India memberikan suara menentang rancangan resolusi PBB tentang perubahan iklim. inilah alasannya

Utusan India mengatakan seharusnya tidak ada kebingungan atas tekad India untuk mengatasi perubahan iklim (File)

PBB:

India memberikan suara menentang rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB pada hari Senin yang menghubungkan perubahan iklim dengan tantangan keamanan global, dengan mengatakan langkah itu mencoba untuk merusak konsensus yang diperoleh dengan susah payah pada KTT Glasgow baru-baru ini.

“India tidak ada duanya dalam hal aksi iklim dan keadilan iklim, tetapi Dewan Keamanan bukanlah tempat untuk membahas kedua masalah tersebut. Faktanya, upaya untuk melakukannya tampaknya dimotivasi oleh keinginan untuk menghindari tanggung jawab di forum dan mengalihkan perhatian dunia dari keengganan untuk bertindak di tempat yang penting, ”kata perwakilan tetap PBB. India untuk PBB, TS Tirumurti.

“Resolusi Dewan Keamanan hari ini mencoba untuk merusak konsensus yang telah dicapai dengan susah payah di Glasgow. Resolusi ini hanya akan menabur perselisihan di antara anggota PBB yang lebih luas,” katanya kepada anggota Dewan Keamanan PBB yang menjelaskan keputusan negara itu untuk memilih menentang. rancangan resolusi di badan PBB yang beranggotakan 15 orang ini.

Negosiator dari hampir 200 negara menyetujui kesepakatan iklim baru setelah KTT COP26 di Glasgow bulan lalu, yang mengakui intervensi India untuk membuat dunia “secara bertahap” daripada “secara bertahap” mengurangi bahan bakar fosil.

Ditata bersama oleh Niger dan Irlandia, rancangan resolusi meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk “mengintegrasikan risiko keamanan terkait iklim sebagai elemen sentral dalam strategi pencegahan konflik secara keseluruhan.”. Resolusi itu diveto oleh Rusia, yang merupakan anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Memilih menentang resolusi tersebut, Tirumurti mengatakan seharusnya tidak ada kebingungan atas tekad India untuk mengatasi perubahan iklim.

READ  Pemain kriket Pakistan, Wasim Akram menyebut IPL turnamen kriket terbesar di dunia

“Kami akan selalu mendukung aksi iklim nyata dan keadilan iklim yang serius. Kami akan selalu membela kepentingan negara berkembang, termasuk Afrika dan kawasan Sahel. Dan kami akan melakukannya di tempat yang tepat – UNFCCC,” katanya. menyatakan.

Resolusi tersebut, katanya, mengirimkan pesan yang salah ke negara-negara berkembang: alih-alih mengatasi kekhawatiran mereka dan meminta pertanggungjawaban negara-negara maju untuk memenuhi komitmen mereka di bawah UNFCCC, “kami siap untuk dibagi dan dibajak dengan kedok keamanan. Resolusi ini merupakan langkah mundur dari tekad kolektif kita untuk mengatasi perubahan iklim.”

Dia berusaha untuk mempercayakan tanggung jawab ini kepada sebuah badan yang tidak berfungsi dengan konsensus atau mencerminkan kepentingan negara-negara berkembang, tambahnya.

“India tidak punya pilihan selain memilih menentang” resolusi itu, katanya.

Keputusan tentang perubahan iklim harus diambil oleh komunitas internasional yang lebih luas yang diwakili dalam UNFCCC dan sebagai gantinya diserahkan kepada Dewan Keamanan, katanya.

Ironisnya, banyak anggota DK PBB adalah kontributor utama perubahan iklim karena emisi bersejarah. Jika Dewan Keamanan memang bertanggung jawab atas masalah ini, maka beberapa negara akan memiliki wewenang penuh untuk memutuskan semua masalah terkait iklim. Ini jelas bukan keduanya. diinginkan atau tidak dapat diterima, ”kata diplomat senior India.

“Kami menyadari fakta bahwa perubahan iklim telah berdampak pada kehidupan masyarakat dan bahkan mungkin telah memperburuk konflik di Sahel dan bagian lain Afrika. India tetap berkomitmen untuk perdamaian, keamanan dan pembangunan di Afrika dan kawasan Sahel, baik secara bilateral maupun di dalam PBB, “dia berkata.

“Banyak proyek di wilayah geografis ini menjadi saksi ketulusan kami. Tetapi melihat konflik melalui lensa perubahan iklim adalah menyesatkan. Menyederhanakan penyebab konflik tidak akan membantu menyelesaikannya; lebih buruk, itu bisa menyesatkan. sebuah proyek yang berfokus secara eksklusif pada Sahel. Namun hal ini tidak diperhatikan oleh pihak sponsor karena alasan yang lebih mereka kenal,” ujarnya.

READ  Berbulan-bulan tanpa mengganti masker, dokter muda itu meninggal karena pendarahan otak

Dia juga menegaskan bahwa negara-negara maju harus menyediakan $ 1 triliun dalam pembiayaan iklim paling awal, dengan alasan bahwa pembiayaan iklim perlu dilacak dengan ketekunan yang sama seperti mitigasi perubahan iklim.

“Untuk bergerak maju secara meyakinkan, akses yang terjangkau ke pendanaan iklim sangat penting. Negara-negara maju harus menyediakan $ 1 triliun dalam pendanaan iklim paling cepat,” katanya.

Pendanaan iklim perlu dilacak dengan ketekunan yang sama seperti mitigasi dan realitas perubahan iklim, katanya, seraya menambahkan bahwa negara-negara maju belum menepati janji mereka.

“Ini sangat penting untuk dikenali karena upaya hari ini untuk mengikat iklim dengan keamanan benar-benar berusaha untuk menutupi kurangnya kemajuan pada isu-isu kritis di bawah proses UNFCCC (Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa). Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perubahan Iklim),” katanya.

Utusan India juga menyatakan keprihatinan tentang cara masalah ini dibawa ke Dewan Keamanan.

“Selama hampir tiga dekade, semua Negara Anggota telah secara kolektif dan melalui konsensus merundingkan arsitektur yang rumit dan adil untuk menangani semua aspek perubahan iklim; sementara sampai pada keputusan konsensus yang luas, kami mencoba untuk mempertimbangkan kepentingan individu dan keadaan nasional tertentu. Proses komprehensif ini sebenarnya dilakukan dalam kerangka UNFCCC yang dipimpin PBB dengan partisipasi seluruh negara anggota,” ujarnya.

UNFCCC, pada gilirannya, diinformasikan oleh prioritas anggota. Ini memenuhi kebutuhan mendesak negara-negara berkembang dan komitmen negara-negara maju. Ini mencari keseimbangan antara mitigasi, adaptasi, keuangan, transfer teknologi, pengembangan kapasitas, dll. Memang, dia mengambil pandangan holistik dalam menangani perubahan iklim yang adil dan adil, katanya.

“Jadi kita harus bertanya pada diri sendiri: apa yang bisa kita lakukan secara kolektif di bawah rancangan resolusi ini yang tidak bisa kita dapatkan di bawah proses UNFCCC? apakah Anda sudah membuat komitmen di bawah UNFCCC untuk aksi iklim yang nyata? ” dia berkata.

READ  Video ISS tentang 'tampilan definisi tinggi' Bumi membuat pengguna internet terkesima

Dia menambahkan bahwa jawaban jujurnya adalah bahwa tidak ada persyaratan nyata untuk resolusi ini kecuali untuk tujuan membawa perubahan iklim ke kompetensi Dewan Keamanan dan alasannya adalah bahwa sekarang keputusan dapat diambil tanpa partisipasi sebagian besar negara berkembang. dan tanpa mengakui konsensus.

“Dan semua ini dapat dilakukan atas nama menjaga perdamaian dan keamanan internasional,” katanya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
H&M, Nike menargetkan di tengah kritik terhadap kondisi kerja di China
Tidak jelas mengapa pernyataan H&M kembali ke publik. Semakin banyak merek ritel...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *