Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko mendukung proposal reformasi pajak global G7

BERLIN (Reuters) – Menteri keuangan Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko pada Kamis menyatakan dukungan untuk merombak aturan pajak internasional sehingga bisnis membayar bagian yang adil dalam dunia bisnis yang lebih global dan digital.

Dalam artikel bersama dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz, Indonesia Sri Mulyani Indrawati, Afrika Selatan Tito Mboweni dan Meksiko Arturo Herrera Gutierrez mendukung perubahan yang diusulkan oleh ekonomi maju dari Kelompok Tujuh (G7).

Para menteri keuangan G7 pada hari Sabtu menyepakati sistem untuk memaksa perusahaan multinasional membayar lebih banyak pajak di negara tempat mereka beroperasi, di samping tarif pajak perusahaan global minimum setidaknya 15%.

“Tahun ini, negara-negara memiliki kesempatan bersejarah untuk mengakhiri perlombaan ke bawah dalam perpajakan perusahaan, dengan mengembalikan sumber daya pemerintah ke saat yang paling dibutuhkan,” kata lima menteri dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar seperti Washington Post dan Frankfurter. Allgemeine Zeitung.

“Untuk membuka jalan bagi tujuan ini, kami menandatangani perjanjian awal bahwa tarif pajak minimum global harus setidaknya 15%, seperti yang disepakati oleh negara-negara Kelompok Tujuh minggu lalu,” tulis mereka. bahwa tingkat minimum dapat “pada akhirnya didorong lebih tinggi”.

Sistem pajak internasional saat ini telah mengikis kedaulatan nasional dan merugikan kelas pekerja, kata mereka.

“Bersama-sama, kita dapat memastikan bahwa kapitalisme global kompatibel dengan sistem pajak yang adil dan bahwa pemerintah dapat mengenakan pajak pada perusahaan multinasional,” tambah mereka.

Mereka mendesak semua negara lain yang terlibat dalam negosiasi untuk bekerja sama dan mencapai kesepakatan sebelum pertemuan Kelompok 20 ekonomi utama pada bulan Juli. Penandatanganan G20 memang akan memberikan kesepakatan global.

READ  Senator Lindsey Graham dan Perwakilan Steve Scalise akan berbicara pada Rabu malam di KTT Pemilih Aksi Dewan Riset Keluarga 2020 tentang Nilai

China, anggota G20, termasuk di antara negara-negara yang telah menyatakan keberatannya terhadap tarif pajak perusahaan minimum global minimal 15%, orang-orang yang akrab dengan negosiasi mengatakan.

(Laporan oleh Michael Nienaber, diedit oleh Timothy Heritage)

Written By
More from Umair Aman

Sering kabur, Mike Tyson hampir menabrak Roy Jones …

Memuat… ANGELS – Bahkan jika hasil imbang tidak masalah Roy Jones Jr.,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *