Indonesia lolos ke Piala Asia AFC pertama sejak 2007, mengalahkan Filipina dengan tenang

Dengan satu pertandingan terakhir tersisa di babak ketiga kualifikasi Piala Asia AFC 2023 pada hari Selasa, dua tim masih bersaing untuk mengklaim tempat ke-24 dan terakhir dalam kompetisi – keduanya dari Asia Selatan – Timur dan ingin menyelesaikan kuartet tim lokal di turnamen tahun depan.

Perbedaan utama adalah bahwa salah satu dari mereka dengan gugup berkeringat atas nasibnya, telah beraksi lebih dari 15 jam lebih awal di game pertama hari itu.

Yang lain memasuki undian mereka – yang terakhir diperebutkan di seluruh kampanye kualifikasi Piala Asia 2023 – dengan nasib mereka di tangan mereka.

Malaysia akhirnya menyegel kembali Piala Asia setelah 15 tahun absen
Thailand dan Hong Kong mengamankan tempat di Piala Asia jelang final

Pada akhirnya, yang terakhir adalah yang menang saat Indonesia mengamankan penampilan Piala Asia pertama mereka sejak menjadi tuan rumah bersama turnamen tersebut pada 2007 dengan kemenangan 7-0 atas Nepal.

Asnawi Mangkualam muncul sebagai kekuatan kreatif nyata bagi Indonesia di babak pertama, memberikan assist untuk keduanya Dimas Drajad dan Witan Sulaeman saat mereka mengklaim keunggulan dua gol saat istirahat – saat itu Nepal telah dikurangi menjadi sepuluh orang menyusul kartu merah Suman Aryal.

Didukung oleh keunggulan jumlah mereka, Indonesia terus mendominasi jalannya pertandingan di babak kedua dengan Fachrudin Aryanto menambahkan sepertiga di menit ke-54, yang diikuti hanya satu menit kemudian oleh Sadil Ramdani jaring dengan tendangan voli yang terkontrol dengan baik yang meluncur tepat di dalam tiang jauh.

Pada titik ini, Indonesia sedang melaju menuju kemenangan – dan satu tempat di Piala Asia – tetapi menolak untuk melambat.

READ  Kebanyakan orang Amerika telah menggunakan layanan digital yang tidak akan mereka miliki jika bukan karena penguncian pandemi

Bek tengah Elkan Baggott tampaknya membuat skor menjadi 5-0 dengan sepuluh menit tersisa dengan piledriver yang tak terbendung dari jarak 20 yard, sebelum Indonesia menguasai bola segera setelah Nepal memulai kembali – dengan Ricky Kambuaya memberikan umpan apik bagi Witan untuk mencetak gol keduanya malam itu.

Dan kemenangan itu berakhir pada menit ke-90 ketika talenta berusia 17 tahun itu Marselin Ferdinan mencetak gol internasional senior pertamanya untuk menutup malam yang tak terlupakan dan bersejarah bagi Indonesia.

Sementara hasil tersebut memastikan kemajuan Indonesia sebagai salah satu dari lima finalis teratas di babak final playoff, itu juga berarti saingan regional Filipina kehilangan tim yang berada di posisi ke-6 yang tidak beruntung.

Segalanya akan selalu sulit bagi Azkals setelah kekalahan 4-0 mereka dari Palestina hari ini, meskipun kerusakan tidak diragukan lagi terjadi pada hasil imbang 0-0 pertama Rabu lalu melawan Yaman – karena mereka adalah satu-satunya finalis. untuk tidak mencatatkan dua kemenangan.

Kegagalan mereka untuk lolos ke Piala Asia juga akan sangat mengecewakan bagi Filipina mengingat mereka tampaknya sedang naik daun setelah melakukan debut turnamen mereka di edisi terakhir pada 2019.

Written By
More from Suede Nazar
Pelecehan pengacara FBI anti-Trump ini keterlaluan
Demokrat – dan boneka mereka di media – adalah berita yang sangat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *