Indian Institute meluncurkan pusat teknologi kuantum – OpenGov Asia

Ketersediaan teknologi dan perangkat di mana-mana telah menjadi bagian tak terelakkan dari cara kita hidup dan bekerja. Teknologi sudah menjadi kebiasaan bagi kaum muda saat ini, dan banyak sekolah mulai menggunakan perangkat pribadi sebagai alat bantu pengajaran.

Pandemi telah mengubah lanskap pendidikan secara permanen, menunjukkan bagaimana teknologi tidak hanya dapat memberikan peningkatan konektivitas dan aksesibilitas, tetapi juga pengalaman belajar yang lebih kaya.

Menurut presentasi Badan Nasional Belanja Program (NEP) 2022 kepada DPR, Kementerian Pendidikan (DepEd) telah melihat peningkatan yang signifikan dalam alokasi anggaran untuk program komputerisasi (DCP). ) dan lima program lainnya.

DCP, yang bertujuan untuk membawa Paket TIK dan infrastruktur TI di sekolah umum menerima 11,3 miliar peso untuk NEP 2022, hampir dua kali lipat jumlah yang dialokasikan dalam alokasi Undang-Undang Alokasi Umum tahun lalu. Menurut wakil menteri keuangan, DepEd akan menerima 629,8 miliar peso dari anggaran yang diusulkan sebesar 17,02 triliun peso untuk tahun depan.

Sementara itu, DepEd baru-baru ini meluncurkan jurnal online terbarunya untuk menyediakan platform bagi inovasi pendidikan dan ide-ide baru tentang program dan kebijakan pendidikan untuk dibagikan.

The Online Journal, yang merupakan publikasi online resmi dari kurikulum dan program instruksional DepEd, adalah publikasi triwulanan yang menampilkan artikel akademik peer-review tentang isu-isu dan tren dalam kurikulum negara.Kebijakan TK hingga Kelas 12 dan DepEd, seperti yang dibahas dalam laporan teknis dan proyek penelitian yang dilakukan di wilayah, divisi, distrik, dan ruang kelas di seluruh negeri. Jurnal online ini menampilkan artikel akademik dan artikel yang berkaitan dengan kurikulum dan pengajaran selama tiga tahun terakhir yang dikembangkan oleh kantor dan kantor lapangan.

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.2 gempa bumi

“Ini akan membantu para guru belajar dari pengalaman rekan-rekan mereka dengan berbagi solusi, keahlian teknis, dan saling menguatkan dalam transisi untuk membangun masa depan. Edisi pertama jurnal digital atau online ini diharapkan menjadi awal yang baik, saya mendorong semua orang untuk merayakan inovasi ini, belajar dari rekan-rekan kami dan menemukan implikasinya bagi profesi kami, ”kata Wakil Sekretaris DepEd untuk program dan pengajaran.

Jurnal online mendorong pengajuan penelitian kelas, studi kasus, dan penelitian lengkap menggunakan metode kuantitatif, kualitatif, atau campuran. Makalah atau kajian teoritis, serta makalah yang dipresentasikan kepada para ahli dan pemangku kepentingan pendidikan untuk rekomendasi kebijakan dan laporan teknis, adalah contoh pengajuan lainnya.

Selain itu, OpenGov Asia melaporkan bahwa sebuah sekolah kepemimpinan di Bulacan, Filipina telah mengembangkan inovasi dalam pendidikan keterampilan abad ke-21 dengan mendesain ulang kurikulumnya dan memasukkan teknologi ke dalam mata pelajaran inti. Penambahan kurikulum pendidikan komputer telah mempersiapkan siswa Filipina dari sekolah dasar hingga literasi digital, mulai dari pengkodean dasar hingga pengembangan aplikasi seluler.

Program ini mengkhususkan diri dalam memberikan kurikulum komputer mutakhir dan komprehensif kepada guru dan siswa melalui pelatihan terperinci – manfaat yang akan menuai peluang baru untuk tahun ajaran virtual berikutnya di era teknologi canggih. Program ekstrakurikuler, yang telah dirancang untuk mengakomodasi pembelajaran jarak jauh online, mencakup berbagai perangkat lunak dan aplikasi dari kelas 4 hingga sekolah menengah.

Baik di rumah maupun di kelas, teknologi memungkinkan siswa mempraktikkan keterampilan baru dan meninjau informasi yang dipelajari sebelumnya lebih sering dan efektif. Penilaian diri memungkinkan siswa untuk bekerja secara mandiri, di mana dan kapan pun mereka mau, sambil memberikan ketenangan pikiran kepada guru bahwa siswa selalu menerima informasi yang benar.

READ  Patung John Gorton di Area Parlemen Bergabung dengan Pemeran Utama Perunggu Canberra | The Canberra Times

Pada akhirnya, dengan mendigitalkan proses pembelajaran, siswa dan guru dapat meningkatkan kemampuannya untuk berpartisipasi dalam proses pendidikan yang aktif. Pembelajaran online, sekolah cerdas, penilaian siswa, pengalaman belajar yang dipersonalisasi, dan ujian online adalah contoh bagaimana transformasi digital dalam pendidikan dapat digunakan.

Written By
More from Faisal Hadi
Banyak yang Menolak Rencana Jual Beli Saham di Halaman Materai Rp 10.000
JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah berencana untuk melamar bea segel atau materai untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *