Indonesia membayar kembali utang $ 21.000 kepada lembaga anti-doping

Jakarta. Salah satu masalah utama antara otoritas olahraga Indonesia dan Badan Anti-Doping Dunia adalah belum dibayarnya biaya laboratorium yang segera diselesaikan oleh pemerintah menyusul protes publik di turnamen Piala Thomas awal bulan ini.

Indonesia memenangkan kejuaraan bulu tangkis beregu putra utama di Denmark, tetapi bendera merah putih tidak dikibarkan saat penyerahan piala karena sanksi dari WADA, memicu kemarahan publik di dalam negeri.

Seorang pejabat Badan Anti-Doping Indonesia (LADI) mengatakan pada akhir pekan bahwa negara itu belum membayar biaya tahunan laboratorium analisis doping WADA di Qatar sejak 2017, sebesar $ 21.220.

Utang itu dilunasi segera setelah Piala Thomas, tetapi itu hanya sebagian dari 24 “pertanyaan terbuka” yang mengarah pada sanksi WADA, kata Rheza Maulana, wakil presiden badan tersebut.

Dia menyalahkan manajemen sebelumnya karena menyebabkan masalah saat ini dengan WADA, menambahkan bahwa timnya baru mengetahuinya setelah meninjau MoU dengan lab Qatar.

“Utang kami ke laboratorium analisis doping di Qatar telah dilunasi tetapi penyelidikan sedang berlangsung untuk mengetahui mengapa kami belum membayar biaya tahunan,” kata Rheza.

“Kami sedang berupaya meningkatkan LADI dan menjadikan lembaga lebih profesional dan mandiri. Saat ini kami memiliki tugas tambahan untuk mencabut sanksi WADA dan memastikan bendera merah putih dapat berkibar saat event internasional,” tambahnya.

Kementerian Pemuda dan Olahraga telah membentuk kelompok kerja khusus yang dipimpin oleh Komite Olimpiade Nasional Raja Sapta Oktohari untuk menangani masalah ini.

Dia baru-baru ini bertemu dengan Presiden WADA Witold Banka di Yunani untuk menegaskan kembali komitmen Indonesia untuk mematuhi Kode Anti-Doping Dunia dan mengambil tindakan korektif.

“Sebagai tanggapan, WADA mengatakan bahwa setelah kami mencapai kepatuhan penuh, itu akan bertemu lagi dan mengambil tindakan yang tepat untuk Indonesia,” kata Raja setibanya di Indonesia.

READ  Harmeet Desai memenangkan Kejuaraan TT Indonesia Terbuka

Indonesia dikenai sanksi oleh WADA karena tidak mematuhi kode anti-doping. Menurut situs web WADA, ketidakpatuhan “adalah hasil dari ketidakpatuhan dalam penerapan program kontrol yang efektif” untuk tahun 2020 dan 2021.

Pada pertengahan September, Indonesia memiliki waktu 21 hari untuk mengklarifikasi masalah dengan program pengujiannya di WADA, di mana negara itu dilarang menjadi tuan rumah acara olahraga internasional dan mengibarkan bendera nasionalnya di kompetisi di dunia.

Written By
More from Umair Aman
Olimpiade Tokyo 2020: Victor Axelsen dari Denmark memenangkan emas bulu tangkis di tunggal putra
Petenis nomor 2 dunia Victor Axelsen mengalahkan juara bertahan China Chen Long...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *