India siap menaiki pesawat ulang-alik ekspres menuju kejayaan yang lebih besar

Medali perunggu bintang bulu tangkis PV Sindhu di Olimpiade Tokyo 2020 dan penampilan medali perak dan perunggu Kidambi Srikanth dan Lakshya Sen di Kejuaraan Dunia di Spanyol menjadikan tahun 2021 sebagai tahun bersejarah bagi para komuter. Melihat penampilan luar biasa dari para pemain ini, dapat dipastikan bahwa mereka akan melanjutkan kebangkitan mereka pada tahun 2022.

Ini akan menjadi musim yang sibuk tahun depan bagi India karena mereka akan memainkan setidaknya 20 acara, dimulai dengan Yonex Sunrise India Open pada 11-16 Januari di Delhi dan berakhir dengan Final HSBC BWF World Tour 2022 pada 14 Januari hingga Desember 22 di Guangzhou. , Cina.

Di luar Sindhu, bulu tangkis India memiliki harapan tinggi terhadap pasangan ganda Srikanth, Sen, Parupalli Kashyap, B Sai Praneeth, HS Prannoy dan Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy pada 2022.

Srikanth, 28, telah berjuang dengan bentuk dan kebugaran, dengan titik terendah datang ketika ia gagal mengamankan tempat di Olimpiade Tokyo. Tetapi dengan dua semifinal di Hylo Open di Jerman pada November 2021 dan di Indonesian Masters selain medali perak di Kejuaraan Dunia, dia memiliki tahun yang baik dan menjanjikan di depannya.

Itu adalah penampilan pertama Srikanth sejak Indian Open 2019 di Delhi, di mana ia kalah dari Viktor Axelsen dari Denmark. Baru saja keluar dari pertandingan final Kejuaraan Dunia mereka, juara baru Singapura Loh Kean Yew dan peraih medali perak Srikanth akan bertemu di Open Yonex-Sunrise India.

Baca juga – Bulu tangkis 2021: Perjalanan Sindhu Menuju Kejayaan, Kebangkitan Srikanth dan Kemunculan Lakshya

Dengan semangat mudanya, Sen mencapai final di Dutch Open pada Juli 2021, melaju ke semi final di Hylo Open, kemudian mencapai babak 16 besar World Tour Finals untuk debutnya. , di mana ia meraih medali perunggu. medali.

READ  Betapa "Cantiknya" duo raksasa La Liga menangani pertandingan sepak bola

Pemain berusia 20 tahun itu menunjukkan kelasnya dan mengalahkan pemain top seperti Kenta Nishimoto dari Jepang dan Kevin Cordon dari Guatemala dalam perjalanannya ke podium Kejuaraan Dunia.

Namun, Sindhu, 26, harus mengatasi persaingan ketat pada 2022 dari Tai Tzu Ying dari Taiwan, Akane Yamaguchi dari Jepang dan Carolina Marin dari Spanyol, yang sedang memulihkan diri dari cedera. Inilah nama-nama yang dimiliki Sindhu untuk berkompetisi di hampir semua ajang internasional.

Mantan peringkat 1 dunia Saina Nehwal, yang absen di Kejuaraan Dunia untuk pertama kalinya dalam karirnya karena banyak cedera, diperkirakan akan kembali pada 2022. Namun, pemain berusia 31 tahun itu belum membuat pengumuman apa pun terkait kepulangannya. Saina menderita cedera sejak meraih emas di Commonwealth Games 2018 di Gold Coast, Australia. Selama dua tahun terakhir, dia telah melewatkan beberapa turnamen, termasuk Olimpiade Tokyo, karena cedera dan sakit.

Di ganda putra, pasangan menjanjikan Shetty dan Rankireddy mencapai semifinal Toyota Thailand Open, Swiss Open, dan Indonesia Open. Namun, cedera memaksa Rankireddy untuk pensiun. Kemenangan mereka atas lawan berperingkat lebih tinggi di Olimpiade Tokyo memberi harapan untuk tahun depan yang lebih baik.

Tonton video DH terbaru di sini:

Written By
More from Umair Aman
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *