Indonesia memberlakukan lebih banyak persyaratan tentang asal makanan

Karena Indonesia meningkatkan ketertelusuran makanan segar asal tumbuhan (FFPO) yang diekspor ke wilayahnya, eksportir Filipina direkomendasikan untuk bekerja sama dengan importir mereka untuk memastikan kepatuhan terhadap persyaratan baru.

Badan Karantina Pertanian Indonesia telah mengumumkan persyaratan PSAT baru di bawah sistem pra-notifikasi, yang mulai berlaku pada 10 Mei tahun ini, kata Biro Pemasaran Pangan Departemen Perdagangan dan Perindustrian Ekspor (DTI-EMB) dalam siaran persnya.

Hal itu, lanjutnya, bertujuan untuk memperkuat ketertelusuran keamanan pangan setelah ditetapkannya PSAT berdasarkan UU 21 Tahun 2019 tentang Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan.

keterangan importir nomor referensi, tanggal dan tempat penerbitan sertifikat fitosanitasi nama laboratorium pengujian keamanan pangan terdaftar dan nomor referensi sertifikat analisis atau sertifikat kesehatan merupakan bagian dari information dan atau informasi tambahan berupa pemberitahuan, sambung DTI-EMB.

Kriteria ini sebelumnya tidak wajib.

“Eksportir atau perwakilannya di negara asal harus menerbitkan pemberitahuan secara elektronik [online] Sebelum kiriman tiba di Indonesia, paling lambat berkat sistem progress observe-nya,” kata badan tersebut.

Dia menyatakan bahwa peraturan ini menciptakan dua established prosedur untuk impor SWOT sebagai berikut: produk yang diimpor dari negara yang diakui SWOT harus menyerahkan “pemberitahuan sebelumnya” dan produk dari negara yang tidak diakui harus memberikan pemberitahuan terlebih dahulu dan sertifikat analisis dari laboratorium yang diakui dan/ atau makanan. sertifikat keamanan.


READ  fatf: Indonesia perjuangkan keanggotaan FATF
Written By
More from Faisal Hadi
Harga Mirip, Pilih All New Aerox 155 Related Abs atau Nmax Standar? Semua halaman
JAKARTA, KOMPAS.com – PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) baru saja diluncurkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *