Indonesia mempertimbangkan seruan untuk menarik Rusia dari G-20

JAKARTA – Indonesia sedang mempertimbangkan seruan dari Amerika Serikat dan sekutu Baratnya untuk menarik Rusia dari Kelompok 20 (G-20) menyusul invasi Moskow ke Ukraina.

Negara Asia Tenggara, yang memimpin pengelompokan tahun ini, mengatakan pada Kamis (7 April) akan mengungkapkan posisinya ketika saatnya tiba.

“Saat ini sedang kami pelajari. Memang perlu pemikiran yang sangat matang dari kami selaku presidensi G-20 tentang bagaimana menyikapinya. Kami akan sampaikan (posisi kami) kepada publik ketika saatnya tiba,” kata Dr. Dedy Permadi, penasihat khusus Menteri Komunikasi dan Informatika, mengatakan dalam jumpa pers on-line.

Pernyataannya menjawab pertanyaan wartawan tentang pernyataan Menteri Keuangan AS Janet Yellen bahwa AS tidak akan menghadiri sejumlah pertemuan G-20 jika Rusia melakukannya.

“Presiden Biden telah menjelaskan, dan saya tentu setuju dengannya, bahwa bisnis tidak dapat menjadi bisnis seperti biasa bagi Rusia di lembaga keuangan mana pun,” kata Dr Yellen kepada Komite Layanan pada hari Rabu.

“Dia meminta Rusia dikeluarkan dari G-20, dan saya menjelaskan kepada rekan-rekan saya di Indonesia bahwa kami tidak akan menghadiri sejumlah pertemuan jika Rusia hadir.”

Dr Yellen mengacu pada pertemuan 20 April para menteri keuangan dan gubernur financial institution sentral G-20 di sela-sela pertemuan musim semi Dana Moneter Internasional dan Financial institution Dunia di Washington, serta pertemuan rekanan anggota parlemen, menurut Departemen Keuangan AS. .

Kyodo Information melaporkan bahwa para menteri keuangan G-20 memutuskan untuk tidak mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan April mereka, mengutip orang-orang yang tidak mereka sebutkan namanya.

Indonesia mengambil alih dari Italia dan menjadi presiden G-20 Desember lalu dan telah mengadakan pertemuan di Bali, Jakarta dan Yogyakarta. Dia akan menggelar pertemuan keuangan pada Juli dan KTT di Bali pada 15-16 November.

READ  Asian Advancement Bank menaikkan concentrate on pendanaan iklim 2019-2030 menjadi $ 100 miliar

Pertemuan keuangan April akan diadakan baik secara langsung maupun digital, dan partisipasi Rusia tidak jelas saat ini.

Moskow mengatakan Presiden Vladimir Putin bermaksud menghadiri KTT G-20 di Bali dan bahwa Rusia telah menerima dukungan dari China untuk tetap berada dalam kelompok tersebut.

Komentar Dr Yellen muncul ketika pemerintahan Biden mengumumkan babak baru sanksi untuk menghukum Rusia, termasuk melarang orang Amerika berinvestasi di Rusia dan memblokir Sberbank, pemberi pinjaman terbesar Rusia dan pemegang sepertiga dari deposito banknya, di luar sistem keuangan Amerika, juga seperti dengan instansi lain. Tetapi transaksi yang memungkinkan sekutu Eropa untuk membeli minyak dan gasoline alam Rusia telah dikecualikan berkat lisensi khusus dari Departemen Keuangan.

Setelah aneksasi Krimea pada tahun 2014, Rusia diskors tanpa batas waktu dari Kelompok Delapan.

Written By
More from Faisal Hadi
Dewan ICAO Menyetujui Serangkaian Kriteria Keberlanjutan yang Komprehensif untuk Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan
Pernyataan EDF oleh Pedro Piris-Cabezas, Direktur, Transportasi Internasional Berkelanjutan dan Kepala Ekonom...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *