India mengambil server pracetak pertama – ‘IndiaRxiv’ bertujuan untuk menjadi toko serba ada untuk penelitian nasional

Bengaluru: Peneliti India kembali memiliki server khusus untuk mengunggah pra-cetak penelitian mereka. IndiaRxiv (diucapkan Arsip India) diluncurkan kembali pada 24 Februari setelah berjalan sementara dua tahun lalu.

Pracetak adalah makalah penelitian yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, sebagai standar untuk menetapkan hasil yang diverifikasi dari penelitian ilmiah. Pracetak telah terbukti berguna dalam memajukan ilmu pengetahuan selama pandemi, membuat hasil publik jauh lebih cepat, sebelum proses peer review yang panjang. Sebaliknya, kurangnya tinjauan sejawat memungkinkan para sarjana untuk mengunduh dan mempublikasikan temuan yang mungkin bukan hasil dari ketelitian penuh.

Server pracetak global seperti arXiv (umum) dan bioRxiv (untuk ilmu hayat) sudah ada. Dengan IndiaRxiv, karya peneliti India dapat disatukan di satu tempat, kata para ilmuwan di belakang server.

“Sekarang atau nanti, semua karya sarjana India akan tersedia dalam satu portal dan lanskap karya dapat menunjukkan bagaimana penelitian dilakukan selama periode waktu dan dalam berbagai disiplin ilmu oleh para sarjana India,” kata Sridhar Gutam, Ilmuwan Senior di Indian Institut Penelitian Hortikultura (ICAR-IIHR), Hyderabad.

Server diatur oleh Buka akses di Indiasebuah kelompok advokasi yang didirikan oleh Gutam, untuk mempromosikan akses terbuka ke penelitian atau membuat penemuan ilmiah tersedia secara bebas.

Saat ini, jurnal peer-review terbaik diketahui membebankan biaya selangit kepada peneliti, baik untuk menerbitkan artikel mereka, dan juga untuk menghapus paywall untuk artikel yang diterbitkan sesudahnya. Oleh karena itu, layanan akses gratis seperti sci-hub diciptakan untuk membuat penelitian lebih mudah diakses oleh para ilmuwan itu sendiri.


Baca juga: Gelombang ke-4 Covid dapat melanda India antara Juni dan Oktober, kata pracetak IIT-Kanpur


Penciptaan IndiaRxiv

Dukungan awal bagi komunitas untuk meluncurkan server pracetak merek bersama datang dari Center for Open Science (COS), sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di AS. Sebagai bagian dari dukungan ini, Open Access India telah dimulai agriRxiv sebagai repositori pracetak khusus topik. IndiaRxiv juga dibuat dan diluncurkan pada saat itu (pada 2019), tetapi COS kehabisan dana untuk meng-host server setahun kemudian.

READ  Opini: Spesies hominin lain mungkin masih hidup | TS Abstrak

Selama jangka pendeknya, server IndiaRxiv telah menerima 140 unduhan artikel hingga 2019 dan 2020. Pada tahun 2021, inisiatif yang tidak didanai dapat memperoleh kembali hosting ketika Proyek pengetahuan publik (PKP), sebuah inisiatif untuk mengembangkan perangkat lunak sumber terbuka untuk penelitian, merilis Sistem Pracetak Terbukanya.

Menyiapkan server pracetak khusus wilayah mengikuti contoh dari wilayah lain, seperti Indonesia INA-Rxiv dan Afrika AfrikaArxivyang mengilhami penciptaan IndiaRxiv.

Namun, semua repositori regional ini tidak bisa membayar Biaya hosting COS, menyebabkan INA-Rxiv, ArabXiv, dan server konservasi laut dimatikan MaretXiv pada tahun 2020. Server Geosains BumiArXiv pasti akan meninggalkan platform COS karena biaya hosting $230.000/tahun.

“Motif yang mendasari untuk menyiapkan atau meluncurkan Server Pracetak untuk India oleh Open Access India adalah untuk menciptakan kesadaran di antara para peneliti tentang Server Pracetak dan untuk mendorong mereka untuk segera membagikan pekerjaan mereka untuk mendapatkan umpan balik yang cepat”, kata Gutam. “Ketika peneliti mencari publikasi cepat dan mengirimkan ke jurnal yang dipertanyakan, mengirimkan ke server pracetak dapat membantu mereka menentukan tanggal pekerjaan mereka dan dapat meningkatkan manuskrip mereka untuk diserahkan ke jurnal.”

Repositori khusus negara dan wilayah dapat membantu menyatukan semua penelitian tentang berbagai topik di bawah satu atap, tambahnya.

Berjuang melawan informasi yang salah

Sementara pracetak dapat memungkinkan distribusi cepat dan ketersediaan data penelitian, mereka juga dapat berkontribusi pada kesalahan informasi dalam bentuk penelitian sensasional, atau tidak ketat atau pseudoscientific.

Karena artikel yang sah dan di bawah standar diunggah secara berdampingan, hal ini sering dapat menyebabkan salah tafsir dan salah mengartikan studi yang dilakukan dengan buruk, masalah umum dengan server pracetak.

READ  7 tips sederhana agar tidak mudah sakit, termasuk berhati-hati saat minum atau batuk

Untuk mengatasi ini, IndiaRxiv membuat posting mereka dimoderasi dan tidak diterbitkan sendiri. Server memiliki “komite pengarah,” yang terdiri dari sukarelawan akademik, yang melakukan pemeriksaan kualitas awal dan kemudian menyetujui artikel untuk dipublikasikan di server.

“Pracetak dapat memiliki versi yang berbeda berdasarkan peningkatan. Tapi begitu dirilis, itu hanya akan memiliki satu versi dan tidak dapat diperbarui, ”kata Gutam.

Artikel juga terbuka untuk komentar segera setelah publikasi, dan situs mendorong ulasan dan laporan untuk dihapus, jika perlu.

(Diedit oleh Poulomi Banerjee)


Baca juga: India mengambil server pracetak pertama – ‘IndiaRxiv’ bertujuan untuk menjadi toko serba ada untuk penelitian nasional


Written By
More from Faisal Hadi
Komodo masuk dalam daftar spesies yang terancam punah
Memuat Status tuna sirip biru Atlantik meningkat dari Terancam Punah menjadi Least...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *