Individu sekarang diizinkan untuk membentuk perusahaan

Pada bulan Februari 2021, Indonesia merilis Peraturan Pemerintah 8 Tahun 2021 (PP 8/2021), Peraturan Penegakan Hukum Omnibus, yang membuat perubahan pada UUPT tahun 2007 dengan memperkenalkan konsep “perusahaan individu” dan meninggalkan minimum yang disyaratkan disetor modal untuk kebijaksanaan pendiri (s) dari perusahaan.

Perusahaan perseorangan adalah jenis kategori bisnis baru di Indonesia dan dapat didirikan oleh satu orang.

Investor harus memperhatikan bahwa PP 8/2021 hanya berdampak pada warga negara Indonesia dan mulai tahun 2021 investor asing harus menyetor modal sebesar Rs 10 miliar (USD 690.000) untuk bergabung di Indonesia. Detail dapat ditemukan di sini.

Selain itu, PP 8/2021 mendefinisikan kriteria usaha untuk diklasifikasikan sebagai usaha mikro atau kecil, yang sebelumnya tidak diatur. Melalui reformasi ini, pemerintah berharap dapat meningkatkan jumlah usaha mikro dan kecil yang terdaftar resmi yang akan membayar pajak dan berkontribusi pada program jaminan sosial nasional. Saat ini, mayoritas dari sekitar 64 juta usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Indonesia berada di sektor informal dan mempekerjakan lebih dari 70 juta pekerja informal.

Modal dasar minimum yang diperlukan

PP 8/2021 mengatur bahwa jumlah modal disetor disetujui oleh pendiri perusahaan. Namun, hal ini tidak berlaku bagi perusahaan dalam bidang kegiatan tertentu yang diwajibkan memiliki modal disetor sebelum memulai kegiatannya.

Berdasarkan Companies Act 2007, perusahaan diharuskan memiliki modal disetor paling sedikit 50 juta rupee (US$ 3.450).

Setelah pendiri perusahaan menyetujui jumlah modal dasar, mereka harus membayar setidaknya 25 persen dari total modal disetor, dan bukti pembayaran harus diserahkan secara elektronik kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. (MOLHR) dalam waktu 60 hari sejak tanggal diterbitkan.

READ  Ayah Florida mendapat COVID-19 dari putranya yang menolak memakai topeng

Pengenalan perusahaan individu

PP 8/2021 memperkenalkan kategori perusahaan baru, yaitu kepemilikan perseorangan. Dalam kategori ini, perusahaan dapat didirikan oleh satu orang perseorangan, sebagai pendiri, berusia minimal 17 tahun.

Penting untuk dicatat bahwa kepemilikan perseorangan hanya berlaku untuk perusahaan yang diklasifikasikan sebagai perusahaan mikro atau kecil.

PP 8/2021 menyatakan bahwa usaha yang tergolong usaha mikro atau kecil harus memenuhi kriteria berikut dalam hal permodalan atau penjualan tahunan.

Selain itu, pendirian perusahaan perseorangan tidak memerlukan akta pendirian, tetapi individu hanya perlu melengkapi pernyataan pendirian melalui situs web MOLHR untuk mendapatkan sertifikat pendaftaran. Deklarasi harus mencakup informasi berikut:

  • nama perusahaan dan domisili;
  • Obyek dan kegiatan komersial perusahaan;
  • jumlah modal dasar, ditempatkan dan disetor perusahaan;
  • Jumlah saham dalam perusahaan;
  • Rincian kontak pendiri perusahaan; dan
  • Nomor pajak pendiri perusahaan.

Perusahaan perseorangan harus berubah status hukumnya menjadi perseroan terbatas jika jumlah pemegang sahamnya lebih dari satu orang atau jika usahanya tidak lagi memenuhi kriteria usaha mikro atau kecil.

Aspek penting lain dari kepemilikan tunggal adalah bahwa tanggung jawabnya terbatas pada modal bisnis.

Kewajiban menyampaikan laporan keuangan

Laporan keuangan untuk masing-masing perusahaan harus diserahkan dalam waktu enam bulan setelah akhir periode akuntansi mereka. Kegagalan menyajikan laporan keuangan akan mengakibatkan sanksi administratif mulai dari teguran tertulis hingga penghentian kegiatan usaha.

Meningkatkan Kemudahan Berusaha bagi UMKM

UMKM merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia (menyumbang 60% dari PDB) sekaligus sumber lapangan pekerjaan utama.

Namun, kendala utama bagi perusahaan-perusahaan ini adalah mereka tidak dapat mengakses pinjaman bank dan jenis pembiayaan lainnya karena mereka dan pekerja mereka tidak terdaftar. Hal ini menyulitkan pemerintah untuk mendukung ekspansi dan pertumbuhan UMKM atau sejak awal pandemi untuk bertahan. Akibatnya, sekitar 43% UMKM Indonesia terpaksa tutup, dan lebih banyak lagi diperkirakan akan tutup karena pemerintah telah memperpanjang tindakan penguncian sebagian di negara ini.

READ  Foto, Tweet, Tribut Mengenang Mantan Menteri Luar Negeri Pada HUT Kematian Pertama

PP 8/2021 dapat menawarkan individu perlindungan dan manfaat dari perseroan terbatas tanpa harus memenuhi semua persyaratan administratif. Selain itu, entitas tersebut dapat mengakses sumber pendanaan, misalnya melalui lembaga non-bank. Organisasi-organisasi ini (seperti perusahaan fintech) dapat memberikan pinjaman mikro dan telah mendapatkan popularitas di antara populasi besar yang tidak memiliki rekening bank dan tidak memiliki rekening bank di negara itu.

Pinjaman mikro populer karena kemudahannya, karena biasanya hanya membutuhkan waktu 24 jam untuk mencairkan dana, dan persyaratan serta jangka waktunya kecil dan pendek – peminjam biasanya menerima tidak lebih dari $100.


Tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shira & Rekan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, dan Da Nang Di Vietnam, Munich, dan Esen di Jerman, Boston, dan kota danau garam di Amerika Serikat, Milan, Conegliano, dan Udine di Italia, selain Jakarta, dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladesh, NS Filipina, dan Thailand serta praktik kami di Cina dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.

Written By
More from Suede Nazar
Setelah Power Star, Ram Gopal Varma menargetkan Allu Aravind saat ia mengungkapkan kisah dan karakter Allu
@rgvzoomin di Instagram Seminggu setelah rilis Power Star, Ram Gopal Varma telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *