Indonesia mulai mengerjakan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara

  • PLN dan Masdar Dapatkan Pembiayaan Pembangkit 145 MW
  • Pekerjaan konstruksi pada proyek saat ini
  • Pemerintah menginginkan lebih banyak proyek surya terapung
  • Indonesia menggunakan kurang dari ,1% potensi matahari – resmi

JAKARTA, 3 Agustus (Reuters) – Indonesia akan mulai menggarap proyek pembangkit listrik tenaga surya terapung 145 megawatt (MW), terbesar di Asia Tenggara, setelah Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan Masdar dari Amerika Serikat. Emirat Arab setuju untuk membiayai proyek tersebut pada hari Selasa.

Indonesia bertujuan untuk memiliki 23% energinya dari sumber terbarukan pada tahun 2025 dan pemerintah telah mengatakan bahwa negara tersebut akan mencoba untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 dengan menjauh dari batu bara. Baca lebih lajut

“Dengan adanya dukungan dana untuk proyek ini, maka kita bisa segera memulai tahap konstruksi,” kata Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini dalam briefing on the internet, Selasa.

“Kami optimis dengan dukungan seluruh pemangku kepentingan, proyek ramah lingkungan ini dapat mulai beroperasi secara komersial sesuai jadwal,” tambahnya.

Sebuah usaha patungan antara unit PLN dan Masdar di Jawa Barat, pembangkit listrik fotovoltaik terapung Cirata diharapkan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara dan diharapkan mulai beroperasi secara komersial pada November 2022.

Pendanaan untuk proyek tersebut diatur oleh Sumitomo Mitsui Banking Corp, Societe Generale dan Common Chartered Bank, kata Masdar dalam pernyataan terpisah, Selasa.

Konstruksi proyek sedang berlangsung, pernyataan itu menambahkan.

PLN telah mengumumkan akan mulai menutup secara bertahap pembangkit listrik tenaga batu bara, yang saat ini memenuhi sekitar 60% kebutuhan energi Indonesia.

Sekitar setengah dari potensi energi terbarukan Indonesia yang diperkirakan sebesar 417 gigawatt (GW) dapat berasal dari tenaga surya, tetapi kurang dari ,1% dari potensi itu telah digunakan, kata Dadan Kusdiana, pejabat senior pemerintah Kementerian Energi, dalam pengarahan online.

READ  Harga SUV di ruang lelang awal Oktober lalu, Pajero Activity hanya mewakili Rp 100 juta.

“Kami mengimbau PLN untuk mendorong pengembangan energi terbarukan, termasuk energi surya, mengingat Indonesia memiliki potensi pembangkit listrik tenaga surya terapung,” ujarnya.

Indonesia memiliki 375 danau atau waduk di mana PLN dapat memasang pembangkit listrik tenaga surya terapung dan menghasilkan tambahan listrik sebesar 28 GW, tambahnya.

Pelaporan tambahan oleh Fransiska Nangoy Diedit oleh James Pearson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi
NASA mengungkapkan misi astronot masa depan ke Bulan: Okezone techno
JAKARTA – NASA terus mengirimkan astronaut ke Bulan untuk tujuan penelitian. Badan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *