Indonesia dan UEA menandatangani perjanjian reasuransi untuk meningkatkan perdagangan bilateral

Perusahaan Kredit Ekspor Federal UEA, Etihad Credit rating Insurance policy (ECI), dan mitranya dari Indonesia, Indonesia Re, telah menandatangani perjanjian reasuransi untuk memperkuat perdagangan bilateral dan mendukung inisiatif kolaboratif di seluruh dunia.

Pakta ini mengikuti nota kesepahaman yang ditandatangani antara ECI dan Indonesia Re November lalu. Berdasarkan perjanjian tersebut, entitas akan bersama-sama meningkatkan perdagangan dan kerja sama ekonomi dengan membantu perusahaan domestik dari masing-masing negara untuk berekspansi ke luar negeri. Kedua lembaga publik tersebut akan memudahkan perusahaan-perusahaan tersebut mengakses likuiditas dan dana untuk melanjutkan ekspansi internasionalnya.

Mereka juga akan mendukung bisnis domestik di beberapa sektor pertumbuhan dengan produk pembiayaan perdagangan yang inovatif, termasuk solusi pembiayaan unik berbasis Syariah ECI, ECI Islamic.

Massimo Falcioni, CEO ECI, mengatakan: “Perjanjian reasuransi antara ECI dan Indonesia Re adalah perkembangan alami dari hubungan komersial selama satu dekade antara kedua negara dan implementasi dari Nota Kesepahaman yang baru-baru ini ditandatangani.

“Kesepakatan ini merupakan pemanasan yang sempurna untuk kehadiran UEA di KTT G20 mendatang, yang mencerminkan pentingnya tindakan kolektif dan kolaborasi inklusif antara negara-negara maju utama dan ekonomi berkembang di seluruh dunia, yang merupakan tujuan utama G20 di bawah dalam naungan kepresidenan Indonesia. Perjanjian reasuransi tersebut antara lain berfokus pada perdagangan dan pembiayaan proyek untuk usaha mikro, kecil dan menengah, termasuk namun tidak terbatas pada sektor kesehatan, energi berkelanjutan dan transformasi electronic,” tambahnya.

KTT akan diadakan pada bulan November di Bali, Indonesia dengan tema “Pulihkan Bersama, Pulihkan Lebih Kuat”.

Perjanjian baru akan membantu melindungi bisnis lokal dan eksportir sejalan dengan tujuan kedua negara untuk mempercepat diversifikasi ekonomi dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

READ  Rights challenge bertujuan untuk memberikan pinjaman kepada UMKM, kata BIS - bisnis

Benny Waworuntu, CEO Indonesia Re, mengatakan, “Kami senang dapat memperkuat kemitraan kami dengan ECI melalui perjanjian reasuransi timbal balik ini. Kami yakin bahwa ini akan menjadi katalis untuk memperkuat hubungan perdagangan Indonesia dengan UEA dan akan membuat perbedaan yang nyata bagi bisnis kami masing-masing dengan menyediakan bisnis di kedua negara dengan solusi asuransi kredit ekspor yang best dan inovatif.

Tutup hubungan perdagangan dan investasi

Selama lima tahun terakhir, nilai bersih perdagangan nonmigas antara UEA dan Indonesia telah melampaui 40,4 miliar dirham. Pada tahun 2020 saja, terlepas dari tantangan pandemi, overall nilai perdagangan nonmigas UEA dengan Indonesia mencapai 7,1 miliar dirham.

UEA juga telah berinvestasi di Indonesia di berbagai sektor. Tahun lalu, pada bulan Maret, Uni Emirat Arab mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan $10 miliar dalam dana kekayaan negara Indonesia, Otoritas Investasi Indonesia. Investasi akan difokuskan pada sektor-sektor strategis di Indonesia antara lain infrastruktur, jalan, pelabuhan, pariwisata, pertanian dan sektor-sektor menjanjikan lainnya yang memiliki potensi pertumbuhan dan dapat memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan serta kemajuan Ekonomi dan Sosial.

Baca: UEA Akan Investasikan $10 Miliar di Dana Kekayaan Negara Indonesia

Written By
More from Faisal Hadi
Startup transportasi Mesir, Swvl, menghasilkan keuntungan pada tahun 2024
KAIRO: Perusahaan rintisan transportasi yang berbasis di Dubai dan Kairo, Swvl, berencana...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *