Indonesia akan membagi peserta G-20 menjadi ‘gelembung’ untuk KTT 15-16 November di Bali

DENPASAR (Bali) – Indonesia akan mengelompokkan peserta konferensi menjadi empat “gelembung” pada pertemuan G-20 yang akan menjadi tuan rumah di Bali akhir tahun ini, untuk meminimalisir penyebaran Covid-19.

Peserta akan membatasi interaksi di dalam gelembung masing-masing, kata Departemen Kesehatan pada Jumat malam (25/Februari).

Gelembung 1 akan terdiri dari delegasi dan rombongan serta VVIP Bulle 2, tamu dan jurnalis Bulatan 3, pejabat, panitia penyelenggara dan gelembung 4, staf pendukung seperti teknisi.

Protokol gelembung pada dasarnya akan menjadi koridor perjalanan yang memisahkan mereka yang terlibat dalam KTT dari publik di hotel, tempat dan fasilitas pendukung lainnya untuk setiap acara atau pertemuan selama dan sebelum KTT G-20 2022 di Bali.

“Sebagai tuan rumah, Indonesia memberlakukan protokol kesehatan yang ketat yang harus dipahami dan dipatuhi oleh seluruh peserta G-20 sejak mereka meninggalkan negara asal sampai mereka meninggalkan negara. ‘Indonesia,” kata Dr Siti Nadia Tarmizi, juru bicara Kementerian Dalam Negeri Kesehatan, kata dalam sebuah pernyataan. pernyataan.

Kementerian juga mengumumkan bahwa KTT akan diundur ke 15-16 November, bukan Oktober seperti yang direncanakan semula.

Indonesia, yang mengambil alih kepresidenan G-20 selama satu tahun Desember lalu, mengambil alih dari Italia, menjadi tuan rumah pertemuan pertama para menteri keuangan dan anggota parlemen bank sentral pada 9-10 Desember, dengan beberapa peserta secara fisik hadir di sebuah tempat di Jakarta sementara yang lain hadir. sebenarnya.

Di antara isu-isu prioritas Jakarta selama kepresidenan G-20 termasuk memperkuat arsitektur kesehatan international dan mempromosikan transisi energi yang berkelanjutan.

Dengan tema kepresidenannya, Recuperate Jointly, Recuperate Much better, Indonesia berharap dapat membawa negara-negara untuk bekerja sama mencapai pemulihan worldwide yang lebih kuat dan berkelanjutan dari Covid-19.

READ  Atom Economical mengakuisisi perusahaan keuangan Indonesia

G-20 mencakup 19 negara maju dan berkembang utama dan Uni Eropa.

Singapura bukan anggota G-20 tetapi diundang untuk menghadiri KTT November. Dia juga telah diundang ke banyak KTT G-20 dan pertemuan terkait sebagai penyelenggara World Governance Group, yang merupakan kelompok casual dari 30 anggota kecil dan menengah Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Acara sampingan G-20 juga akan berlangsung di lokasi lain, termasuk wilayah Danau Toba di Sumatera Utara dan Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur, rumah bagi satu-satunya habitat komodo di dunia.

Peserta yang tiba di Indonesia harus sudah divaksinasi lengkap, dengan vaksin kedua paling lambat 14 hari sebelum keberangkatan. Mereka juga harus menunjukkan tes reaksi berantai polimerase negatif yang dilakukan dalam tiga hari setelah keberangkatan dan asuransi yang mencakup perawatan medis hingga $25.000 ($33.840).

Sementara itu, Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengizinkan perjalanan bebas karantina lebih cepat dari yang diperkirakan – kemungkinan mulai minggu kedua atau ketiga Maret – karena kasus Covid-19 cenderung menurun di seluruh nusantara. Pemerintah sebelumnya telah mengindikasikan bahwa negara itu akan membuka perjalanan bebas karantina pada 1 April.

Written By
More from Faisal Hadi
Jokowi: Indonesia bisa jadi ekonomi ketujuh dunia pada 2030
TEMPO.CO, Jakarta – Presiden Joko “Jokowi” Widodo menyampaikan bahwa Indonesia berpotensi menjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *