Indonesia merinci rencana membatasi pembangunan pabrik peleburan nikel – laporan

JAKARTA: Indonesia akan membatasi pembangunan smelter nikel untuk memastikan pabrik-pabrik baru menghasilkan produk bernilai tinggi dan mematuhi prinsip-prinsip ekologis dalam proses produksinya, lapor kantor berita Antara pada Jumat, mengutip pernyataan Menteri Investasi.

Mengingat banyak smelter yang sudah memproduksi nickel pig iron atau ferronickel, Menteri Bahlil Lahadalia mengatakan Indonesia harus memprioritaskan penggunaan cadangan bijih untuk menciptakan material bernilai lebih tinggi, termasuk input untuk baterai kendaraan listrik.

“Sekarang kami lebih memilih untuk mendorong ke hilir dengan nilai tambah 80% sampai 100%,” ujarnya.

Besi cor nikel dan feronikel biasanya mengandung nikel hingga 40%.

Indonesia melarang ekspor bijih nikel yang belum diolah pada tahun 2020 untuk mendorong pengembangan peleburan nikel di negaranya.

Pemerintah menyebutkan nilai ekspor produk nikel olahan tahun lalu diperkirakan mencapai US$30 miliar, sepuluh kali lipat nilai ekspor nikel empat tahun lalu.

Foundry di Indonesia sering menggunakan batu bara sebagai sumber energi dan menteri mengatakan smelter baru harus didukung oleh energi hijau tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Ke depan, kami akan membatasi pembangunan smelter yang tidak mengarah pada green energy,” kata Bahlil.

Dia tidak memberikan garis waktu untuk kebijakan tersebut. Departemen Investasi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sebelumnya, seorang pejabat senior Kementerian Energi mengatakan cadangan bijih nikel kadar tinggi Indonesia hanya akan bertahan kurang dari dua dekade jika tidak ada pembatasan pembangunan smelter.

Pada 2021, ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu memiliki 15 pabrik peleburan nikel, kata seorang pejabat pemerintah sebelumnya.

(Laporan Stefanno Sulaiman; Diedit oleh Fransiska Nangoy dan Ed Davies)

Written By
More from Suede Nazar
Gempa 6.1 Magnitudo guncang Indonesia bagian timur
Tidak ada laporan segera mengenai korban atau kerusakan signifikan. (Wakil) Jakarta: Gempa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *