Indonesia mendesak importir untuk mendukung minyak sawit berkelanjutan, bukan memboikot

Indonesia mendesak importir untuk mendukung minyak sawit berkelanjutan, bukan memboikot

KUALA LUMPUR — Indonesia, pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, pada hari Rabu mendesak negara-negara pengimpor untuk mengakui dan membayar premi untuk minyak sawit yang diproduksi secara berkelanjutan daripada memboikot minyak yang digunakan secara luas, yang menurut para kritikus produksinya terkait dengan deforestasi.

Uni Eropa pada bulan April menyetujui undang-undang deforestasi untuk memblokir impor minyak kelapa sawit, daging sapi, kedelai, dan produk lainnya jika terkait dengan perusakan hutan dunia baru-baru ini.

Menteri Koordinator Perekonomian Indonesia, Airlangga Hartarto, mengatakan negara-negara konsumen memperketat persyaratan masuk untuk minyak sawit.

“Sambil mencoba memperbaiki praktik lingkungan, kami mencari kerja sama semua pemangku kepentingan untuk membayar premi untuk produk yang mengadopsi praktik keberlanjutan,” kata Airlangga dalam pertemuan menteri Dewan Negara produsen minyak sawit (CPOPC).

Memboikot kelapa sawit tidak akan memberikan solusi jangka panjang bagi lingkungan, tambahnya.

Produsen minyak sawit mengatakan dalam beberapa tahun terakhir bahwa perusahaan barang konsumen tidak membeli cukup minyak sawit bersertifikat berkelanjutan, merusak upaya untuk memberi penghargaan kepada mereka yang mengadopsi praktik yang lebih hijau dan mengurangi deforestasi.

Indonesia dan Malaysia, anggota pendiri CPOPC, akan mengirim utusan ke UE pada akhir Mei untuk membahas dampak undang-undang deforestasi blok tersebut terhadap sektor kelapa sawit mereka.

Utusan tersebut akan bertujuan untuk mengklarifikasi persyaratan ketertelusuran dari peraturan UE dan mendesak blok tersebut untuk mengakui sertifikasi keberlanjutan minyak sawit, kata Menteri Komoditas Malaysia Fadillah Yusof.

Malaysia berkomitmen untuk meningkatkan proporsi minyak sawit dalam biodiesel secara bertahap, kata Fadillah, yang juga wakil perdana menteri.

Produsen minyak sawit terbesar dunia, Indonesia dan Malaysia, menggunakan minyak nabati sebagai campuran biodiesel, dengan Indonesia pada bulan Februari meningkatkan mandatnya menjadi 35% campuran minyak sawit dan Malaysia mempertahankan mandatnya pada campuran 20%.

READ  Harga emas Antam naik Rp 18.000 / gram for each minggu, menyesal tidak beli?

“Malaysia melanjutkan komitmennya dalam implementasi program biodiesel, secara bertahap menggabungkan rasio campuran biodiesel yang meningkat,” tambah Fadillah.

CCPOP juga menyambut Honduras sebagai anggota penuh ketiga organisasi tersebut.

Honduras adalah produsen dan eksportir terbesar ketiga di Amerika Latin dan kedelapan secara world, kata Menteri Pertanian Honduras Laura Suazo. Reuters

Written By
More from Faisal Hadi
Decoding pemicu letusan gunung berapi
Sebagian besar orang terus rentan terhadap sistem vulkanik karena kedekatannya. Oleh karena...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *