Indonesia berusaha untuk mempertahankan undang-undang ketenagakerjaan yang kontroversial, parlemen untuk berdebat

Parlemen Indonesia akan segera membuka debat baru tentang undang-undang penting yang bertujuan mengubah iklim investasi negara, kata seorang anggota parlemen senior kepada Reuters, untuk mematuhi putusan pengadilan yang mengkritik cara undang-undang tersebut diperkenalkan.

&#13

Tahun lalu, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pengesahan undang-undang penciptaan lapangan kerja Presiden Joko Widodo yang banyak digembar-gemborkan cacat karena konsultasi publik yang terbatas dan memerintahkan anggota parlemen untuk memulai kembali prosesnya dalam waktu dua tahun, jika tidak undang-undang tersebut akan dianggap inkonstitusional. Disahkan pada tahun 2020, undang-undang yang disebut “omnibus” di Indonesia merombak lebih dari 70 undang-undang lainnya dan telah dipuji oleh trader asing karena menyederhanakan aturan bisnis di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, yang dikenal dengan birokrasinya yang berat.

&#13

Tapi itu juga memicu protes nasional dari pekerja, mahasiswa dan kelompok hijau, yang mengatakan itu mengikis perlindungan tenaga kerja dan lingkungan. Serikat pekerja ini sedang bersiap untuk menggelar protes massal bulan ini dalam upaya menekan pihak berwenang untuk memenuhi tuntutan mereka.

&#13

Supratman Andi Agtas, yang mengepalai cabang legislatif parlemen, mengatakan kepada Reuters bahwa perubahan dapat dilakukan setelah parlemen meninjau undang-undang tersebut, dan dia menekankan prosesnya akan menyeluruh dan pandangan publik akan didengar. “Isinya akan kita bahas satu for each satu, kata for every kata,” kata Supratman saat diwawancarai seraya menambahkan bahwa ketentuan undang-undang masih bisa diubah.

&#13

“Itu ruang politik, kita tidak tahu apakah fraksi-fraksi politik (partai) memiliki pemahaman yang sama seperti sebelumnya. Mungkin suasananya sudah berubah, kita tidak tahu.” Parlemen bulan lalu mengamandemen undang-undang yang mengatur bagaimana undang-undang disahkan, termasuk mengklarifikasi apa yang dimaksud dengan konsultasi publik, sebuah langkah yang menurut para analis dimaksudkan untuk memudahkan pemerintah mematuhi keputusan tersebut.

READ  Indonesia dukung pembangunan ekonomi biru di ANCM ke-15

&#13

PEMBARUAN YANG DIPERCEPAT Sejak intervensi pengadilan, beberapa serikat pekerja dan anggota parlemen telah melobi parlemen untuk membatalkan beberapa perubahan yang dibuat oleh Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja.

&#13

Beberapa elemen undang-undang yang lebih kontroversial termasuk pengurangan pesangon wajib dan pelonggaran aturan tentang penilaian dampak lingkungan untuk proyek-proyek tertentu. Riden Hatam Aziz, yang mengepalai Federasi Serikat Pekerja Logam Indonesia, mengatakan puluhan ribu pekerja akan memprotes upaya untuk melestarikan undang-undang tersebut.

&#13

“Kami yakin mereka tidak akan mengubah kontennya,” kata Riden. “Analoginya begini: mereka membangun rumah tanpa mengikuti aturan. Tapi mereka tidak mau dikatakan salah, jadi sekarang mereka mengubah aturan,” tambahnya merujuk pada perubahan aturan perundang-undangan belakangan ini.

&#13

Dewan Perwakilan Daerah DPR akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam debat baru tentang undang-undang tersebut tetapi tidak akan dapat memberikan suara untuk itu. Salah satu anggotanya, Airman Sori, mengatakan kepada Reuters bahwa dia akan mencari perubahan untuk mengembalikan wewenang pemerintah daerah untuk mengeluarkan izin usaha, termasuk di sektor pertambangan.

&#13

Edi Prio Pambudi, pejabat senior Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, mengatakan beberapa investor asing mempertanyakan legalitas undang-undang tersebut di Discussion board Ekonomi Dunia baru-baru ini di Davos. “Kami menjelaskan bahwa kami sedang mengerjakan standing hukumnya,” kata Edi sambil menolak berkomentar tentang kemungkinan revisi.

&#13

(Kisah ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Tahun 2020 bukanlah tahun Toyota Avanza
Jakarta – Kapan di 2019 Toyota avanza menjadi yang terdepan dengan mengumpulkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *