Indonesia mengakhiri kesepakatan dengan Norwegia pada program REDD+ senilai $1 miliar

  • Pemerintah Indonesia telah memutuskan untuk mengakhiri kesepakatan satu miliar dolar dengan Norwegia di mana Indonesia melestarikan hutan hujannya untuk mengurangi emisi karbon dioksida.
  • Pemerintah Indonesia mengatakan keputusan itu dibuat setelah konsultasi ekstensif dan menyebutkan kurangnya kemajuan Norwegia dalam pembayaran sebagai salah satu alasan penghentian.
  • Pemerintah Indonesia mengatakan tetap berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca meskipun kesepakatan telah berakhir.
  • Pemerintah Norwegia mengatakan kedua pemerintah telah memulai diskusi tentang kesepakatan hukum untuk transfer pembayaran, dan diskusi masih berlangsung dan berkembang dengan baik sampai pengumuman.

JAKARTA — Indonesia telah mengakhiri kesepakatan lama dengan Norwegia, di mana Norwegia setuju untuk membayar $1 miliar jika negara tropis yang kaya hutan itu mampu mengurangi emisi dari deforestasi.

Pemerintah Indonesia menyebutkan kurangnya kemajuan dalam pembayaran sebagai salah satu alasan untuk mengakhiri perjanjian, yang tercantum dalam a Surat Niat (LOI) ditandatangani kedua negara pada tahun 2010 dalam kerangka mekanisme REDD+ (pengurangan emisi terkait deforestasi dan degradasi hutan).

Indonesia adalah rumah bagi hamparan hutan hujan tropis terbesar ketiga di dunia, setelah Brasil dan Republik Demokratik Kongo. Ketika hutan hujan ini dihancurkan atau terdegradasi, sejumlah besar emisi CO2 dilepaskan ke atmosfer.

Indonesia adalah salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia dari deforestasi, kebakaran hutan, dan perusakan lahan gambut, tetapi laju deforestasinya telah menurun dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2019, pemerintah Norwegia setuju untuk membayar 530 juta kroner Norwegia ($56 juta) kepada Indonesia untuk mencegah emisi 11,23 juta ton setara karbon dioksida (CO2e) dengan mengurangi laju deforestasi pada tahun 2017.

Ketika pengumuman itu dibuat, para pemerhati lingkungan memujinya, dengan mengatakan bahwa dana tersebut berfungsi sebagai pengakuan atas upaya bertahun-tahun untuk mencapai tahap melindungi hutan negara ini dan sebagai insentif untuk meningkatkan langkah-langkah pengendalian terhadap deforestasi.

READ  Ada apa? Para astronom menyerukan PBB untuk melindungi langit malam dari satelit SpaceX

Akibatnya, keputusan untuk mengakhiri perjanjian itu mengejutkan banyak pemerhati lingkungan.

Kementerian Luar Negeri Indonesia dicatat dia membuat keputusan “setelah serangkaian konsultasi antar departemen yang ekstensif”.

Pemerintah Indonesia juga menyebut kurangnya kemajuan nyata dalam pembayaran sebagai salah satu alasan pengambilan keputusan tersebut.

Alue Dohong, Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, sebelumnya mengatakan negara Asia Tenggara itu telah memenuhi semua persyaratan untuk pembayaran yang akan dilakukan.

“Yang aku tahu adalah [the payment] tidak dibuat oleh Norwegia,” katanya kepada Mongabay. “Ini adalah salah satu kemungkinan alasan mengapa letter of intent dihentikan menurut pendapat saya.”

Menanggapi penghentian, pemerintah Norwegia mengatakan kedua pemerintah telah memulai diskusi tentang kesepakatan hukum untuk transfer pembayaran berbasis hasil, dengan kontribusi yang akan dibayarkan ke Dana Lingkungan Indonesia (IEF) yang baru.

“Hingga pengumuman penghentian hari ini, diskusi mengenai hal ini sedang berlangsung dan, dalam pandangan Norwegia, konstruktif dan berkembang dengan baik, dalam kerangka yang ditetapkan oleh batas peraturan kedua negara kami,” kata pemerintah Norwegia dalam sebuah pernyataan. Pernyataan pers.

Meski dihentikan, Kemlu mengatakan hal itu tidak akan mempengaruhi komitmen Indonesia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mengatasi perubahan iklim.

“Indonesia telah mencatat banyak kemajuan dan pencapaian yang signifikan dalam memenuhi kewajibannya berdasarkan Perjanjian Paris yang telah diratifikasi, terutama dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” kata kementerian itu. “Pencapaian Indonesia juga dapat dilihat antara lain dengan laju deforestasi terendah dalam 20 tahun terakhir, termasuk penurunan kebakaran hutan yang signifikan.”

Pemerintah Norwegia mengatakan akan terus mendukung upaya Indonesia untuk mengatasi deforestasi.

“Mengingat komitmen kami dalam Letter of Intent dan kinerja Indonesia yang mengesankan, kami berharap dapat mendukung upaya Indonesia dengan kontribusi tahunan yang sama besarnya di tahun-tahun mendatang,” kata pemerintah Norwegia. “Kami sangat menghargai kolaborasi kami dan siap untuk terus mendukung – dengan cara yang disepakati bersama – upaya Indonesia untuk melindungi hutan dan lahan gambutnya.”

READ  Peneliti Mengidentifikasi 14 Spesies Tikus Baru di Pulau Indonesia

Catatan: Artikel ini diperbarui pada 09/11/2021 untuk mencerminkan tanggapan pemerintah Norwegia.

Gambar spanduk: Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae). Gambar oleh Rhett A. Butler/Mongabay.

UMPAN BALIK: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan ke penulis pesan ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Deforestasi yang Dihindari, Emisi Karbon, Iklim, Perubahan Iklim, Konservasi, Deforestasi, Pemicu Deforestasi, Pengurangan Emisi, Lingkungan, Kehutanan, Hutan, Emisi Gas Rumah Kaca, Konservasi Hutan Hujan, Deforestasi Hutan Hujan, Penghancuran hutan hujan, Hutan hujan, Redd, Deforestasi tropis, Hutan hujan

Untuk mencetak

Written By
More from Faisal Hadi
MotoGP akan membawa 500 miliar rupee ke ekonomi: menteri
Menurut perhitungan kami, acara ini juga menciptakan 11.000 pekerjaan selama tes pra-musim...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *