India melakukan ‘pemogokan digital’ terhadap Cina: Ravi Shankar Prasad melarang aplikasi China

Ravi Shankar Prasad

Dalam gambar: Menteri IT Union Ravi Shankar Prasad.Biro Informasi Pers

Saat berbicara di rapat umum BJP virtual di Benggala Barat, Menteri Uni Ravi Shankar Prasad mengatakan pada hari Kamis, 2 Juli, bahwa keputusan pemerintah Modi untuk memberlakukan larangan 59 aplikasi Cina adalah “pemogokan digital” di negara tetangga.

Menteri IT mengatakan bahwa aplikasi itu dilarang untuk melindungi data orang India. “Kami melarang aplikasi China untuk melindungi data warga negara; itu adalah pemogokan digital,” kata Prasad.

Prasad melanjutkan untuk menambahkan, “Untuk keamanan dan kedaulatan India, untuk keamanan dan privasi digital orang sebangsa, kami telah melarang 59 aplikasi, termasuk TikTok. India tahu bagaimana melihat mata mereka yang memandangi perbatasan kami dan untuk melindungi orang-orang sebangsa, India bahkan dapat lakukan pemogokan digital. “

‘India telah memberikan balasan yang pantas untuk China’

“India untuk perdamaian tetapi jika seseorang mengerutkan mata kami akan memberikan jawaban yang sesuai,” tambah Ravi Shankar Prasad.

India baru-baru ini melarang 59 aplikasi seluler China, termasuk TikTok, Weibo, CamScanner, di antara yang lainnya, di tengah meningkatnya ketegangan antara India dan Cina setelah bentrokan 15 Juni di Lembah Galwan di Ladakh yang merenggut nyawa 20 tentara India.

Ravi Shankar Prasad lebih lanjut menyalahkan CPI-M dan mempertanyakan mengapa partai itu tidak mengkritik China di tengah konflik perbatasan saat ini.

Dia juga memuji kepemimpinan “kuat” Perdana Menteri Narendra Modi dan mengatakan bahwa jika India kehilangan 20 rahang, jumlah korbannya dua kali lipat dari pihak lain (Cina).

“Sekarang Anda hanya dapat mendengar tentang dua ‘C’ – Coronaviris dan China. Kami percaya pada perdamaian dan menyelesaikan masalah melalui diskusi, tetapi jika seseorang menatap India, kami akan memberikan jawaban yang tepat … jika 20 rahawanya memiliki mengorbankan nyawa mereka, maka korbannya dua kali lipat dari pihak Cina.

tentara India-Cina di LAC

Pasukan India-Cina di LAC.Gambar representasional

“Anda semua pasti memperhatikan bahwa mereka belum keluar dengan angka apa pun,” Prasad, yang juga menteri elektronik dan teknologi informasi Uni, mengatakan berpidato di hadapan rapat umum virtual untuk rakyat Bengal.

Prasad juga mengingat bagaimana India merespons setelah serangan teror di masa lalu. “Kalian semua harus ingat bagaimana kita membalas setelah Uri dan Pulwama (serangan teror). Ketika PM kita mengatakan bahwa pengorbanan rahang kita tidak akan sia-sia, itu memiliki makna. Pemerintah kita memiliki keinginan untuk memberikan,” dia berkata.

(Dengan input agensi)

READ  Blake Martinez senang akhirnya bertemu dengan rekan setim Giants baru
Written By
More from Suede Nazar

Ibu Georgia hilang, putra balita ditemukan berkeliaran sendirian di Florida

Pihak berwenang sedang mencari seorang wanita Georgia yang hilang yang putra balita...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *