India Cina – BJP Menghadapi 10 Pertanyaan Mengenai Tautan Cina di Kongres Counter-Offensive

Kongres juga melakukan penggalian di “Jhula (Swing) Diplomacy” PM Modi dengan China.

New Delhi:

Didengar oleh tuduhan BJP tentang korupsi dan transaksi subversif dengan China, partai Kongres pada hari Sabtu membalas dengan partai yang berkuasa dengan 10 pertanyaan tajam tentang hubungannya dengan Partai Komunis Tiongkok dan Beijing. Menghadapi pertanyaan yang semakin meningkat atas bentrokan di Ladakh dengan pasukan Cina yang menewaskan 20 tentara India pekan lalu, BJP telah meningkatkan tuduhan terhadap kepemimpinan Kongres selama beberapa hari terakhir.

Mengambil pimpinan BJP JP Nadda untuk “usahanya yang menggemparkan pada gangguan dan pengalihan dari masalah keamanan nasional dan integritas teritorial”, juru bicara Kongres Randeep Singh Surjewala mengatakan partai itu sendiri “takut dengan pertanyaan yang diajukan pada koneksi China yang berakar dalam-dalam “.

Dia merilis daftar 10 pertanyaan yang mencakup hubungan BJP dengan Asosiasi Cina untuk Kontak Ramah Internasional (CAIFC) dan interaksinya dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang berkuasa.

“Apa hubungan BJP dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT)? Apa hubungan historis antara BJP dan PKC yang dibicarakan oleh Presiden BJP saat itu, Shri Rajnath Singh selama kunjungan delegasi PKC pada 30 Januari 2007 dan diulangi lagi olehnya selama pertemuan dengan anggota Politbiro PKC pada 17 Oktober 2008? ” Kongres bertanya

“Mengapa Rashtriya Swayamsevak Sangh (‘RSS’) pergi ke Tiongkok pada Januari 2009 atas undangan dari PKC? Mengapa delegasi RSS diundang oleh PKC meskipun itu bukan partai politik dan diskusi apa yang diadakan pada sensitif kami? negara bagian Arunachal Pradesh juga Tibet? ” tanya itu.

“Mengapa Presiden BJP saat itu, Shri Nitin Gadkari pergi ke China pada kunjungan lima hari pada 19 Januari 2011 atas undangan Partai Komunis Tiongkok (‘PKC’)?” itu berkata.

READ  Hillary Clinton mendesak para pemilih untuk hadir untuk Biden di DNC 2020

Pertanyaan-pertanyaan itu juga termasuk pertanyaan tentang beberapa kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke China, yang menjadi tuan rumah kepemimpinan negara itu dengan berbagai acara akbar di India dan banyak dibicarakan tentang foto op Presiden China Xi Jinping dalam ayunan.

“Mengapa Presiden BJP saat itu, Shri Amit Shah mengirim delegasi MP / MLA pada November 2014 ke China untuk studi selama seminggu di” The Party School “dari Partai Komunis Tiongkok (‘CCP’)?” Kongres bertanya.

Mereka juga menantang Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) – mentor ideologis dari BJP – untuk menyatakan donornya termasuk orang asing seperti Rajiv Gandhi Foundation yang telah menjadi subyek dari banyak tuduhan partai minggu ini.

“Apakah BJP akan mengumumkan nama donor yang telah menerima ribuan crores sumbangan melalui ikatan pemilihan?” Kongres mengatakan, bersama dengan pertanyaan lain tentang pendanaan partai, RSS dan organisasi terkait lainnya.

Pertanyaan-pertanyaan itu muncul sebagai tanggapan atas serangan tajam BJP terhadap keluarga Gandhi, yang memimpin Kongres, dan tuduhan ketidakwajaran dalam transfer Rs 20 lakh dari Dana Bantuan Perdana Menteri ke Yayasan Rajiv Gandhi (RGF) pada 2005, selama Kongres pemerintahan Manmohan Singh.

Pada hari Jumat, BJP menindaklanjuti klaimnya dengan kepala partai JP Nadda merilis makalah yang katanya bukti Kongres telah mendorong untuk perjanjian perdagangan regional yang menguntungkan China, merujuk pada ini sebagai “penyerahan ekonomi” setelah Rahul Gandhi, minggu lalu, disebut Perdana Menteri Narendra Modi “Surender” Modi.

Written By
More from Suede Nazar

NASA menemukan bukti dugaan kehidupan purba di planet Mars

Harianjogja.com, JAKARTA – Ilmuwan di NASA telah membuat penemuan mengejutkan dalam foto...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *