Indonesia bertujuan untuk menggunakan kepresidenan G20 untuk memandu pemulihan pasca-COVID

Indonesia berharap untuk menggunakan kepresidenan perdana kelompok negara kaya dan berkembang G20 berikutnya untuk mempromosikan pemulihan international pascapandemi yang seimbang seiring pemulihan pemerintah dari periode stimulus fiskal dan suku bunga rendah. Negara terpadat keempat di dunia akan mengambil alih kepresidenan G20 Italia pada bulan Desember selama satu tahun dan menjadi tuan rumah bagian dari pertemuan puncak, “Pulihkan Bersama, Pulihkan Lebih Kuat”, di pulau Bali.

“Indonesia memiliki peluang strategis untuk menentukan arah pemulihan ekonomi world-wide di dunia pascapandemi COVID-19,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto kepada wartawan dalam konferensi virtual. Pembahasan akan difokuskan pada saat negara-negara mengakhiri kebijakan moneter dan fiskal yang diberlakukan selama krisis COVID-19, tambah Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

“Yang akan banyak dibicarakan adalah ketika negara-negara G20 yang telah mengambil langkah-langkah luar biasa dalam kebijakan fiskal dan moneter akan mulai melakukan exit policy-nya,” ujarnya. “Ini bukan pertanyaan yang mudah karena setiap negara memiliki kondisi yang berbeda-beda.”

Indonesia juga akan mendorong pengembangan mata uang electronic financial institution sentral untuk mendukung lonjakan transaksi electronic, kata Gubernur Financial institution Indonesia Perry Warjiyo.

(Kisah ini tidak diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

READ  Financial institution komersial tetap berpegang pada ekspektasi pertumbuhan kredit yang optimis - bisnis
Written By
More from Faisal Hadi
HUT RI ke-76: Bertumbuh Bersama Bermasyarakat Menjadikan Indonesia Lebih Berdaya
JAKARTA, 17 Agustus (Jakarta Publish/ANN): HUT RI ke-76 bertema “Indonesia kuat, Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *