Indonesia dan Amerika Serikat Resmikan Joint Strategic Maritime Center

JAKARTA (Reuters) – Indonesia dan Amerika Serikat meresmikan pusat pelatihan maritim baru senilai $ 3,5 juta di kawasan strategis Batam di Kepulauan Riau, kata Badan Keamanan Laut Indonesia.

Secara virtual menghadiri upacara pada hari Jumat, Duta Besar AS untuk Indonesia Sung Kim mengatakan pusat maritim akan menjadi bagian dari upaya berkelanjutan antara kedua negara untuk meningkatkan keamanan di kawasan itu.

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran penting Indonesia dalam menjaga perdamaian dan keamanan regional dengan memerangi kejahatan nasional dan transnasional,” katanya, menurut pernyataan dari Bakamla, badan keamanan maritim Indonesia.

Pusat pelatihan, yang terletak di titik pertemuan strategis Selat Malaka dan Laut Cina Selatan, akan dikelola oleh Bakamla dan akan menampung ruang kelas, barak, dan landasan peluncuran, kata badan tersebut.

Kolaborasi Amerika Serikat dengan negara kepulauan terbesar di dunia itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di Laut China Selatan, dengan Filipina memprotes kehadiran ratusan kapal China di Kepulauan Spratly pada Mei.

Awal bulan ini, para menteri luar negeri Asia Tenggara dan China sepakat pada pertemuan untuk menahan diri di Laut China Selatan dan menghindari tindakan yang dapat memperburuk ketegangan.

(Laporan oleh Agustinus Beo Da Costa; ditulis oleh Kate Lamb; diedit oleh Kenneth Maxwell)

READ  Barcelona Ancam Bangkrut, Neymar Tak Diangkut?
Written By
More from Umair Aman

Peta jalan Kanada untuk mengakhiri kekeringan 24 tahun di bola basket putra Olimpiade

Setelah kekalahan yang menghancurkan dan memilukan dari Republik Ceko di semifinal hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *