Indonesia meminta Belanda mengembalikan koleksi seni dan sejarah alam

Pemerintah Indonesia ingin memulihkan delapan karya seni dan koleksi ilmu alam dari Belanda. Negara itu mengirim daftar ke Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan pada bulan Juli, menyebut benda-benda seni yang dijarah dan menuntut mereka kembali, Menemukan laporan.

Daftar tersebut termasuk tengkorak Manusia Jawa dan sisa koleksi Dubois yang saat ini dipajang di Museum Naturalis di Leiden. Koleksinya terdiri dari 40.000 fosil, termasuk tengkorak, yang digali di Indonesia oleh peneliti Belanda Eugène Dubou pada akhir abad ke-19.

Indonesia juga ingin memulihkan harta Lombok – koleksi besar perhiasan, permata dan perhiasan emas dan perak yang saat ini dikelola oleh Museum Nasional Etnologi di Leiden – dan kendali kuda Diponegoro, pemimpin pemberontakan Jawa melawan kolonial Belanda. memerintah pada awal abad ke-19.

Kementerian mengkonfirmasi kepada Trouw bahwa Menteri Luar Negeri Gunray Uslu menerima permintaan tersebut pada bulan Juli. Dia belum memberi tahu museum terkait untuk menghindari spekulasi, kata kementerian itu. Panel independen yang diumumkan sebelumnya akan meninjau aplikasi seperti ini.

Seorang juru bicara Naturalis mengkonfirmasi kepada surat kabar itu bahwa dia tidak mengetahui permintaan resmi Indonesia tetapi mengharapkannya untuk datang. Naturalis akan bekerja sama dengan penyelidikan apa pun.

Museum Sejarah Alam menambahkan, pihaknya terkejut Indonesia memasukkan benda-benda sejarah alam dalam permintaannya kepada Belanda untuk mengembalikan karya seni jarahan tersebut. “Harta karun seni, tentu saja, dibuat dengan tangan oleh penduduk setempat,” kata seorang juru bicara. “Tetapi kita dapat mengatakan tentang tengkorak Jawa: itu tidak akan pernah ditemukan jika Dubois dari Belanda tidak melakukan pencarian.”

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *