India kehilangan taruhan $ 3 miliar atas Iran, pintu ladang gas Farzad-B menunjukkan

NEW DELHI: India kehilangan taruhan $ 3 miliar atas Iran, Teheran menunjukkan gerbang New Delhi di ladang gas raksasa Farzad-B di blok Farsi setelah satu dekade negosiasi dengan konsorsium perusahaan perusahaan minyak negara India yang menemukan aset tersebut di 2008.
Warga negara Iran Perusahaan bahan bakar (niocis) pada hari Senin menandatangani kesepakatan senilai $ 1,7 miliar untuk menempatkan penemuan tersebut ke dalam produksi dengan Petropars di hadapan Menteri Perminyakan Bijan Zangeneh, kantor berita resmi Kementerian Perminyakan Iran Shana mengatakan.
Farzad-B adalah proposal investasi India kedua yang tidak diblokir di Iran meskipun ada komitmen dari para pemimpin tertinggi kedua negara. Tahun lalu, Teheran meninggalkan tawaran India senilai $ 2 miliar dan memutuskan untuk membangun jalur kereta Chabahar sendiri.
Negosiasi Farzad-B telah lumpuh sejak awal. Konsorsium India yang dipimpin oleh ONGC Videsh menandatangani perjanjian eksplorasi pada tahun 2002 dan menginvestasikan $ 400 juta. Iran mengizinkan kesepakatan itu berakhir pada 2009, setahun setelah penemuan itu. Belum jelas bagaimana konsorsium akan mengembalikan investasinya.
Sejak itu, beberapa tenggat waktu untuk kesepakatan telah terlewat. India menyalahkan Teheran pada ketentuan kesepakatan atas penundaan itu, bahkan ketika itu terhambat oleh sanksi AS terhadap Iran yang diberlakukan oleh Barack obama administrasi pada tahun 2010. Teheran menanggapi dengan menyebut tawaran India “tidak memuaskan” atau kembali dengan persyaratan baru.
Pada 30 Mei 2017, TOI pertama kali mengumumkan bahwa Iran sedang mempertimbangkan untuk mengganti konsorsium India dengan perusahaan dari negara lain. Pada 7 Juni tahun itu, TOI melaporkan bahwa Iran telah menandatangani perjanjian dasar dengan Gazprom Rusia untuk Farzad-B.
Pejabat India mengatakan kepada ToI Iran bahwa niat Teheran menjadi jelas setelah Teheran gagal menanggapi rencana pengembangan lapangan konsorsium Maret 2017, yang dikurangi menjadi $ 3 miliar dari $ 4 miliar. Dolar setelah NIOC mengurangi ruang lingkup pekerjaan. Rencana awal yang diajukan pada tahun 2011 membutuhkan total investasi $ 11 miliar, termasuk infrastruktur untuk ekspor gas dengan kapal.
Jengkel dengan penundaan ini, New Delhi telah meminta penyulingannya untuk mengurangi impor minyak kelima dari Iran. India telah memperoleh pembebasan dari pemerintahan Barack Obama dan kemudian menjadi pembeli utama minyak Iran. Teheran membalas dengan mengurangi jendela pembayaran untuk penyuling India dari 90 hari menjadi 60 hari dan mengurangi diskon pengiriman laut dari 80% menjadi 60%.
Menyusul kesepakatan Iran dengan Gazprom, menteri perminyakan India Dharmendra pradhan telah mengatakan pada 20 Juni 2017 bahwa India tidak akan keberatan jika aset tersebut ditolak. Dia mengatakan tidak ada gunanya mempertimbangkan apakah kesepakatan itu aktif atau tidak sampai model keuangan ada. “Saya perlu asuransi atas investasi saya… Iran adalah negara berdaulat dan kami berharap bahwa karena kami bersamanya selama hari-hari sulitnya, Iran harus membalasnya. Kami hanya akan berinvestasi jika kami melihat keuntungannya, ”kata Pradhan kepada wartawan.

READ  Uni Eropa meluncurkan tindakan hukum terhadap Inggris di perbatasan Irlandia

FacebookIndonesiaLinkedinSurel

More from Casildo Jabbour

Pemberitahuan Pink Corner Terhadap Istri Nirav Modi Dalam Kasus Pencucian Uang

Nirav Modi saat ini berada di penjara Inggris melawan ekstradisi ke India...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *