Indonesia mencari kapal selam yang hilang dengan 53 orang di dalamnya

Militer Indonesia mengatakan kapal selam angkatan laut hilang di dekat pulau resor Bali dengan 53 orang di dalamnya

Pemimpin militer Hadi Tjahjanto mengatakan KRI Nanggala 402 sedang mengikuti latihan ketika dia melewatkan panggilan pelaporan yang dijadwalkan.

Kapal selam tersebut dikatakan telah menghilang di perairan sekitar 95 kilometer sebelah utara Bali, katanya.

Kementerian Pertahanan mengatakan kapal selam kehilangan kontak setelah diizinkan untuk menyelam. Dia mengatakan sebuah helikopter kemudian melihat minyak licin di dekat posisi awal penyelaman.

Kapal selam itu membawa 49 anggota awak, komandannya dan tiga penembaknya, katanya.

Angkatan Laut mengatakan pemadaman listrik mungkin terjadi selama penyelaman, mengakibatkan hilangnya kendali atas kapal selam dan ketidakmampuan untuk melakukan prosedur darurat yang memungkinkannya untuk muncul kembali. Dia mengatakan dia yakin kapal selam itu tenggelam hingga kedalaman 600 hingga 700 meter (2.000 hingga 2.300 kaki).

Kapal selam buatan Jerman, yang telah beroperasi di Indonesia sejak 1981 itu, sedang melakukan latihan penembakan rudal yang dijadwalkan berlangsung pada Kamis. Tjahjanto dan para pemimpin militer lainnya juga hadir.

READ  Asia tidak terbatas pada China karena kami mencari mitra yang dapat diandalkan - Martin Purbrick

Indonesia saat ini memiliki armada lima kapal selam dan berencana untuk mengoperasikan setidaknya delapan kapal selam pada tahun 2024.

Negara, negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau, telah menghadapi tantangan yang semakin meningkat atas klaim maritimnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk banyak insiden yang melibatkan kapal-kapal China di dekat Kepulauan Natuna.

Tahun lalu, Presiden Joko Widodo menegaskan kembali kedaulatan negara saat berkunjung ke pulau-pulau di sepanjang Laut Cina Selatan.

Kunjungannya dilakukan seminggu setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang bersikeras bahwa para nelayan China bebas beroperasi di wilayah yang diklaim China sebagai daerah penangkapan ikan tradisionalnya, yang sebagian tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Indonesia.

Pernyataan Geng tersebut memicu kemarahan di Indonesia dan mendorong militer untuk meningkatkan pasukannya di pulau-pulau tersebut. Meskipun China telah membuat pernyataan seperti itu selama bertahun-tahun, baru-baru ini puluhan kapal penangkap ikan China, yang dikawal oleh kapal Penjaga Pantai, dilaporkan telah mengambil tindakan lebih agresif di wilayah tersebut dan mengabaikan peringatan Indonesia untuk pergi.

Written By
More from Faisal Hadi

Seorang ilmuwan pendeteksi ledakan lubang hitam yang mengejutkan

Lubang hitam terletak di dalam galaksi Bima Sakti. REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sepanjang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *