India dapat segera mulai menguji kelayakan untuk mencampurkan 2 dosis berbeda dari vaksin Covid: kepala panel pemerintah

Dengan India menghadapi kekurangan dosis vaksinasi COVID-19, Dr NK Arora, ketua kelompok kerja Covid-19 National Immunization Technical Advisory Group (NTAGI) mengatakan negara itu akan segera memulai dalam beberapa minggu untuk menguji kelayakan rejimen yang dicampur. dua dosis berbeda dari vaksin Covid untuk melihat apakah itu membantu meningkatkan tanggapan kekebalan terhadap virus.

Mengenai skenario ketersediaan vaksin saat ini di negara tersebut, Dr NK Arora mengatakan: “Kemarin, SII dalam sebuah surat menyebutkan bahwa mulai Juni mereka akan memproduksi 10 hingga 12 crore dalam dosis, yang meningkat hampir 50%. Begitu juga dengan Covaxin yang juga akan meningkatkan produksinya dan pada akhir Juli mereka juga akan memproduksi antara 10 dan 12 crore. “

“Pada Agustus kami akan memiliki 20 hingga 25 crore dosis vaksin per bulan; Tambahan 5 hingga 6 crore dari unit manufaktur lain atau jika kami menerima dosis vaksin internasional. Tujuannya untuk memvaksinasi 1 crore orang setiap hari, ”tambahnya.

Petugas kesehatan NITI Aayog, Dr VK Paul mengatakan sebelumnya bahwa mengambil dua suntikan dari dua vaksin COVID yang berbeda “secara teoritis mungkin,” tetapi diperlukan lebih banyak penelitian tentang hal ini.

Berbicara pada konferensi pers di sini hari ini, Paul berkata: “Anda bertanya kepada saya apakah seseorang dapat divaksinasi dengan vaksin yang berbeda dari yang mereka terima pada dosis pertama. Secara ilmiah dan teoritis, itu mungkin. Tetapi merekomendasikan ini adalah situasi yang berkembang. bukti ilmiah. Hanya waktu yang akan memberitahu. “

Banyak negara di dunia sudah mulai menguji keefektifan penggantian vaksin COVID-19 jika dosis berbeda dari Covid-19 dapat digunakan untuk inokulasi massal pada populasi.

Inggris mengatakan pada bulan Januari akan memungkinkan orang menerima vaksin yang berbeda untuk dosis kedua pada kesempatan yang sangat jarang, seperti jika vaksin pertama sudah habis.

READ  Daftar negara yang menawarkan vaksin Corona kepada warganya, di mana saja? Semua halaman

Hasil pertama dari studi yang dipimpin oleh University of Oxford yang diterbitkan pada 12 Mei menemukan bahwa orang yang menerima vaksin Pfizer diikuti dengan dosis AstraZeneca, atau sebaliknya, lebih mungkin untuk melaporkan gejala umum pasca vaksinasi ringan atau sedang daripada jika mereka menerima dua. dari tipe yang sama.

Novavax mengatakan pada 21 Mei bahwa mereka akan berpartisipasi dalam uji coba vaksin COVID-19 campuran untuk menguji penggunaan dosis vaksin tambahan dari produsen berbeda sebagai penguat. Uji coba akan dimulai pada bulan Juni di Inggris.

Di Amerika Serikat, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat telah memperbarui pedoman mereka, memungkinkan pencampuran vaksin covid-19 Pfizer / BioNTech dan suntikan Moderna dengan interval setidaknya 28 hari antara dua suntikan, dan hanya untuk “situasi”.

Menurut studi yang dilakukan oleh universitas Spanyol, kombinasi vaksin AstraZeneca dan Pfizer ternyata cukup aman dan efektif dalam mengendalikan penyebaran dan pencegahan penyakit.

Studi yang dilakukan oleh Carlos III Health Institute di Spanyol menemukan bahwa dosis pertama AstraZeneca diikuti oleh dosis kedua Pfizer benar-benar aman dan efektif.

Universitas mendukung temuannya dengan hasil uji klinis di mana 673 peserta di bawah usia 60 tahun berpartisipasi.

Lebih dari 23 dosis vaksin crore dikirim ke Negara Bagian / UT

Sementara itu, pemerintah India telah mengatakan bahwa, sejauh ini, telah memberikan, baik dalam kategori pembelian gratis maupun dalam kategori pembelian pemerintah langsung, lebih dari 23 crore dosis vaksin (23, 11, 68, 480) kepada States / UT.

Dari jumlah tersebut, total konsumsi termasuk sampah adalah 21,22,38,652 dosis (menurut data yang tersedia pada pukul 08.00 hari ini).

Lebih dari 1,75 crore dosis vaksin COVID (1,75,48,648) masih tersedia dengan Negara / UT untuk diberikan.

READ  DNC 2020: Pembaruan langsung dan streaming langsung

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

More from Casildo Jabbour

Covid-19: varian delta dominan di Inggris, dapat meningkatkan risiko rawat inap – Berita

Perdana Menteri Inggris telah memperingatkan bahwa dia dapat menggagalkan rencana pembatasan penguncian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *