Indonesia akan memutuskan untuk menutup atau membiayai kembali maskapai nasional Garuda

JAKARTA – Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu bergulat dengan apakah akan menutup atau membiayai kembali maskapai nasionalnya, Garuda Indonesia, di tengah perdebatan yang secara luas dianggap mewakili dua kubu: kubu yang sentimental dan kubu yang fokus pada pendapatan bersih.

Garuda berjuang untuk meraup untung bahkan sebelum pandemi Covid-19 melanda.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara baru-baru ini memberikan empat opsi – tiga yang pertama mempertahankan maskapai berusia 72 tahun itu di udara dan yang keempat menghentikan operasinya.

Agar Garuda tetap mencuri meski pendapatan menurun dan utang besar jatuh, pemerintah harus menyuntikkan uang; mengumumkan moratorium utang, diikuti dengan restrukturisasi; atau memilih restrukturisasi utang sambil menciptakan maskapai yang akan mengambil alih rute Garuda, sesuai dengan tiga solusi pertama yang diusulkan.

Perjalanan global telah hancur oleh pandemi, sangat mempengaruhi bahkan pemain besar seperti Singapore Airlines dan Emirates, pembawa bendera Uni Emirat Arab.

Pendapatan Garuda kemungkinan turun menjadi US$ 1,67 miliar (S$ 2,24 miliar) tahun lalu, dari US$ 4,57 miliar pada tahun sebelumnya, menurut catatan riset Ciptadana Sekuritas Asia, perusahaan pialang saham yang berbasis di Jakarta.

Maskapai ini belum merilis hasil keuangan penuhnya untuk tahun 2020. Pada Kamis, 17 Juni, ia gagal membayar utang syariah senilai $ 500 juta.

Rekaman pidato CEO Garuda Irfan Setiaputra yang viral baru-baru ini kepada staf yang isinya kemudian dikonfirmasi oleh manajemen mengungkapkan bahwa ia berencana untuk mengurangi armadanya hingga 50%, memberhentikan staf, dan menjual aset.

“Intinya, utang kita sudah mencapai 70 triliun rupee (S$6,5 miliar) dan tumbuh lebih dari satu triliun rupee setiap bulannya,” katanya dalam rekaman itu.

READ  Tak canggung saat bermain untuk Liverpool, Rhys Williams disambut oleh Peter Crouch: bola okezone

Dalam pengajuan 10 Juni dengan Bursa Efek Indonesia, dia mengatakan Garuda telah mengembalikan dua Boeing 737-800NG ke lessor dan sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan lain untuk merestrukturisasi persyaratan sewa. Saat ini mengoperasikan 142 pesawat.

Maskapai ini telah merestrukturisasi utangnya pada tahun 2006 untuk membantunya menjadi menguntungkan. Tetapi budaya mark-up dalam pembelian dan tata kelola yang buruk, di antara faktor-faktor lain, terus mengganggu Garuda bahkan saat ia menghadapi saingan berbiaya rendah.

Tahun lalu, mantan CEO Emirsyah Satar divonis delapan tahun penjara karena menerima suap atas dukungannya dalam mengamankan kontrak pembelian pesawat Bombardier, Airbus dan ATR selain mesin Rolls-Royce.

Selain itu, penyelidik penipuan Inggris sedang menyelidiki Bombardier pada kontrak yang terkait dengan Garuda, menurut Kantor Penipuan Serius.

“Terus terang, ini adalah masalah jangka panjang dan mengakar. Kita bisa membiarkan swasta melakukan penerbangan, atau mengundang operator asing, misalnya Emirates,” kata seorang pejabat senior pemerintah dalam sebuah pernyataan diskusi baru-baru ini dengan editor di Jakarta.

“Dengan begitu kita tidak akan membebani pembayar pajak dan masyarakat terbang,” tambahnya.

Written By
More from Umair Aman
Kai Sotto harus berlatih dengan Gilas untuk bermain di acara Fiba: Baldwin
Direktur Program Basketbol ng Pilipinas (SBP) SAMAHANG Tab Baldwin mengatakan Kai Sotto...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *