Indonesia Open: PV Sindhu, Lakshya Sen mundur; Tantangan India berakhir | berita bulu tangkis

JAKARTA: Peraih dua kali medali Olimpiade PV Sindhu dan bintang yang sedang naik daun Lakshya Sen tersingkir di perempat final di nomor tunggal masing-masing, mengakhiri tantangan India di turnamen Indonesia Open Super Series 500 di sini pada hari Jumat.
Sen adalah orang pertama yang tersingkir saat pemain berusia 20 tahun itu bangkit dan memaksakan penentuan melawan unggulan teratas saingannya dari China Taipei Chou Tien Chen 21-16, 12-21, 21-14.
Harapan terakhir India kemudian bertumpu pada Sindhu tetapi mantan juara dunia itu kalah tanpa perlawanan dari lawan lamanya Ratchanok Intanon 12-21, 10-21 dalam pertandingan yang berlangsung lebih dari setengah jam.
Pemain berusia 27 tahun itu berada di level dominannya dan terlihat nyaman baik dalam menyerang maupun bertahan. Petenis India itu tidak pernah mampu melawan dan menderita kekalahan kelima berturut-turut melawan saingannya dari Thailand.
Setelah mengantongi pembuka dengan mudah, Intanon tampak lebih marah di kedua dan memimpin 10 poin sebelum menutup masalah pada 33 menit untuk meningkatkan satu-satu mereka melawan Sindhu menjadi 9-4.
Sindhu, yang tersingkir di semifinal Thailand Open bulan lalu, meraih kemenangan dengan susah payah atas Gregoria Mariska Tunjung untuk melaju ke perempat final.
Sebelumnya, peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia Sen bangkit untuk menyamakan kedudukan pada game kedua, tetapi unggulan ketiga China Taipei unggul dalam keputusan tersebut dengan skor 21-16, 12-21, 21-14 untuk kemenangannya.
Itu adalah kekalahan kedua Sen secara beruntun dari Chou dalam waktu kurang dari sebulan. Sen kalah dari saingan beratnya China Taipei 19-21, 21-13, 17-21 di babak penyisihan grup Piala Thomas sebelum membalikkan keadaan untuk mencetak kemenangan bersejarah.
Peraih medali perak Asian Games 2018, yang mengalahkan India di babak penyisihan grup Piala Thomas dalam satu-satunya pertemuan mereka sebelumnya, menunjukkan permainan yang kuat di set penentuan dan memberikan tekanan awal pada pemain berusia 20 tahun itu.
Petenis peringkat 4 dunia China Taipei mencaplok tiga poin berturut-turut untuk membangun keunggulan enam poin di pertengahan game penentuan.
Sen terlibat dalam beberapa reli yang luar biasa menjelang akhir dan bahkan menyelamatkan dua match point, tetapi upayanya yang gagah tidak cukup karena pemain berpengalaman berusia 32 tahun itu memimpin 2-0 dalam head to head melawan India.

READ  Downton Abbey akan kembali untuk sekuelnya - Hiburan
More from Benincasa Samara
Indonesia memiliki pemain naturalisasi baru di Marques Bolden, kata Rajko
LESTER Prosper tidak akan menjadi calon pemain naturalisasi Indonesia di Piala Fiba...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *