India menjadi tuan rumah KTT G20 pada September 2023 | Berita India Terbaru

India akan menjadi presiden G20 mulai Desember dan akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin dua puluh ekonomi terbesar dunia di New Delhi pada 9-10 September 2023.

Baca juga: Kandidat Perdana Menteri Inggris Sunak: Putin dari Rusia harus dikeluarkan dari G20

India akan menggantikan Indonesia sebagai ketua satu tahun G20, yang diharapkan menjadi tuan rumah KTT para pemimpin pada bulan November. Negara ini akan memegang kursi kepresidenan dari 1 Desember 2022 hingga 30 November 2023.

Di bawah kepemimpinannya, India diharapkan menjadi tuan rumah lebih dari 200 persiapan dan pertemuan lainnya di seluruh negeri, mulai dari Desember tahun ini. Latihan sedang dilakukan untuk mengidentifikasi tempat yang cocok di lokasi mulai dari Tamil Nadu hingga Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir untuk menjadi tuan rumah pertemuan ini.

India akan mengambil alih setelah dua kali menukar kursi kepresidenan G20, pertama dengan Italia pada 2021 dan kemudian dengan Indonesia pada 2022.

“KTT Pemimpin G20 di tingkat Kepala Negara [or] Pemerintah akan diadakan pada 9-10 September 2023 di New Delhi, ”kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Indonesia telah mengundang Presiden Rusia dan Ukraina ke KTT G20 yang akan diadakan di Bali pada 15-16 November. Kehadiran Rusia pada pertemuan-pertemuan persiapan tahun ini telah menimbulkan ketegangan dengan negara-negara anggota lainnya.

Kelompok Dua Puluh adalah forum antar pemerintah negara maju dan berkembang utama di dunia. Ini mencakup 19 negara – Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Korea Selatan, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat. dan Uni Eropa (UE).

READ  Raja terkaya di dunia, Maha Vajiralongkorn, dari manakah sumber kekayaannya? Semua halaman

Secara kolektif, G20 mewakili 85% dari PDB global, 75% dari perdagangan internasional dan dua pertiga dari populasi dunia, menjadikannya forum utama untuk kerjasama ekonomi internasional.

India saat ini merupakan bagian dari Troika G20, yang terdiri dari Presidensi G20 saat ini, sebelumnya dan yang akan datang dan termasuk Indonesia, Italia dan India. Selama masa kepresidenannya, troika akan mencakup India, india, dan Brasil. Ini akan menjadi pertama kalinya troika akan terdiri dari tiga negara berkembang dan ekonomi berkembang, “memberi mereka suara yang lebih besar”, kata pernyataan itu.

G20 mencakup keuangan, dengan delapan aliran kerja – kebijakan makroekonomi global, pembiayaan infrastruktur, arsitektur keuangan internasional, keuangan berkelanjutan, inklusi keuangan, pembiayaan kesehatan, perpajakan internasional, dan reformasi sektor keuangan.

Ini juga mencakup kursus Sherpa, dengan 12 aliran kerja – anti-korupsi, pertanian, budaya, pembangunan, ekonomi digital, ketenagakerjaan, lingkungan dan iklim, pendidikan, transisi energi, kesehatan, perdagangan dan investasi, dan pariwisata.

Ada 10 kelompok keterlibatan sektor swasta, masyarakat sipil dan badan independen yang fokus pada bidang-bidang seperti bisnis, masalah sipil, tenaga kerja, parlemen, ilmu pengetahuan, lembaga audit, masalah perkotaan dan masalah perempuan dan pemuda.

Ada tradisi bahwa Kepresidenan G20 mengundang negara-negara tamu dan organisasi internasional ke pertemuan dan pertemuan puncaknya. Terlepas dari organisasi internasional yang biasa seperti PBB, IMF, Bank Dunia, WHO, WTO dan ILO dan presiden organisasi regional seperti ASEAN, India, selama kepresidenannya, akan mengundang Bangladesh, Mesir, Mauritius, Belanda, Nigeria, Oman , Singapura, Spanyol dan Uni Emirat Arab sebagai negara tamu.

India juga akan mengundang International Solar Alliance, Coalition for Disaster Resilient Infrastructure dan Asian Development Bank sebagai organisasi internasional yang diundang.

READ  Masturbasi polisi UP dipecat dari layanan setelah penangkapan

Ketika prioritas G20 India terbentuk, percakapan yang sedang berlangsung berkisar seputar Pertumbuhan yang Inklusif, Merata dan Berkelanjutan, Kehidupan atau Gaya Hidup untuk Lingkungan, Pemberdayaan Perempuan, Infrastruktur Publik Digital dan Pembangunan yang Didukung Teknologi di berbagai bidang seperti kesehatan, pertanian, pendidikan dan pariwisata, keuangan iklim, ketahanan pangan global, ketahanan energi, memerangi kejahatan ekonomi dan reformasi multilateral, kata pernyataan itu.

More from Casildo Jabbour
Kiccha Sudeep dan Anup Bhandari Phantom lepas landas di tengah ketakutan coronavirus
Sudeep’s Phantom diluncurkan pada hari Kamis.Akun Twitter Sudeep Phantom Kiccha Sudeep adalah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *