ke berbagai tingkat … Kami akan menjadi negara yang akan memperkuat multilateralisme. Ini akan menjadi kekuatan terbesar India dalam banyak hal ketika masuk Dewan keamanan, “katanya.
Tirumurti memaparkan kontraterorisme, perdamaian, keamanan maritim, reformasi multilateralisme, teknologi untuk rakyat, perempuan dan pemuda, serta isu-isu pembangunan, terutama dalam konteks pemantapan perdamaian. perdamaian, sebagai prioritas India untuk mandat DK PBB.
“Saya pikir kehadiran India di Dewan Keamanan diperlukan pada saat ini, ketika ada perpecahan yang dalam antara P-5 itu sendiri dan antara negara lain. PBB kehilangan koherensi dan kami berharap dapat mengembalikannya dengan fokus pada isu-isu prioritas bagi semua negara anggota, ”kata Tirumurti.
India telah berada di garis depan selama bertahun-tahun dalam upaya untuk mereformasi Dewan Keamanan, mengklaim bahwa ia layak mendapat tempat sebagai anggota tetap Dewan, yang dalam bentuknya saat ini tidak. tidak mewakili realitas geopolitik abad ke-21.
Mengenai reformasi DK PBB yang lama tertunda, Tirumurti mengkritik kurangnya kemajuan dan mengatakan hampir tidak ada yang terjadi dalam dekade terakhir.
“Tidak ada satu hal pun yang berubah. Apakah ini jenis proses yang kita inginkan atau dapatkah kita bersama-sama menghasilkan proses yang sedikit lebih baik yang akan berhasil,” katanya.
Dia menekankan bahwa sudah waktunya untuk “proses nyata” di mana negara-negara anggota akan bekerja dengan satu teks untuk negosiasi.
Tirumurti juga mengatakan bahwa dalam beberapa bulan terakhir ia mencoba untuk mendefinisikan kepentingan India “sedikit lebih tepat”, termasuk dalam masalah terorisme.
“Kami telah mengatakan bahwa kami mengejar terorisme dengan tekad yang teguh dan tidak mulai memberikan alasan dan pembenaran untuk itu,” kata utusan India itu.
India juga akan mempertimbangkan masalah yang sangat spesifik yang ada dalam agenda Dewan, terkait dengan negara, topik tertentu, katanya.
“Apa yang akan terjadi adalah bahwa tren dalam beberapa bulan terakhir untuk mencoba mendefinisikan kepentingan kita sedikit lebih tajam akan terus berlanjut saat kita memasuki DK PBB,” katanya.
Tirumurti menekankan bahwa di Dewan Keamanan, India akan menjadi suara lantang bagi negara berkembang.
Dia mengutip contoh masalah yang terkait dengan Afrika, termasuk mandat penjaga perdamaian, dan mengatakan India selalu menyatakan bahwa Afrika harus memiliki suara dalam keputusan yang mempengaruhi itu. dan bahwa negara lain tidak memutuskan sendiri.
Begitu juga, “jika Afghanistan menginginkan proses perdamaian, biarkan Afghanistan yang bersuara. Kita akan menjadi negara yang berdiri untuk negara berkembang,” katanya.
Mendekati virtual tingkat tinggi Majelis Umum sesi pada bulan September, Perdana Menteri Narendra modi menyatakan bahwa sebagai anggota Dewan Keamanan, India tidak akan ragu untuk bersuara melawan musuh-musuh kemanusiaan, termasuk terorisme, dan akan selalu berbicara untuk perdamaian, keamanan. dan kemakmuran.
Modi juga menegaskan bahwa mereformasi tanggapan, proses, dan sifat Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah “kebutuhan saat ini” saat dia bertanya-tanya berapa lama India, dunia demokrasi terbesar dan rumah bagi 1,3 miliar orang, dijauhkan dari struktur pengambilan keputusan PBB.
India, kandidat yang didukung negara-negara Asia-Pasifik, memenangkan 184 suara dari 192 suara yang diberikan dalam pemilihan bulan Juni untuk lima kursi tidak tetap di Dewan Keamanan.
READ  Kisah pulau paling terpencil di dunia, tak tersentuh virus corona dan mampu mendengar suara rumput di sekeliling
More from Casildo Jabbour

Mantan Ketua ICMR untuk vaksin COVID-19: ‘Butuh 18 bulan untuk mengembangkan vaksin yang baik’

Vaksin yang baik biasanya memakan waktu setidaknya 18 bulan, sebelum dapat diluncurkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *