India: sejarah yang membanggakan di Piala AFC | Sepak Bola | Baru

Kuala Lumpur: Saat ATK Mohun Bagan bertanding melawan FC Nasaf dari Uzbekistan di semifinal antar zona Piala AFC 2021 pada hari Rabu, tim Kolkata akan melanjutkan tradisi kebanggaan India di kompetisi kontinental.

Piala AFC diresmikan pada tahun 2004 dan hanya dua negara yang telah diwakili di setiap edisi sejak: India dan Lebanon. Meski tidak ada tim dari negara Asia Selatan yang memenangkan turnamen, itu nyaris terjadi.

Saat ATK Mohun Bagan bersiap untuk menjadi tim India terakhir yang merebut gelar, AFC.com melihat kembali kinerja bangsa selama ini.

Dempo Muncul Pertama

Tim-tim Asia Barat mendominasi Piala AFC dari edisi pertamanya pada tahun 2004 hingga 2010, dan sementara klub-klub India selalu hadir, mereka membuat sedikit terobosan di tahun-tahun awal. Turnamen pertama, bagaimanapun, melihat kemenangan pertama negara itu sebagai Benggala Timur dan Mahindra United memenangkan debut mereka di turnamen, dengan ikon sepak bola India Baichung Bhutia mencetak gol pertama saat mereka maju ke perempat final final.

Tim Goa Dempo melakukan debut mereka pada tahun 2005, tetapi mereka dan Benggala Timur tersingkir pada rintangan pertama sebelum Dempo dan Mahindra mengalami nasib yang sama pada tahun 2006. Mohun Bagan adalah tim berikutnya yang memasuki liga scrum pada tahun 2007, tetapi meskipun tiga kemenangan dan satu kekalahan di babak penyisihan grup – dengan Bhutia di daftar pencetak gol untuk tim keduanya dalam kompetisi – mereka tersingkir, sementara Mahindra lolos ke delapan besar sebelum pergi.

Benggala Timur kembali pada tahun 2008, tetapi Dempo yang bersinar dalam memberikan penampilan terbaik India hingga saat ini, dengan legenda klub Ranti Martins menginspirasi mereka ke semi-final dalam perlombaan yang mencakup kemenangan di babak penyisihan grup melawan juara masa depan Muharraq SC Bahrain dan kemenangan perempat final atas Home United Singapura sebelum kalah agregat 5-1 dari Lebanon Safa SC.

Dempo kembali mencapai babak 16 besar pada tahun 2009, tetapi digulingkan oleh pemenang masa depan Kuwait SC sebelum Churchill Brothers menjadi wakil kelima India pada tahun 2010, maju ke babak 16 sebelum dikalahkan 2-1 oleh Kuwait Qadsia SC. Untuk ketiga kalinya, Dempo maju dari babak penyisihan grup pada 2011, tetapi itu adalah pertandingan 16 besar lainnya bagi India, dikalahkan oleh Duhok Irak.

READ  Satu demi satu yang tersembunyi mulai ditemukan, Sule tanpa diduga Nathalie Holscher hanya bisa dinilai dari sampulnya: diluar dugaan - Semua halaman

Busur Chhetri, Benggala Timur Membuat Bibit

Tahun berikutnya menempati peringkat di antara yang terburuk di negara itu karena Salgaocar, dari Benggala Timur dan Goa, selesai di bagian bawah grup mereka, mencatat hanya satu kemenangan di antara mereka. Pada tahun 2013, Sunli Chhetri melakukan debutnya di Piala AFC, yang mencetak dua gol untuk Churchill Brothers sebelum tersingkir di babak penyisihan grup.

Tapi ada peningkatan dramatis untuk Benggala Timur ketika mereka pertama kali lolos dari babak penyisihan grup dan kemudian masuk jauh ke dalam turnamen. Yangon United dari Myanmar dikalahkan 5-1 di babak 16 besar sebelum 30.000 orang datang ke Stadion Salt Lake untuk menyaksikan kemenangan 1-0 pada leg pertama atas Semen Padang dari Indonesia di perempat final. Hasil imbang 1-1 akhirnya membuat tim Kolkata maju.

Karena perlombaan akan berakhir di semi-final melawan Kuwait SC, 50.000 penonton di Stadion Salt Lake untuk leg kedua, pada saat itu, adalah penonton terbesar kedua dalam pertandingan Piala FIFA. AFC dan tetap berada di lima besar untuk Hari ini.

Pada tahun 2014, Pune membuat penampilan pertama dan satu-satunya, mencetak kemenangan dalam enam pertandingan, sementara Churchill Brothers kembali, mengambil kemenangan penyisihan grup yang mengesankan melawan Home United dan rival regional New Radiant SC dari Maladewa untuk lolos ke babak 16 besar. sebuah gol nihil di Vietnam, mereka kalah 4-2 saat mimpi kontinental mereka berakhir.


Kebangkitan Bangalore

Didirikan pada 2013, Bengaluru FC tersingkir pada 2015, sejak mereka menjadi klub India paling sukses di Piala AFC. Di bawah Ashley Westwood – dan dengan Chhetri di barisan mereka – mereka mencatat kemenangan pertama mereka atas Maziya S&R dan memenangkan empat dari enam untuk mencapai babak 16 besar sebelum kalah dari South China AA dari Hong Kong.

READ  4 fakta pidato RM BTS yang memicu kontroversi di China

Namun dalam beberapa tahun ke depan, Bengaluru akan terus menantang tim-tim terbaik di Piala AFC, mulai tahun 2016 ketika mereka membuat sejarah dengan menjadi tim India pertama yang mencapai final.

Pada tahun yang sama, Mohun Bagan mendominasi grup mereka untuk lolos, kalah dari Tampines Rovers Singapura setelah perpanjangan waktu di babak 16 besar.


Final pertama

Dua gol dari Chhetri membantu mereka mengalahkan Kitchee SC 3-2 di Hong Kong pada babak 16 besar sebelum satu-satunya gol dari CK Vineeth cukup bagus untuk mengalahkan Tampines di perempat final. Yang terjadi selanjutnya adalah penampilan terbaik tim India di Piala AFC.

Menghadapi juara bertahan – mereka kalah dua kali di babak penyisihan grup – Bengaluru bermain imbang 1-1 di Johor sebelum menjamu JDT di Stadion Sree Kanteerava untuk leg kedua. Lebih dari 21.000 gol dicetak untuk melihat dua gol dari Chhetri dan satu lagi dari Juanan menyegel kemenangan 3-1 yang luar biasa dari belakang sebagai tempat di final disegel.

Tapi itu tidak terjadi karena Klub Angkatan Udara Irak memberi mereka pukulan KO di Doha setelah pencetak gol terbanyak turnamen, Hammadi Ahmad, mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan dengan 20 menit tersisa.


Satu set zona

Format zona baru diperkenalkan pada tahun 2017, dengan Bengaluru dan Mohun Bagan mewakili India di zona selatan. Saat pasangan berbagi kemenangan melawan satu sama lain di babak penyisihan grup, itu adalah pihak Bangalore yang mendominasi klasemen setelah gol dari Chhetri pada matchday terakhir sudah cukup untuk mengalahkan Maziya dan mengklaim tempat pertama.

Selanjutnya adalah semifinal antar zona melawan 4,25 Korea DPR dan, di stadion Sree Kanteerava yang jenuh, gelandang ATK saat ini Mohun Bagan, Lenny Rodrigues, menjadi salah satu gol dalam pertandingan tersebut. , diikuti oleh hasil imbang tanpa gol. di Pyongyang saat Bangalore maju.

FC Istiklol diharapkan di final antar-zona dan Tajik melangkah terlalu jauh: kekalahan 1-0 di Dushanbe diikuti oleh hasil imbang 2-2 di negara bagian Karnataka saat Bengaluru jatuh ke rintangan terakhir sebelum final.

READ  Menampilkan foto dengan pacarnya Oscar Lawalata dielu-elukan sebagai tampan

Pada tahun 2018, pemenang kejutan I-League Aizawl FC, dari timur laut India yang gila sepak bola, melakukan debutnya, tetapi Bengaluru lagi-lagi memenangkan bagian zona selatan babak penyisihan grup, memenangkan kedua pertandingan melawan rival domestik. Namun saat mereka melaju sebagai juara grup, Altyn Asyr mengakhiri rekor Piala AFC terakhirnya di semifinal Inter-Zone.

I-League dan ISL diwakili

Ada lebih banyak cerita di tahun 2019 ketika juara dari dua liga terpisah mewakili India, dengan juara I-League Minerva Punjab dan juara Liga Super India Chennaiyin keduanya ditempatkan di Grup E.

Dua pertandingan antara keduanya berakhir imbang dan masing-masing tim hanya kalah satu pertandingan, tetapi pada akhirnya itu tidak cukup karena keduanya keluar untuk pertama kalinya sejak 2012 bahwa mereka tidak ada. Tidak ada kehadiran India di babak 16 besar . Thoiba Singh dari Minerva, bagaimanapun, membuat sejarah dengan menjadi pencetak gol termuda Piala AFC sepanjang masa.

Dalam edisi 2020, yang akhirnya dibatalkan karena COVID 19, Kota Chennai tersingkir ke turnamen, bermain imbang 2-2 melawan Maziya sebelum kampanye pertamanya dihentikan sebelum waktunya.

Kecenderungan untuk judul?

Piala AFC kembali di akhir tahun 2021 dengan ATK Mohun Bagan dan Bengaluru mewakili India, dan itu adalah yang pertama memenangkan derby domestik 2-0 sebelum empat poin dari dua pertandingan berikutnya memastikan tempat di semi final antar zona. . .

Berikutnya adalah pemenang FC Nasaf 2011 di Karshi, dan tim Calcutta akan sangat menyadari bahwa mungkin ada sedikit atau tidak ada lawan yang lebih tangguh, dengan Uzbek yang membual tentang pengalaman mereka di Liga Juara AFC.

Tetapi mereka juga akan tahu bahwa kemenangan membawa mereka ke pertandingan final saat India – negara dengan begitu banyak silsilah dalam kompetisi selama bertahun-tahun – berjuang untuk gelar Piala AFC pertamanya.

Foto: Benggala Timur

More from Benincasa Samara
Foto-foto bodoh wanita seperti Nagita Slavina dan Verrel Bramasta
Berita artis terbaru, gosip artis dan gosip terbaru: Pakar telematika mengomentari foto...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *