India berencana menjadi tuan rumah pertemuan tingkat NSA di Afghanistan bulan depan; Cina dan Pakistan diundang: Laporan | Berita India Terbaru

Jika Pakistan setuju untuk menghadiri konferensi tingkat NSA, itu akan menandai kunjungan pertama NSA Yusuf ke India saat ini, menurut laporan itu.

India kemungkinan akan menjadi tuan rumah pertemuan tingkat penasihat keamanan nasional tentang Afghanistan di New Delhi bulan depan, yang akan menjadi dialog pertama yang diselenggarakan oleh New Delhi, ANI melaporkan. Tanggal tentatif untuk dialog tatap muka yang diusulkan adalah 10 dan 11 November dan formatnya akan serupa dengan konferensi keamanan regional yang diadakan di Iran pada 2019, menurut laporan. Pakistan dan China diperkirakan akan diundang untuk berpartisipasi dalam pertemuan itu, kecuali Rusia, Tajikistan, dan Uzbekistan.

Laporan ANI mengatakan undangan itu ditujukan kepada NSA Pakistan Moeed Yusuf, meskipun tidak ada konfirmasi resmi.

Baca juga: India akan berpartisipasi dalam dialog format Moskow tentang Afghanistan

Laporan mengatakan konferensi itu sudah direncanakan bahkan sebelum Taliban mengambil alih negara itu. New Delhi berencana menjadi tuan rumah konferensi Afghanistan sebelumnya, tetapi keputusan itu tergelincir selama pandemi dan kemudian pemerintah Afghanistan digulingkan oleh Taliban.

Jika Pakistan setuju untuk menghadiri konferensi tingkat NSA, itu akan menandai kunjungan pertama NSA Yusuf ke India saat ini, menurut laporan itu. Namun, bertentangan dengan kebijakan Pakistan untuk menghadiri konferensi tentang Afghanistan di mana tidak akan ada perwakilan Taliban.

Konferensi tersebut akan berlangsung setelah perwakilan New Delhi dan Taliban bertemu di Rusia dalam format Moskow pada 20 Oktober. Tidak ada perwakilan Taliban yang menghadiri konferensi di New Delhi karena laporan mengindikasikan kecurigaan India untuk menyambut Taliban sebagai sebuah kelompok yang belum menangani masalah internasional untuk pemerintah dan penyertaan hak manusia oleh pemerintah.

READ  Kapten Kecelakaan Kozhikode Air India Convey Yang Meninggal Dalam Kecelakaan Pesawat Kerala Dihiasi Mantan Pilot Angkatan Udara

Mengenai masalah pengakuan rezim Taliban di Afghanistan, India telah mengklarifikasi posisinya bahwa mereka akan berdiri di samping rakyat Afghanistan. Perdana Menteri Modi mendesak masyarakat internasional untuk memastikan bahwa wilayah Afghanistan tidak menjadi sumber radikalisasi dan terorisme.

Kontak resmi pertama antara New Delhi dan Taliban terjadi pada 31 Agustus ketika Duta Besar India untuk Qatar Deepak Mittal bertemu dengan Sher Mohammad Abbas Stanekzai, kepala biro politik Taliban di Doha. Pertemuan ini berlangsung di Kedutaan Besar India di Doha atas permintaan pihak Taliban.

Tutup cerita

More from Casildo Jabbour
90 pilot Spicejet dilarang terbang dengan Boeing 737 Max: Dgca
Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DJP) telah melarang 90 pilot maskapai SpiceJet mengoperasikan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *