Indonesia dan Kanada sepakat untuk memperkuat kerja sama ekonomi

Saya fokus pada pembahasan kerjasama ekonomi. Kami menyambut baik peningkatan perdagangan bilateral bahkan di tengah pandemi

Jakarta (ANTARA) – Indonesia dan Kanada sepakat untuk meningkatkan kerja sama ekonomi, khususnya di bidang perdagangan, investasi, dan transisi energi.

“Saya fokus pada pembahasan kerja sama ekonomi. Kami menyambut baik peningkatan perdagangan bilateral bahkan di tengah pandemi,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam jumpa pers digital tentang kunjungan Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly di sini, Senin.

Marsudi dan Joly menandatangani Rencana Aksi Indonesia-Kanada 2022-2025 yang akan menjadi panduan bagi kedua negara untuk menavigasi kerja sama selama empat tahun ke depan.

Perdagangan antara Indonesia dan Kanada meningkat hampir 30% pada tahun 2021 dan mencapai US$3,12 miliar.

Untuk lebih memperkuat perdagangan bilateral, kedua negara telah memulai putaran pertama perundingan Thorough Economic Partnership Settlement (CEPA) bulan lalu.

“Kami sepakat untuk mengintensifkan negosiasi sehingga diselesaikan dalam tenggat waktu yang jelas,” kata Marsudi.

Berita Terkait: Menlu Konfirmasi 133 WNI Tinggalkan Ukraina

Namun, mengenai investasi, angka pada tahun 2021 sedikit meningkat hampir 4%.

Kanada telah berinvestasi di beberapa proyek infrastruktur, di antaranya pengembangan jalan tol Cikopo-Palimanan (Cipali) dan proyek infrastruktur pelabuhan Gresik yang diharapkan bisa beroperasi tahun depan.

Untuk melanjutkan sinergi ini, kerja sama dengan Otoritas Investasi Indonesia (INA) di bidang energi terbarukan dan infrastruktur hijau akan sangat diharapkan, ujarnya.

Di bidang pertambangan unsur tanah jarang, Marsudi menyatakan dukungan Indonesia terhadap diskusi berwawasan ke depan antara PT. Timah dan Canada Unusual Earth Corporation untuk membentuk perusahaan patungan.

Kedua negara berkomitmen untuk mempercepat transisi energi menuju masa depan tanpa emisi bersih.

READ  UU Pilkada kembali ditinjau

Berita terkait: G20: Marsudi soroti tiga manner kerja sama ekonomi digital worldwide

Mereka sepakat untuk mempromosikan kerja sama dalam transisi ke sumber energi yang lebih bersih, termasuk teknologi sel bahan bakar hidrogen dan pengembangan strategi hidrogen hijau, serta potensi kemitraan antara Carbon Engineering Confined dan PT Pertamina dalam Carbon Capture, Utilization and Storage (CCUS). ).

Mengenai masalah kesehatan, Indonesia dan Kanada selalu berhubungan erat, karena Menteri bergabung dengan inisiatif Kanada pada Ministerial Coordination Team on COVID-19 (MCGC), antara lain untuk membahas masalah rantai pasokan.

Marsudi memuji dukungan Kanada untuk Indonesia dalam memerangi pandemi.

Bersama dengan Menteri Pembangunan Internasional Kanada, dia menjadi ketua bersama COVAX AMC Engagement Group.

“Kami memiliki pandangan yang sama bahwa kolaborasi dan solidaritas untuk kesetaraan akses terhadap vaksin adalah satu-satunya pilihan untuk keluar dari pandemi bersama-sama,” tegasnya.

Dalam hal kerja sama, Menteri Joly kembali menegaskan komitmennya untuk memperkuat hubungan bilateral di berbagai aspek kedua negara.

“Bagi Kanada, Indonesia adalah mitra utama kami dalam kerja sama ekonomi di antara negara-negara ASEAN. Kami sepakat untuk menjajaki inisiatif untuk memperkuat hubungan, khususnya untuk pemulihan pascapandemi,” kata Joly.

Berita terkait: Indonesia konsisten ngotot mengakhiri konflik Rusia-Ukraina

Berita Terkait: Indonesia Desak Negara G20 Miliki Indeks Literasi Digital

Written By
More from Faisal Hadi
Keputusan di bawah Rezim Pengaturan Luar Negeri Australia
Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Program Pengaturan Luar Negeri Australia telah berlaku...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *