Indonesia adalah ‘crypto hotspot’ karena keterlibatan meningkat sebesar 1772%

Indonesia telah melihat peningkatan minat pada aset digital tahun ini dan menempati peringkat sebagai ‘hotspot kripto’ terkemuka di dunia menurut penelitian oleh Coinformant.

Di Indonesia, keterlibatan on-line telah meningkat sebesar 1,772% tahun ini, karena semakin banyak orang yang membaca artikel dan mencari informasi tentang aset digital. Volume pencarian tahunan melonjak 575,2%, hanya dikalahkan oleh Chili, di mana quantity pencarian meningkat 707% pada tahun 2021.

“Indonesia adalah hotspot crypto world-wide untuk tahun 2021,” tulis para peneliti Coinformant. “Ketertarikannya pada cryptocurrency telah mempercepat tercepat di semua bidang.”

Itu terjadi karena pemerintah Indonesia mengambil sikap positif terhadap penggunaan dan kepemilikan aset electronic. Menteri keuangan Indonesia baru-baru ini mengatakan kepada media lokal bahwa pemerintah mendukung regulasi kripto, tetapi tidak akan melakukan larangan langsung.

Sementara minat terhadap kripto berkembang pesat, Indonesia tidak selalu menjadi wilayah terdepan untuk adopsi kripto.

Pada tahun 2020, hanya 2,66% dari 273 juta orang Indonesia yang memiliki kripto, yang tertinggal dari tingkat adopsi di Ukraina, di mana 12% populasi memiliki aset electronic, lebih banyak daripada negara lain mana pun di dunia.

Meskipun demikian, meningkatnya tingkat keterlibatan menunjukkan bahwa ada banyak peluang untuk pertumbuhan menurut analis Coinformant.

Info tersebut cocok dengan indeks adopsi kripto global terbaru dari Chainalysis, yang menempatkan negara-negara berkembang termasuk Vietnam, Kenya dan Pakistan di urutan teratas daftar adopsi.

Baca lebih lajut: Adopsi Crypto melonjak 881% dalam satu tahun



READ  Penjelajah ruang angkasa menyelesaikan persiapan susunan surya untuk meningkatkan daya stasiun
Written By
More from Faisal Hadi
Mengapa Indonesia mengubah undang-undang ketenagakerjaannya?
Parlemen Indonesia akan meninjau undang-undang penciptaan lapangan kerja yang kontroversial untuk mematuhi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *