Indonesia menyerukan penyelidikan untuk mengecualikan seluruh Inggris

Menteri Olahraga Indonesia mempertanyakan keadilan pengecualian tim bulu tangkis negara dari All England Open dan meminta badan nasional untuk mengejar masalah tersebut dengan Federasi Bulutangkis Dunia (BWF).

Tim tersebut telah “ditarik” dari turnamen bergengsi tersebut setelah diperintahkan oleh otoritas kesehatan Inggris untuk mengisolasi diri selama 10 hari setelah seorang penumpang dalam penerbangan mereka ke Inggris dinyatakan positif COVID-19, kata tim tersebut pada Rabu.

“Saya menyesalkan apa yang menimpa tim bulu tangkis Indonesia,” kata Menteri Zainudin Amali dalam konferensi yang disiarkan, Kamis.

“Itu bukan salah mereka, tapi mereka yang menanggung bebannya.”

Zainudin mengatakan kepada wartawan bahwa dia memahami bahwa pemain dari kebangsaan berbeda pada penerbangan yang sama masih dalam turnamen, yang dimulai secara tertutup di Birmingham pada Rabu.

“Saya mendesak asosiasi untuk mengambil tindakan agar kita tidak diperlakukan seperti ini,” tambah menteri.

“Jika kita tetap diam – seolah-olah kita mengira ada tanda-tanda ketidakadilan, ketidakadilan – dan mengabaikannya, kita akan terlihat lemah.

“Karena itu saya mendesak asosiasi untuk mengambil tindakan guna mempertanyakan BWF dan federasi Asia sehingga orang tahu bahwa kami tidak akan membela dia. Kami merasakan ketidakadilan pada pemain kami.”

BWF tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Penarikan itu sangat populer di media sosial Kamis, dengan tagar #BWFMustBeResponsible di Twitter di Indonesia, di mana bulu tangkis sangat populer dan pemain utamanya adalah bintang.

Ketua Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) Agung Firman Sampurna mengatakan dia menghormati keputusan BWF tapi tetap berharap ada penangguhan hukuman bagi para pemain.

“Kami akan selalu berjuang untuk itu, mungkin ada aula yang terbuka untuk kami di turnamen,” katanya kepada wartawan. “Tetapi jika tidak, kami tidak perlu merasa buruk. Kami adalah juara yang ditunda.”

READ  Richard Kyle menjawab, menyentuh tampon nyasar itu saat menanggapi Jessica Iskandar punya pacar.

BWF telah mengatakan sebelumnya pada hari Rabu bahwa turnamen akan berlangsung dengan pemain lengkap setelah menunda awal untuk memungkinkan pengujian ulang beberapa sampel pemain untuk COVID-19.

Tes ulang, yang menurut BWF memberikan hasil negatif, diperlukan setelah keraguan muncul tentang keakuratan batch asli tes yang diajukan oleh Badminton Inggris.

Marcus Fernaldi Gideon yang meraih gelar ganda putra All England Open bersama Kevin Sanjaya Sukamuljo pada 2017 dan 2018 mengatakan, semua pemain Indonesia dinyatakan negatif saat tiba di Inggris.

“BWF gagal mengatur urusan ini,” katanya dalam sebuah posting Instagram.

“Jika ada aturan ketat untuk memasuki Inggris karena COVID, BWF seharusnya menerapkan sistem gelembung yang menjamin keamanan kami.”

More from Benincasa Samara

Gisel Tersentil Film Keluarga, Curhat Wijin Tentang Balikan Bersama Gading

Jakarta – Baru saja Gisella Anastasia berbicara panjang lebar dengan sahabatnya, Daniel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *