Indonesia menjanjikan prosedur yang lebih cepat, kemudahan yang lebih besar untuk bisnis

JAKARTA (The Jakarta Publish / Asia News Network): Pemerintah mengharapkan Indonesia mencatat perbaikan di sebagian besar indikator yang menyusun laporan Relieve of Executing Company (EODB) Bank Dunia, termasuk termasuk jangka waktu yang lebih pendek untuk memulai bisnis, berkat reformasi regulasi terbaru.

Memulai bisnis di negara ini diperkirakan memakan waktu sekitar 2,5 hari, yang akan menandai peningkatan selama jangka waktu 10 hari yang tercatat dalam penilaian EODB 2020.

Peningkatan ini diharapkan akan tercermin dalam laporan lender tahun 2022.

“Ini gambaran reformasi yang kita lakukan,” kata Indra Darmawan, Staf Khusus Bidang Ekonomi Makro Kementerian Investasi, dalam diskusi on the web, Jumat.

“Kami telah mengurangi prosedur, jumlah hari, dan biaya. Hal ini akan berdampak pada pertimbangan yang diambil investor [into account] sebelum masuk ke Indonesia.

Indonesia tetap terjebak di posisi ke-73 dalam peringkat EODB dari 2019 hingga 2020 meskipun ada beberapa perbaikan kecil.

Dengan reformasi terbaru yang diperkenalkan dalam Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja, yang merevisi lebih dari 70 undang-undang, pemerintah mengatakan, Indonesia dapat naik ke peringkat sekitar 60.

Perbaikan pendaftaran usaha sebagian merupakan hasil dari desain ulang situs internet Solitary On the internet Submission (OSS), sebuah platform perizinan usaha. Ini menyederhanakan proses perizinan dengan pendekatan berbasis risiko, memungkinkan bisnis berisiko rendah untuk mendapatkan nomor pendaftaran bisnis yang diperlukan lebih cepat.

Dalam hal mendaftarkan bisnis, tarif Indonesia lebih baik daripada kebanyakan negara di Asia Timur dan Pasifik, mengalahkan rata-rata kawasan yang membutuhkan 25,6 hari, data menunjukkan dari Lender Dunia.

Tapi itu di bawah rata-rata 9,2 hari yang dibutuhkan di negara-negara berpenghasilan tinggi yang membentuk Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), menurut info Financial institution Dunia.

READ  Mahasiswa CSU menerima penghargaan Boren untuk mempelajari bahasa dan budaya di luar negeri

Reformasi terbaru juga diharapkan untuk mempercepat pendaftaran properti menjadi enam hari, bukan 28 hari.

Sebagai perbandingan, dibutuhkan rata-rata 23,6 hari untuk melakukannya di negara-negara OECD, menurut info Financial institution Dunia.

Indikator perpajakan Indonesia juga diperkirakan akan membaik karena pemerintah telah menurunkan tarif pajak badan menjadi 22 persen dan berencana menurunkannya menjadi 20 persen tahun depan.

Written By
More from Faisal Hadi

Roket Badan Antariksa NASA kembali ke Bumi: Ozone Techno

Badan antariksa AS (NASA), yang mendukung misinya ke bulan pada tahun 1966,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *