Indonesia dan Thailand ingin WADA mempertimbangkan kembali keputusan yang tidak sesuai

Seorang wanita memasuki markas Badan Anti-Doping Dunia (WADA) di Montreal, Quebec, Kanada 9 November 2015. REUTERS/Christinne Muschi

Bergabunglah sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

8 Oktober (Reuters) – Indonesia dan Thailand akan meminta Badan Anti-Doping Dunia (WADA) untuk mempertimbangkan kembali keputusannya untuk menyatakan mereka tidak patuh, kata pejabat dari kedua negara, Jumat.

WADA mengumumkan pada hari Kamis bahwa badan anti-doping nasional (NADO) Korea Utara dan Indonesia dinyatakan tidak patuh karena gagal menerapkan program pengujian yang efektif.

Thailand telah dinyatakan tidak patuh setelah gagal sepenuhnya menerapkan Kode Anti-Doping 2021, tambah WADA. Baca lebih banyak

Bergabunglah sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Menteri Olahraga Indonesia Zainudin Amali mengatakan kepada wartawan bahwa negara itu menulis kepada WADA pada hari Jumat menjelaskan bahwa pandemi COVID-19 telah mencegahnya mengambil sampel yang cukup dari atlet dan mengirimnya.

Pandemi menyebabkan pembatalan atau penundaan sebagian besar acara olahraga di seluruh dunia tahun lalu.

“Hal ini mengakibatkan persyaratan sampel tidak terpenuhi,” kata Amali, seraya menambahkan bahwa pemerintah Indonesia berharap dapat mengirimkan sampel “banyak” kepada WADA dari acara olahraga nasional yang berlangsung di provinsi paling timur Papua itu.

Seorang juru bicara asosiasi bulu tangkis Indonesia mengatakan tiga turnamen di Bali – Indonesia Masters, Indonesia Open dan final BWF World Tour – akan berjalan sesuai rencana pada November dan Desember meskipun ada sanksi dari WADA.

Deklarasi ketidakpatuhan berarti bahwa ketiga negara tidak memenuhi syarat untuk diberikan hak untuk menjadi tuan rumah kejuaraan regional, kontinental atau dunia selama penangguhan mereka.

READ  Berita Olahraga | Udayan Mane tergelincir ke peringkat 53 di Indonesia pada ADT

Perwakilan negara juga tidak memenuhi syarat untuk melayani sebagai anggota dewan di komite sampai negara mereka dipulihkan atau untuk jangka waktu satu tahun, mana yang lebih lama.

Otoritas Olahraga Thailand (SAT) mengatakan akan meminta WADA minggu depan untuk mempertimbangkan kembali keputusan ketidakpatuhan tersebut.

Thailand telah menyelesaikan amandemen teks peraturan anti-dopingnya untuk mematuhi Kode Anti-Doping WADA 2021, tetapi dokumen tersebut belum dirilis untuk diundangkan karena proses hukum internal, kata gubernur SAT, Gongsak Yodmani.

“Kami akan menjelaskan kepada WADA bahwa kami mengetahui masalah ini. Kami akan melanjutkan dengan undang-undang itu sesegera mungkin,” tambah Gongsak.

Undang-undang tersebut dapat dikeluarkan sebagai perintah eksekutif untuk mempercepat pengumumannya dan akan berlaku sebelum Olimpiade Musim Dingin di Beijing pada Februari, katanya.

Bergabunglah sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Stanley Widianto di Jakarta dan Panarat Thepgumpanat di Bangkok; Ditulis oleh Simon Jennings di Bengaluru; Diedit oleh Ken Ferris

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Umair Aman
Alaba menolak tawaran kontrak baru, meninggalkan Bayern pada akhir musim
Munich – David Alaba telah menolak tawaran kontrak baru dari Bayern Munich....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *