India dan Indonesia bertukar syarat kepresidenan G20; New Delhi akan memimpin pengelompokan pada tahun 2023 | Berita Dunia

Meskipun tidak ada alasan resmi yang tersedia untuk perubahan mendadak tersebut, orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan bahwa urutan kepresidenan G20 yang bergilir diputuskan di antara anggota atas dasar konsultasi dan kenyamanan bersama.

Hindustan Times, New Delhi | Oleh koresponden HT | Diedit oleh Smriti Sinha

DIPERBARUI 23 NOV 2020 15:06 IST

India dan Indonesia bertukar ketua G20, New Delhi sekarang akan memimpin pengelompokan kembali ekonomi terbesar dunia pada tahun 2023.

India sebelumnya dijadwalkan menjadi presiden G20 pada 2022, bertepatan dengan tahun ke-75 kemerdekaannya. Dia telah mencari pertukaran dengan Italia, yang akan menjadi presiden pada tahun 2022 dan setuju untuk mengambil kursi kepresidenan pada tahun 2021.

Deklarasi yang diadopsi pada akhir KTT G20 pada hari Minggu mengatakan: “Kami menantikan pertemuan kami berikutnya di Italia pada tahun 2021, Indonesia pada tahun 2022, India pada tahun 2023 dan Brasil pada tahun 2024”.

Meskipun tidak ada alasan resmi yang tersedia untuk perubahan mendadak tersebut, orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan dengan syarat anonim bahwa urutan kepresidenan G20 yang bergilir diputuskan antara anggota berdasarkan konsultasi dan kenyamanan bersama.

Baca juga | PM Modi mencantumkan kemajuan India pada target perubahan iklim di sela-sela G20

“India berharap untuk mendorong agenda G20 ke depan pada tahun 2023 setelah kepresidenan Italia dan Indonesia,” kata salah satu di atas.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan pada konferensi pers virtual bahwa negaranya telah membahas pertukaran dengan India, karena kepresidenan G20 pada 2023 akan mengangkangi kepresidenan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean).

“Indonesia telah membahas pertukaran mandat presiden kami di G20 dengan India, dan untungnya India memiliki niat yang sama untuk memimpin blok pada 2023,” kata Marsudi.

READ  Moderna mengatakan data vaksin menunjukkan bahwa vaksin itu dapat ditoleransi dengan baik di semua kelompok umur

Alih-alih India, Indonesia kini akan bergabung dengan “troika” G20 pada 2021 bersama Arab Saudi dan Italia. Troika adalah mekanisme transisi yang memastikan bahwa presiden yang akan datang mengejar visi kepresidenan sebelumnya.

Selama KTT G20 2018 di Argentina, India meminta pertukaran dengan Italia sehingga dia bisa menjadi presiden kelompok itu selama peringatan 75 tahun kemerdekaan pada 2022.

Menutup

Written By
More from Suede Nazar
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *