India mengatakan akan segera mengizinkan ekspor gandum sebesar 1,2 juta ton

“Setidaknya 1,7 juta ton masih di pelabuhan, meningkatkan kekhawatiran kualitas karena hujan monsun yang akan datang”

“Setidaknya 1,7 juta ton masih di pelabuhan, meningkatkan kekhawatiran kualitas karena hujan monsun yang akan datang”

India akan segera mengizinkan para pedagang untuk mengirimkan sekitar 1,2 juta ton gandum karena berusaha untuk membersihkan kargo yang terjebak di pelabuhan sejak larangan tiba-tiba pada ekspor biji-bijian bulan lalu, kata sumber pemerintah dan komersial pada hari Rabu.

Tetapi bahkan setelah New Delhi diizinkan mengekspor begitu banyak, sekitar 500.000 ton gandum dapat tetap berada di pelabuhan karena beberapa pedagang gagal mendapatkan izin ekspor, sumber yang mengetahui berita itu mengatakan. Reuters.

New Delhi melarang ekspor gandum dalam keputusan mengejutkan pada 14 Mei, tetapi mengatakan akan mengizinkan pengiriman luar negeri yang didukung oleh letter of credit (LC) yang sudah dikeluarkan dan ke negara-negara yang meminta pasokan “untuk memenuhi kebutuhan keamanan pangan mereka.

Berdasarkan LC yang dikeluarkan sebelum 14 Mei, pemerintah akan menerbitkan sertifikat pendaftaran yang diperlukan untuk ekspor gandum, kata dua pejabat senior pemerintah yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

Setelah larangan ekspor, India mengizinkan pengiriman gandum sebanyak 469.202 ton, tetapi setidaknya 1,7 juta ton masih di pelabuhan, meningkatkan kekhawatiran kualitas karena musim hujan yang akan datang.

“Pedagang dengan LC yang legitimate akan diizinkan untuk mengekspor tetapi mereka yang tidak memiliki dokumentasi yang memadai tidak akan diberikan izin ekspor,” kata sumber kedua pemerintah.

Izin untuk mengizinkan pengiriman kargo yang tertahan di pelabuhan akan membantu mengurangi kekurangan di negara-negara seperti Bangladesh, Sri Lanka dan Nepal – negara-negara yang paling bergantung pada gandum India.

Sebagian besar kargo akan pergi ke Bangladesh, dan kemungkinan tujuan lainnya termasuk Nepal, Indonesia, Filipina dan Sri Lanka, kata seorang pedagang yang berbasis di New Delhi dengan perusahaan perdagangan world-wide.

Pedagang yang belum mendapat izin untuk mengekspor ingin agar pemerintah mengizinkan mereka mengirim ke luar negeri untuk meminta pasokan gandum dari New Delhi, kata para pedagang.

“Para pedagang ini meminta pemerintah untuk mengizinkan mereka mengekspor di bawah perjanjian antar pemerintah,” kata pedagang yang berbasis di New Delhi. “Mereka juga meminta orang yang memiliki sertifikat (untuk mengekspor) untuk membeli kargo mereka yang tertahan di pelabuhan.”

Bulan lalu, sumber pemerintah dan perdagangan mengatakan India sedang mempertimbangkan untuk mengizinkan para pedagang mengirimkan sebagian gandum mereka ke pelabuhan.

READ  Israel menjadi tuan rumah kontes "Overlook Universe" untuk pertama kalinya
Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *