India menempati peringkat ke-82 di dunia untuk risiko suap komersial

New Delhi: India merosot ke posisi ke-82 pada tahun 2021, turun lima peringkat dari peringkat ke-77 tahun lalu, dalam daftar global yang mengukur risiko penyuapan komersial.

Daftar TRACE, sebuah organisasi standar anti-korupsi, mengukur risiko penyuapan komersial di 194 negara, wilayah, dan daerah otonom dan semi-otonom.

Menurut data tahun ini, Korea Utara, Turkmenistan, Venezuela, dan Eritrea memiliki risiko penyuapan komersial tertinggi, sementara Denmark, Norwegia, Finlandia, Swedia, dan Selandia Baru memiliki risiko terlemah.

Pada tahun 2020, India berada di peringkat ke-77 dengan skor 45 sedangkan tahun ini negara tersebut berada di posisi ke-82 dengan skor 44, menurut data.

Skor ini didasarkan pada empat faktor: interaksi bisnis dengan pemerintah, pencegahan dan penegakan antikorupsi, transparansi pemerintah dan pegawai negeri, dan kapasitas pengawasan masyarakat sipil yang mencakup peran media.

India melakukan lebih baik daripada tetangganya – Pakistan, Cina, Nepal dan Bangladesh. Bhutan, sementara itu, berada di peringkat ke-62, menurut data.

Matriks Risiko Korupsi 2021 TRACE, dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa selama 10 tahun terakhir, lingkungan risiko korupsi perusahaan telah memburuk secara signifikan di negara-negara yang juga mengalami kemunduran demokrasi. : Mesir, Venezuela, Turki, Polandia, dan Hongaria.

“Selama lima tahun terakhir, lingkungan risiko korupsi bisnis di Amerika Serikat telah memburuk secara signifikan dibandingkan dengan tren global. Dari tahun 2020 hingga 2021, semua negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) mengalami peningkatan risiko penyuapan komersial. Dalam lima tahun terakhir, negara-negara yang menunjukkan kecenderungan paling kuat untuk memperbaiki faktor-faktor yang mendasari risiko suap komersial adalah Uzbekistan, Gambia, Armenia, Malaysia, dan Angola”, katanya.

RBI dapat meluncurkan percontohan mata uang digital tahun depan, kata laporan

READ  CCPI: India mempertahankan tempatnya di 10 besar indeks kinerja iklim; tidak ada negara yang masuk 3 besar

Vanuatu, Peru, Makedonia Utara dan Montenegro juga mendapat 44 poin, sama seperti India, dalam matriks.

Matriks Risiko Korupsi TRACE mengukur kemungkinan permintaan suap di 194 yurisdiksi. Ini awalnya diterbitkan pada tahun 2014 untuk menjawab kebutuhan komunitas bisnis akan informasi yang lebih andal dan bernuansa tentang risiko penyuapan komersial di seluruh dunia.

Matriks Risiko Korupsi TRACE menyatukan data relevan yang diperoleh dari kepentingan publik utama dan organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia, Institut V-Dem di Universitas Gothenburg dan Forum Ekonomi Dunia.

Data ini membantu perusahaan menilai kemungkinan risiko klaim suap di setiap negara dan merancang program kepatuhan dan uji tuntas yang disesuaikan dengan risiko itu, katanya.

(PTI)

More from Casildo Jabbour
Lebih dari 1.000 Orang dalam Uji Coba Tahap 1 Dan 2
Batas waktu 15 Agustus untuk vaksin Bharat Biotech mungkin mencerminkan tekanan politik...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *