Indonesia adalah negara Asia-Pasifik yang paling banyak mengadopsi tenaga kerja lepas untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja: survei

SINGAPURA6 April 2022 /PRNewswire/ — PERSOLKELLYsalah satu perusahaan solusi SDM terbesar dan terkemuka di Asia Pacificditerbitkan sebagai laporan survei bisnis sorotan hari ini Indonesia sebagai pengadopsi terbesar tenaga kerja kontingen di Asia Pacific dan angka ini diperkirakan akan meningkat sebesar 15% selama dua tahun ke depan.

Tenaga kerja lepas mencakup karyawan kontrak jangka pendek dan jangka tetap, pekerja lepas, dan kontraktor independen yang dialihdayakan ke agensi.

Laporan tersebut menyoroti bagaimana perusahaan semakin beralih ke strategi tenaga kerja kontingen untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja dan sudah menjadi bagian penting dari strategi tenaga kerja di Asia-Pasifik, dengan perusahaan berencana untuk meningkatkan penggunaannya selama dua tahun ke depan.

Perusahaan yang terkena dampak COVID-19, pertumbuhan teknologi yang cepat, dan ketidakpastian ekonomi sedang memikirkan kembali pendekatan perekrutan tradisional untuk tetap kompetitif. Alasan paling umum untuk mengadopsi tenaga kerja kontingen adalah bahwa hal itu memberikan fleksibilitas dalam perencanaan tenaga kerja. Alasan utama kedua adalah untuk membantu memenuhi peran spesialis untuk memastikan tidak ada gangguan pada operasi.

Survei tersebut menyoroti perubahan pola pikir, dengan mayoritas perusahaan cenderung menawarkan upah yang sama atau lebih baik kepada pekerja lepas daripada staf tetap.

Hasil utama di Indonesia:

  • 45% perusahaan Indonesia menggunakan pendekatan pelatihan dan pengembangan untuk memperluas pengetahuan dan jangkauan tenaga kerja mereka

  • 47% menawarkan sistem penghargaan yang sama dengan karyawan tetap, sedangkan 21% menawarkan sistem penghargaan yang lebih baik daripada karyawan tetap

  • 41% responden menggunakan agen perekrutan untuk kebutuhan dan strategi tenaga kerja mereka.

“Sementara ketidakpastian ekonomi tetap ada, rebound pascapandemi memberi perusahaan gelombang peluang. Mengingat kekurangan bakat dan fluktuasi penawaran dan permintaan, perusahaan yang haus pertumbuhan harus mengadopsi pendekatan baru untuk perekrutan agar tetap kompetitif. Kontingen yang diterapkan dengan baik strategi tenaga kerja membawa banyak manfaat dalam lanskap yang bergejolak ini,” kata Elvin TanDirektur Regional – Kepala Operasi APAC, PERSOLKELLY. “Hasil survei akan membantu kami mengembangkan dan menyempurnakan strategi tenaga kerja kontingen yang kuat untuk klien kami sebagai bagian dari Solusi Manajemen Bakat Regional di sisi lain Asia Pacific.”

PERSOLKELLY dan YouGov mensurvei 1.112 pemberi kerja dan pengambil keputusan SDM di Australia, Benua Cina, India, Indonesia, Hongkong, Malaysia, Selandia Baru, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand dan Vietnam.

Kontak pers: Lareina Turaga[email protected]

SUMBERPersolKelly

READ  Penjualan RX-King bekas telah meledak selama pandemi Covid-19, itulah sebabnya halaman semua
Written By
More from Faisal Hadi
Pijar radio cepat pertama yang ditemukan di Bima Sakti sekarang berulang
Ledakan radio pertama yang ditemukan di Bima Sakti sekarang berulang menjauh dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *