Indonesia mengandalkan kesuksesan Asiad, tetapi bisakah itu menjadi tuan rumah Olimpiade?

Tawaran Indonesia untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 akan diejek hanya beberapa minggu yang lalu, tetapi Asian Games yang mulus mungkin telah menempatkannya dalam bingkai untuk menjadi tuan rumah acara multi-olahraga terbesar di dunia.

Tidak ada negara di Asia Tenggara yang berbicara secara serius tentang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas, yang berarti bahwa bahkan sebuah tawaran akan menjadi langkah maju yang besar bagi suatu kawasan dalam pertumbuhan ekonomi.

Kepercayaan diri Indonesia datang dari suksesnya penyelenggaraan Asian Games 2018, event raksasa dengan 40 cabang olahraga dan 17.000 atlet dan ofisial yang dipentaskan di ibu kota Jakarta dan Palembang, kota pelabuhan di pulau Sumatera.

Terlepas dari kekhawatiran tentang infrastruktur, terorisme, polusi, dan lalu lintas, tempat acara selesai tepat waktu dan sebagian besar acara berlangsung tanpa insiden kecuali untuk beberapa masalah tiket.

Presiden Joko Widodo mungkin mengincar pemilu tahun depan ketika dia mengumumkan niatnya untuk tahun 2032, tetapi langkah itu disambut baik di Indonesia – dan oleh ketua Olimpiade Thomas Bach.

“Anda lihat bahan-bahannya ada di sana, Anda lihat bangsa yang muda dan antusias,” kata Bach di Jakarta, saat berbicara dengan Jokowi dan menghadiri upacara penutupan, Minggu.

“Bergairah tentang olahraga, bekerja sangat efisien dalam organisasi … jadi, saya pikir ini akan menjadi aplikasi yang sangat kuat.”

Sebagian dari antusiasme Bach mungkin berasal dari fakta bahwa jumlah kota kandidat telah menyusut, terutama karena hadiah Olimpiade yang bernilai miliaran dolar.

September lalu, Paris dan Los Angeles dinobatkan sebagai tuan rumah Olimpiade 2024 dan 2028 dalam pengumuman ganda, keputusan untuk mengunci dua kota teratas saat masih tersedia.

READ  DWB Notebook: 2 November - Universitas Duke

Sudah menjadi ekonomi terbesar kelima di Asia, Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia dengan sekitar 261 juta penduduk tersebar di kepulauan tropis yang luas.

Tapi itu bisa menghadapi persaingan berat: Penawaran untuk 2032 juga telah dibahas di Jerman, India, Cina dan Australia.

Pemenangnya diharapkan akan diumumkan pada tahun 2025.

Pertandingan Olimpiade berbeda

Tommy Apriantono, profesor ilmu olahraga di Institut Teknologi Bandung, salah satu universitas terkemuka di Indonesia, mengatakan negara harus melakukan segala yang bisa untuk tawaran Olimpiade.

“Kami sukses menjadi tuan rumah Asian Games meski dengan segala kekurangannya. Saya kira Indonesia cukup bagus, worth (penawaran) … tapi kami benar-benar harus mempersiapkannya,” katanya kepada AFP.

“Sekarang kami memiliki pengalaman dengan Asian Games … (tetapi) Olimpiade berbeda, ada lebih banyak peserta dan tekanan lebih besar.”

Apriantono mengatakan penyelenggaraan Olimpiade merupakan kesempatan bagi Indonesia untuk memasuki era baru dalam cetakan Tokyo 1964 ketika Jepang meluncurkan infrastruktur termasuk kereta peluru “Shinkansen”.

“Ini adalah kesempatan Indonesia untuk menjadi salah satu negara terbaik di dunia,” tambahnya.

Budiarto Shambazy, seorang jurnalis terkemuka di surat kabar Kompas, mengatakan tawaran Indonesia “sangat realistis”.

“Saat ini baru pernyataan presiden tapi saya kira sudah cukup untuk menentukan langkah selanjutnya untuk menunjuk siapa yang akan bertanggung jawab atas proses tender ini,” katanya.

Indonesia pasti akan membutuhkan staf terbaiknya yang terlibat, yang bisa menjadi masalah setidaknya dalam satu kasus.

Erick Thohir, maestro media dan presiden Inter Milan yang mengepalai panitia penyelenggara Asian Games, telah mengesampingkan memainkan peran yang sama untuk 2032, dengan mengatakan dia akan pensiun pada saat itu.

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar mutakhir tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

READ  Chelsea vs Sheffield Babak pertama: Blues menang 2-1

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menyediakan konten yang lebih berkualitas untuk Anda. Model berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak langganan ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor digital

Written By
More from Umair Aman

Menyusul COVID-19 Napoli dilarang pergi ke Turin, Juventus bisa dinyatakan menang

Jakarta – Napoli berada dalam posisi yang ketat sebelum pertarungan Juventus karena...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *